Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Roman Abramovich, pemilik Chelsea FC, memiliki aset yang dibekukan oleh Inggris

Roman Abramovich, pemilik Chelsea FC, memiliki aset yang dibekukan oleh Inggris

LONDON – Bagi para pemain dan pelatih Chelsea, potongan informasi pertama tiba dalam pesan teks dan pemberitahuan berita yang membuat ponsel mereka berdering saat mereka menuju ke terminal pribadi di Bandara Gatwick London pada Kamis pagi.

Pemerintah Inggris telah membekukan aset pemilik tim mereka di Rusia, Roman Abramovich, sebagai bagian dari serangkaian sanksi yang lebih luas. mengumumkan Melawan sekelompok oligarki Rusia. Tindakan ini, bagian dari tanggapan pemerintah terhadap invasi Rusia ke Ukraina, dirancang untuk menghukum segelintir individu yang bisnis, kekayaan, dan hubungannya terkait erat dengan Kremlin. Pemerintah Inggris mengatakan Abramovich telah menikmati “hubungan dekat” dengan Presiden Rusia Vladimir Putin selama beberapa dekade.

Perintah itu diterapkan pada semua bisnis, properti, dan harta milik Abramovich, tetapi pengaruhnya yang paling signifikan – dan paling terkenal – adalah pada Chelsea, juara sepak bola Eropa, yang pada saat itu juga memulai perjalanannya ke pertandingan Liga Utama Inggris pada Kamis malam. di Kota Norwich.

Laporan berita dan pernyataan pemerintah perlahan mengisi beberapa celah: Abramovich Berencana untuk menjual tim sekarang tidak dapat diterima dan ditangguhkan; klub adalah Muharram dari penjualan tiket atau barang dagangan, jangan sampai uang kembali kepada pemiliknya; Tim dilarang – saat ini – dari Akuisisi atau penjualan pemain Di pasar perdagangan sepak bola multi-miliar dolar.

Dan jam demi jam, hal lain menjadi jelas: Chelsea, salah satu tim terkemuka Eropa dan penantang gelar Liga Champions musim ini, tiba-tiba menghadapi masa depan yang bermasalah yang ditandai dengan penghematan, ketidakpastian, dan dekadensi.

Bahkan saat mengumumkan tindakannya terhadap Abramovich dan enam oligarki Rusia lainnya, pemerintah mengatakan telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan Chelsea dapat melanjutkan operasinya dan menyelesaikan musimnya. Pemerintah mengatakan bahwa untuk melindungi kepentingan klub, Chelsea telah mengeluarkan lisensi yang memungkinkan untuk melanjutkan kegiatan yang berhubungan dengan sepak bola.

READ  Pemilik Chelsea Roman Abramovich memimpin pembicaraan damai antara Ukraina dan Rusia

Lisensi, yang menurut pemerintah akan berada di bawah “tinjauan berkelanjutan”, akan memastikan bahwa pemain dan staf terus dibayar; bahwa penggemar yang memegang tiket musiman dapat terus menghadiri pertandingan; Dan integrasi Liga Premier, yang merupakan kekayaan budaya penting dan salah satu ekspor terpenting Inggris, tidak akan terpengaruh.

Tapi hukuman akan memperketat cengkeramannya pada pengeluaran Chelsea dan secara serius merusak kemampuannya untuk beroperasi pada tingkat yang telah terjadi selama dua dekade terakhir.

Pada hari Kamis, upaya untuk memastikan bahwa uang tidak mengalir ke Abramovich semakin besar dan kecil. Ketiga perusahaan telekomunikasi tersebut telah menangguhkan sponsor kaos tersebut – aliran pendapatan yang menguntungkan – dan telah menuntut agar logonya dihapus dari seragam dan stadion Chelsea.

Di sebuah hotel milik klub di dekat stadion tim Stamford Bridge, meja depan telah berhenti memesan kamar dan restoran telah menutup layanan makanan dan minuman. Di tikungan, di toko resmi tim Chelsea, bisnis berlanjut seperti biasa sampai petugas keamanan menutup toko dengan tiba-tiba. Pembeli, yang mengisi keranjang dengan barang dagangan klub, diminta untuk mengembalikan semuanya ke tempatnya dan pergi.

Beberapa saat kemudian, spanduk ditempelkan di atas pintu masuk yang terkunci. Mereka membaca: “Karena pengumuman pemerintah terbaru, toko ini akan ditutup hari ini sampai pemberitahuan lebih lanjut.”

Masa depan yang tidak pasti terbentang di depan, karena sanksi memengaruhi segalanya, mulai dari uang yang dihabiskan Chelsea untuk perjalanan hingga bagaimana mereka menghabiskan puluhan juta dolar yang mereka terima dari penyiar TV.

