Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rusia melancarkan serangan dan mengumpulkan mayat di Mariupol yang "dibebaskan"

Rusia melancarkan serangan dan mengumpulkan mayat di Mariupol yang “dibebaskan”

  • Pertarungan untuk Mariupol adalah pertempuran terbesar dalam perang
  • Putin mengatakan Rusia “membebaskan” kota itu
  • Amerika Serikat mengirim drone “siluman” yang baru dikembangkan ke Ukraina

Kyiv/MARIPOL (Reuters) – Rusia melancarkan serangan baru di Ukraina timur pada Jumat ketika tim sukarelawan mengumpulkan mayat dari puing-puing di kota pelabuhan Mariupol setelah Moskow menyatakan kemenangan di sana meskipun pasukan Ukraina teguh.

Staf Umum Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia telah mengintensifkan serangan mereka di seluruh garis depan di timur negara itu dan mencoba melancarkan serangan di wilayah Kharkiv, utara wilayah Donbas, target utama Rusia.

Rusia mengatakan telah memenangkan Pertempuran Mariupol, pertempuran terbesar dalam perang, setelah membuat keputusan untuk tidak mencoba membasmi ribuan tentara Ukraina yang masih bersembunyi di pabrik baja besar-besaran yang menempati sebagian besar pusat kota.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kyiv mengatakan 100.000 warga sipil masih berada di dalam kota, dan perlu dievakuasi sepenuhnya. Dikatakan keputusan Moskow untuk tidak menyerbu pabrik baja Azovstal adalah bukti bahwa Rusia tidak memiliki kekuatan untuk mengalahkan para pembela Ukraina.

Di bagian kota yang dikuasai Rusia, meriam-meriam itu sebagian besar tidak bersuara dan membuat warga terpana saat mereka turun ke jalan dengan latar belakang gedung apartemen yang hangus dan mobil yang hancur. Beberapa dari mereka membawa tas dan barang-barang rumah tangga.

Memobilisasi puing-puing, para sukarelawan berjas putih dan bertopeng mengumpulkan mayat-mayat itu dari dalam apartemen dan memasukkannya ke dalam truk bertuliskan “Z”, simbol invasi Rusia.

Perusahaan komersial luar angkasa Maxar mengatakan gambar dari luar angkasa menunjukkan kuburan massal yang baru digali di pinggiran kota. Ukraina memperkirakan bahwa puluhan ribu warga sipil tewas di kota itu selama hampir dua bulan pengeboman dan pengepungan Rusia.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Berita terbaru dan pembaruan langsung

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Palang Merah mengatakan jumlah kematian warga sipil masih belum diketahui, tetapi setidaknya ribuan. Rusia membantah menargetkan warga sipil dan mengatakan itu menyelamatkan kota dari kaum nasionalis.

Di Zaporizhzhia, di mana 79 penduduk Mariupol tiba dalam konvoi bus pertama yang diizinkan Rusia untuk berangkat ke bagian lain Ukraina, Valentina Andrushenko menangis saat mengingat cobaan pengepungan.

“Mereka (Rusia) telah mengebom kami sejak hari pertama. Mereka menghancurkan segalanya. Hapus saja semuanya,” katanya tentang kota itu.

Kyiv mengatakan tidak ada evakuasi baru yang direncanakan pada hari Jumat. Moskow mengatakan telah merelokasi 140.000 penduduk Mariupol ke Rusia; Kyiv mengatakan banyak dari mereka dideportasi secara paksa dalam apa yang bisa dianggap sebagai kejahatan perang.

“Kami hanya membutuhkan satu hal – evakuasi penduduk yang lengkap. Sekitar 100 ribu orang tetap berada di Mariupol,” kata walikota kota itu, Vadim Boychenko, yang tidak lagi berada di dalam Mariupol.

Negara-negara Barat percaya bahwa Presiden Vladimir Putin sangat ingin menunjukkan kemenangannya setelah pasukannya dikalahkan bulan lalu dalam upaya untuk merebut ibu kota, Kyiv.

Dalam pidato larut malam, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Rusia melakukan segala yang bisa “untuk membicarakan setidaknya beberapa kemenangan”.

“Mereka hanya dapat menunda hal yang tak terhindarkan – waktu ketika penjajah harus meninggalkan tanah kami, termasuk dari Mariupol, sebuah kota yang terus melawan Rusia tidak peduli apa yang dikatakan penjajah,” kata Zelensky.

Wakil komandan Distrik Militer Pusat Rusia mengatakan bahwa Rusia berencana untuk mengambil kendali penuh atas Donbass dan Ukraina selatan sebagai bagian dari tahap kedua operasi militernya.

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Rusia berencana membangun koridor darat antara Krimea dan semenanjung Laut Hitam, yang dicaplok Rusia pada 2014, dan Donbass, kata kantor berita Interfax mengutip Rustam Minkayev.

Meninggalkan upaya untuk mengalahkan pembela terakhir Ukraina di Mariupol – pelabuhan utama Donbass – membebaskan lebih banyak pasukan Rusia untuk upaya militer utama, serangan dari beberapa arah di kota Kramatorsk dan Sloviansk, untuk memotong kekuatan militer utama Ukraina di Timur.

Pada pertemuan yang disiarkan televisi di Kremlin pada hari Kamis, Putin mengucapkan selamat kepada menteri pertahanannya dan pasukan Rusia atas “upaya pertempuran untuk membebaskan Mariupol” dan mengatakan tidak perlu menyerbu pabrik Azovstal.

“Tidak perlu naik ke katakombe dan merangkak di bawah tanah melalui fasilitas industri ini… Tutup zona industri ini sehingga lalat pun tidak bisa menyeberang,” kata Putin.

Pemimpin Kremlin, yang jarang muncul di depan umum dalam beberapa pekan terakhir, berbicara dengan ragu-ragu, nyaris berbisik, meremas ujung meja dengan satu tangan dengan satu tangan sepanjang video 10 menit yang dirilis Kremlin.

Intelijen Militer Inggris juga melaporkan pertempuran sengit di timur ketika pasukan Rusia berusaha maju menuju pemukiman, tetapi mengatakan Rusia menderita kerugian di awal perang dan mengirim peralatan ke Rusia untuk diperbaiki.

Rusia menggambarkan invasinya sebagai “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata dan “melucuti” Ukraina. Kyiv dan sekutu Baratnya menolak ini sebagai alasan palsu untuk melancarkan perang yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat seperempat penduduk Ukraina mengungsi.

Amerika Serikat mengizinkan $800 juta lagi dalam bantuan militer ke Ukraina pada hari Kamis, termasuk artileri berat dan drone “Ghost” yang baru diungkapkan yang dihancurkan setelah menyerang target mereka. Baca lebih banyak

READ  Tetangga Rusia, Finlandia, mengumumkan keinginannya untuk bergabung dengan NATO

“Kita sekarang berada dalam jendela waktu yang kritis di mana mereka akan menyiapkan panggung untuk fase selanjutnya dari perang ini,” kata Presiden AS Joe Biden.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Liputan oleh wartawan Reuters. Ditulis oleh Stephen Coates, Robert Percell; Diedit oleh Himani Sarkar dan Angus McSwan

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.