Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Roket Tiongkok diluncurkan ke sisi jauh bulan

Roket Tiongkok diluncurkan ke sisi jauh bulan

Penjelasan video, Tiongkok telah meluncurkan penyelidikan yang bertujuan untuk mengumpulkan sampel pertama dari sisi jauh bulan.

Tiongkok telah meluncurkan penyelidikan untuk mengumpulkan sampel dari sisi jauh bulan, yang disebut-sebut sebagai yang pertama di dunia.

Sebuah roket tak berawak yang membawa wahana Chang’e-6 lepas landas dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang sekitar pukul 17:27 waktu setempat (10:27 GMT).

Misi 53 hari tersebut bertujuan untuk membawa sekitar dua kilogram sampel bulan ke Bumi untuk dianalisis.

Ia akan mencoba meluncurkan kembali dari sisi bulan yang menghadap Bumi.

Hal ini digambarkan sebagai sisi gelap Bulan karena tidak terlihat dari Bumi, bukan karena tidak menerima sinar matahari.

Ia memiliki kerak yang lebih tebal dan lebih tua dengan lebih banyak kawah, yang kurang tertutup oleh aliran lava yang lebih tua di sisi dekatnya.

Para ilmuwan berharap hal ini akan memudahkan pengumpulan material yang dapat menjelaskan bagaimana Bulan terbentuk.

“Chang’e-6 akan mengumpulkan sampel dari sisi jauh Bulan untuk pertama kalinya,” kata Ji Ping, wakil direktur Pusat Teknik Dirgantara dan Eksplorasi Bulan Tiongkok, kepada wartawan sebelum peluncuran.

Komentari foto tersebut, Roket tersebut diluncurkan dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan, Tiongkok selatan

Nama wahana ini diambil dari nama dewi bulan dan salah satu karakter paling populer dalam mitologi Tiongkok.

Pesawat ini diperkirakan akan melakukan pendaratan lunak di Cekungan Antartika-Itkin, sebuah cekungan luas dengan lebar 2.500 kilometer (1.553 mil) dan kedalaman hingga 8 kilometer (5 mil).

Badan Antariksa Nasional China mengatakan kendaraan tersebut kemudian bertujuan untuk mengumpulkan tanah dan bebatuan di bulan dan melakukan eksperimen menggunakan bor dan lengan mekanis.

Ia menambahkan bahwa mereka akan menggunakan satelit bernama Queqiao 2 untuk berkomunikasi dengan Bumi.

Peluncuran tersebut merupakan yang pertama dari tiga misi tak berawak ke bulan yang direncanakan oleh Tiongkok pada dekade ini.

Chang’e-7 akan mencari air di kutub selatan Bulan, dan Chang’e-8 akan mencoba menentukan kelayakan teknis pembangunan pangkalan yang direncanakan, yang dikenal sebagai Stasiun Penelitian Bulan Internasional.

Peluncuran pada hari Jumat ini menandai tahap terbaru dalam program eksplorasi ruang angkasa Tiongkok yang bersaing dengan Amerika Serikat.

Lima tahun lalu, Tiongkok menjadi negara pertama yang mendaratkan kendaraan penjelajah di sisi jauh bulan.

Pada tahun 2030, mereka bertujuan untuk mengirim astronot pertamanya ke bulan, dan mengirim wahana untuk mengumpulkan sampel dari Mars dan Jupiter.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 Intelsat G-31 / G-32