Chelsea Akui kenyataan barunya dalam sebuah pernyataan, tetapi mengindikasikan bahwa pihaknya bermaksud untuk segera melakukan diskusi dengan pemerintah tentang ruang lingkup lisensi yang diberikan kepada tim. Ini termasuk, kata tim, meminta izin untuk mengubah lisensi agar klub dapat beroperasi senormal mungkin.

READ  Bears WR N'Keal Harry dikabarkan menjalani operasi pergelangan kaki, 8 minggu kemudian

Di klub Kamis pagi, staf berjuang untuk menyesuaikan diri dengan apa arti tindakan pemerintah bagi mereka, pekerjaan mereka, dan tim. Beberapa ofisial klub, termasuk pelatih Chelsea Thomas Tuchel, pelatih asal Jerman, dan kepala letnan Abramovich, direktur klub Marina Granovskaya, masih berusaha memahami apa yang bisa dan tidak bisa mereka lakukan.

Satu masalah besar tidak mungkin terjadi: Pembekuan aset Abramovich membuat tidak mungkin – setidaknya dalam jangka pendek – baginya untuk melanjutkan bisnisnya. Mengumumkan rencana untuk menjual Chelsea. Di bawah pengaturan baru, prosesnya akan diawasi oleh pemerintah Inggris. Dan sementara dia mengatakan dia tidak akan serta merta mencegah penjualan, efeknya akan secara drastis mengurangi harga jual yang diusulkan, dan hasilnya “tidak bisa pergi ke individu yang terkena sanksi saat mereka dikenai sanksi” – menyisakan sedikit insentif bagi Abramovich untuk bergerak maju.

Apa pun yang terjadi selanjutnya, tidak akan ada yang sama di Chelsea. Sejak kedatangan Abramovich sebagai pengusaha Rusia yang kurang dikenal pada tahun 2003, ia telah menghabiskan lebih banyak uang untuk membeli bakat daripada hampir semua pemilik klub lain dalam sejarah sepak bola, dengan aliran pemain dan pelatih yang konstan masuk dan keluar dari klub merupakan ciri khasnya. tahun bertugas. Dalam beberapa menit setelah sanksi diumumkan, segera menjadi jelas bahwa Chelsea akan berhenti menjadi pemain di pasar perdagangan pemain bernilai miliaran dolar, tidak dapat memperoleh bakat baru, menjual pemain mereka yang ada, dan tanpa sistem Abramovich yang biasa. Dia memompa kekayaan pribadinya untuk terus membayar gaji besar para pemain yang saat ini dia pekerjakan.

Untuk penggemar Chelsea juga, ada kebingungan tentang bagaimana dan kapan mereka dapat menghadiri pertandingan. Selama tiket musiman tetap berlaku, penjualan baru apa pun, termasuk pertandingan tandang dan, yang terpenting, pertandingan Liga Champions di masa mendatang dilarang jika tim melaju ke babak kompetisi berikutnya. Pertandingan Chelsea berikutnya di Liga Champions dijadwalkan Rabu melawan Lille, juara Prancis. Sebuah tempat di perempat final dipertaruhkan.

READ  Dodgers menukar AJ Bullock dengan White Sox untuk Craig Kimbrel

Perjalanan ini dan setiap perjalanan di masa depan di luar London sekarang akan diteliti dengan cermat setelah pemerintah mengumumkan batas biaya perjalanan sebesar £20.000 (sekitar $26.000) per pertandingan. Hukuman ini mungkin menjadi salah satu poin diskusi saat para pemain dan staf Chelsea melakukan perjalanan ke terminal pribadi di Bandara Gatwick, London selatan, dengan pesawat sewaan untuk perjalanan singkat ke Norwich.

Saat itu, telepon Tuchel berdering. Tuchel, pelatih yang minggu lalu Dengan marah menjawab serangkaian pertanyaan Tentang Abramovich dan Ukraina pada konferensi pers, mereka mungkin tidak tahu lebih banyak daripada mereka yang mengajukan pertanyaan kepadanya.

Pada hari Kamis, ia akan mencoba untuk fokus pada perjalanan ke Norwich City, di mana timnya menang 3-1, dan pada perjalanan berikutnya pada hari Minggu, pertandingan kandang pertama Chelsea sejak dunia mereka terbalik.

Dalam pertandingan itu, mungkin untuk terakhir kalinya dalam beberapa bulan, Chelsea akan bermain full house. Sebuah tanda dipasang di pintu masuk ke Stamford Bridge pada hari Kamis berbunyi: ‘Di luar pertandingan kandang melawan Newcastle United.’