Juni 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rusia dan Ukraina saling menyalahkan lagi atas pemboman baru di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir

Rusia dan Ukraina saling menyalahkan lagi atas pemboman baru di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir

  • Rusia dan Ukraina saling tuduh melakukan pemboman dalam beberapa hari terakhir
  • Rusia mengatakan akan melakukan segala daya untuk memungkinkan Badan Energi Atom Internasional mengunjungi pembangkit nuklir
  • Badan Energi Atom Internasional telah memperingatkan bencana di pabrik kecuali pertempuran berhenti

Kyiv (Reuters) – Pejabat Ukraina dan Rusia melaporkan pemboman di dekat pembangkit nuklir Zaporizhzhya di Ukraina selatan pada Senin, dengan keduanya saling menyalahkan setelah Badan Energi Atom Internasional memperingatkan bencana jika pertempuran tidak berhenti.

Rusia dan Ukraina telah menuduh satu sama lain melakukan pemboman di dekat pabrik dalam beberapa hari terakhir di tengah kekhawatiran bencana nuklir di kompleks yang mengontrol tepi selatan waduk besar di Sungai Dnipro.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah memperingatkan tentara Rusia yang menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa atau menggunakannya sebagai pangkalan tembak bahwa mereka akan menjadi “target khusus”.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pabrik tersebut berlokasi di kota Enerhodar, yang kini dikuasai oleh Rusia.

Yevhen Yevtushenko, kepala administrasi wilayah Nikopol, yang terletak di seberang sungai dari Enerhodar, menyalahkan pasukan Rusia atas pemboman kota itu.

Vladimir Rogov, seorang pejabat Rusia di kota itu, mengatakan bahwa dalam dua jam terakhir, sekitar 25 serangan artileri berat dari howitzer M777 buatan AS menghantam dekat pembangkit nuklir dan daerah pemukiman.

Kantor berita Rusia Interfax, mengutip layanan pers dari pemerintah yang ditunjuk Rusia di Enerhodar, mengatakan pasukan Ukraina melepaskan tembakan, dengan ledakan di dekat pembangkit listrik.

Badan Energi Atom Internasional, yang mencari akses ke stasiun, telah memperingatkan potensi bencana. Para ahli nuklir khawatir pertempuran itu dapat merusak kolam bahan bakar atau reaktor bekas pembangkit tersebut.

READ  Salah satu pendiri Google Rusia yang setara mengkritik invasi "barbar" ke Ukraina

“Rusia percaya bahwa mereka dapat memaksa dunia untuk mematuhi persyaratan mereka dengan mengebom pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya,” Andrei Yermak, kepala staf kepresidenan Ukraina, menulis di Twitter. “Itu tidak akan terjadi. Sebaliknya, tentara kita akan menghukum mereka dengan memukul mereka dengan keras dengan tepat pada titik-titik rasa sakit mereka.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah menyerukan pembentukan zona demiliterisasi di sekitar Zaporizhia.

Pada hari Senin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan akan melakukan segala kemungkinan untuk memungkinkan spesialis IAEA mengunjungi pabrik tersebut. Baca lebih banyak

“Dalam kerja sama yang erat dengan badan tersebut dan kepemimpinannya, kami akan melakukan segala yang diperlukan sehingga spesialis IAEA hadir di stasiun dan memberikan penilaian yang jujur ​​atas tindakan destruktif dari pihak Ukraina,” kata juru bicara Maria Zakharova.

Rumit tapi terkendali

Ukraina, di mana parlemen pada Senin memperpanjang darurat militer selama tiga bulan lagi, mengatakan selama berminggu-minggu pihaknya merencanakan serangan balasan untuk merebut kembali Zaporizhzhya dan provinsi tetangga Kherson, bagian terbesar dan masih diduduki dari wilayah yang direbut Rusia setelah invasi 24 Februari.

Pasukan Ukraina sebelumnya melaporkan pemboman berat Rusia dan upaya untuk maju ke beberapa kota di wilayah Donetsk timur yang telah menjadi fokus utama perang enam bulan, tetapi mengatakan mereka telah menangkis beberapa serangan.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina juga melaporkan pemboman Rusia terhadap lebih dari selusin kota di front selatan – khususnya wilayah Kherson, yang sebagian besar dikendalikan oleh pasukan Rusia tetapi di mana pasukan Ukraina terus mendapatkan kembali kendali atas wilayah tersebut.

READ  Gedung Putih mengatakan agensi memiliki waktu 30 hari untuk memblokir TikTok di mesin federal

Pada hari Senin, Natalia Homenyuk, juru bicara Komando Militer Selatan Ukraina, mengatakan situasinya rumit tetapi terkendali. “Musuh tidak berani maju di darat, tetapi menembakkan artileri dan roket ke daerah di belakang,” katanya dalam konferensi pers.

Ditanya tentang pemboman hari Minggu di Jembatan Antonevsky di wilayah Kherson di Ukraina, dia mengatakan bahwa pasukan Ukraina terus menembaki rute yang digunakan oleh Rusia untuk pasokan.

Rusia menggambarkan invasi ke Ukraina sebagai “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata tetangga kecilnya dan melindungi komunitas berbahasa Rusia. Ukraina dan pendukung Baratnya menuduh Moskow melancarkan perang penaklukan bergaya kekaisaran.

Konflik telah mendorong hubungan antara Moskow dan Washington ke titik terendah, dengan Rusia memperingatkan hal itu dapat memutuskan hubungan mereka.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Senin bahwa Moskow siap untuk memberikan senjata modern kepada sekutunya. Dia menggunakan pidato di pameran senjata dekat Moskow untuk membual tentang kemampuan senjata canggih Rusia.

“(Kami) siap menawarkan kepada sekutu kami jenis senjata terbaru, dari senjata ringan hingga kendaraan lapis baja dan artileri hingga pesawat tempur dan drone,” kata Putin pada upacara pembukaan forum “Army 2022”.

“Hampir semuanya telah digunakan lebih dari satu kali dalam operasi tempur nyata.” Baca lebih banyak

Namun militer Putin bernasib lebih buruk dari yang diperkirakan di Ukraina. Setelah dikalahkan oleh dua kota terbesar Ukraina dan membuat kemajuan lambat, dengan biaya besar, di timur negara itu, perang belum membuktikan pertunjukan yang meyakinkan bagi industri senjata Rusia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Natalia Zenets di Kyiv, Yoruk Ichik dan Ece Toksabay di Istanbul, Andrea Shallal di Yuzhny, Maya Jebeli di Beirut, Jonathan Sol di London dan kantor Reuters. Ditulis oleh Lincoln Fest dan Nick McPhee; Diedit oleh Mark Heinrich dan Alex Richardson

READ  Barang milik Dom Phillips dan Bruno Pereira ditemukan di Amazon | Brazil

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.