Juni 15, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rusia mengatakan akan secara signifikan mengurangi aktivitas militer di dekat Kyiv seiring dengan kemajuan yang dicapai dalam pembicaraan dengan Ukraina

Rusia mengatakan akan secara signifikan mengurangi aktivitas militer di dekat Kyiv seiring dengan kemajuan yang dicapai dalam pembicaraan dengan Ukraina

Negosiator Ukraina dan Rusia duduk berhadap-hadapan untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu pada hari Selasa di Turki, untuk melanjutkan pembicaraan langsung yang UkrainaPemerintah mengharapkan gencatan senjata lebih dari sebulan setelah invasi brutal Vladimir Putin. Tampaknya ada kemajuan nyata, dengan Rusia menyatakan bahwa mereka akan “secara signifikan mengurangi” serangannya di sekitar Kyiv dan kota lain untuk “meningkatkan rasa saling percaya” dan memungkinkan pembicaraan berlanjut.

Para pejabat Ukraina mendesak adanya perjanjian gencatan senjata untuk memungkinkan ribuan warga sipil meninggalkan kota-kota yang terkepung dan kota-kota yang masih dibom oleh pasukan Rusia.

Kepala perunding Rusia Vladimir Medinsky meninggalkan pembicaraan pada hari Selasa untuk mengatakan negaranya telah menerima “posisi yang dirumuskan dengan jelas” dari Ukraina, dan bahwa “kemungkinan perdamaian akan menjadi lebih dekat” karena kedua belah pihak terus bekerja dengan cepat untuk menemukan kompromi.

Pembicaraan damai antara delegasi dari Rusia dan Ukraina
Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu (tengah) menyampaikan pidato selama pembicaraan damai antara delegasi Rusia dan Ukraina di Kantor Kepresidenan Dolmabahce di Istanbul, Turki, 29 Maret 2022.

Cem zdil / Anadolu Agency / Getty


Negosiator Ukraina juga mencatat beberapa kemajuan karena kedua belah pihak mencari “jaminan keamanan” bersama.

David Arahamia, salah satu negosiator Ukraina, menyatakan “kemenangan pertama” setelah tempat negosiasi dipindahkan dari Belarus, sekutu Rusia di perbatasan utara Ukraina, ke Turki. “Kami menganggap Turki sebagai salah satu negara yang menjamin keamanan Ukraina,” tambahnya.

Tetapi pengumuman paling penting setelah pembicaraan hari Selasa datang dari Moskow, di mana Kementerian Pertahanan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan akan “mengurangi aktivitas militer” untuk “menciptakan kondisi yang diperlukan untuk negosiasi lebih lanjut”.

Para pemimpin Ukraina telah menjelaskan sejak pekan lalu bahwa mereka bersedia menerima status netral resmi untuk negara itu, mengecualikan keanggotaan NATO dan menerima beberapa pembatasan pada militernya, sebagai imbalan untuk mengakhiri perang.

“Karena fakta bahwa negosiasi tentang persiapan perjanjian tentang netralitas dan status non-nuklir Ukraina, serta tentang penyediaan jaminan keamanan ke Ukraina, sedang dilakukan, dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip yang dibahas dalam pertemuan hari ini. , oleh Kementerian Pertahanan Federasi Rusia – untuk meningkatkan rasa saling percaya dan menciptakan kondisi yang diperlukan Untuk melakukan negosiasi lebih lanjut dan mencapai tujuan akhir … Keputusan dibuat untuk secara radikal mengurangi, kadang-kadang, aktivitas militer di Kyiv dan Chernihiv “Tren”, kata Wakil Menteri Pertahanan Alexander Fomin.


Anggota Kongres berbicara tentang bagaimana perang Putin di Ukraina meniru tindakan di Suriah

12:27

Tidak jelas sejauh mana tentara Rusia akan mengurangi pemboman artileri terhadap pinggiran Kyiv dan kota Chernihiv yang runtuh, dekat perbatasan Rusia, tetapi ini adalah pertama kalinya Moskow memberikan indikasi bahwa itu akan mengurangi intensitasnya. . Sebuah “operasi militer khusus” sejak dimulai pada 24 Februari.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan sekarang akan memfokuskan upayanya di Ukraina timur untuk mengamankan “kemerdekaan” dua wilayah separatis yang dikendalikan oleh pejuang separatis yang didukung Moskow.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan putaran pembicaraan Rusia-Ukraina di negaranya telah membuat “kemajuan paling signifikan” sejauh ini untuk mengakhiri perang, tetapi rekannya dari AS, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken, lebih berhati-hati.

“Saya akan menyerahkan kepada mitra Ukraina kami untuk menjelaskan apakah ada kemajuan nyata dan apakah Rusia terlibat secara berarti,” kata Blinken kepada wartawan, Selasa. “Apa yang bisa saya katakan adalah ini: Ada apa yang dikatakan Rusia, ada apa yang dilakukan Rusia. Kami fokus pada yang terakhir. Dan apa yang Rusia lakukan adalah melanjutkan perlakuan brutal terhadap Ukraina dan rakyatnya. Dan itu berlanjut saat kami berbicara.”

Sementara Kementerian Pertahanan Rusia telah menyematkan perubahan taktik pada pembicaraan damai, seorang mantan duta besar Ukraina mengatakan kepada BBC News bahwa, dalam pandangannya, terserah kepada Rusia untuk dipaksa menerima fakta di lapangan.

“Mereka mungkin menyadari bahwa mereka tidak memenangkan perang ini dan mereka tidak akan pernah menang,” kata mantan duta besar Ukraina untuk Austria Dr Oleksandr Sherpa kepada BBC setelah negosiasi Selasa. “Kami tahu apa yang kami perjuangkan, dan Rusia tidak.”

Koresponden senior CBS News Holly Williams melaporkan bahwa pasukan darat Putin telah terhenti selama berminggu-minggu saat mereka mendekati Kyiv dan kota-kota lain, dan menderita kerugian besar. Hingga 15.000 tentara Rusia tewas dalam pertempuran yang berlangsung lebih dari sebulan, menurut perkiraan resmi NATO.


Zelensky dari Ukraina siap untuk membahas kemungkinan netralitas sebelum pembicaraan damai dengan Rusia

07:11

Tidak dapat maju karena kegagalan logistik dan perlawanan keras Ukraina, Rusia melakukan perang gesekan, membom kota-kota dari jauh dengan rudal dan artileri.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam pidato video Senin malam bahwa “perang kejam Rusia terhadap bangsa kita” telah menewaskan sedikitnya 143 anak.

Dia memuji pasukan pertahanan Ukraina karena menolak mengizinkan pasukan Rusia menguasai Kyiv, dan mengatakan mereka bahkan mendorong tentara Putin keluar dari beberapa kota yang telah mereka kuasai di dekat ibu kota.

“Pembela kami maju di wilayah Kyiv, memulihkan kendali atas tanah Ukraina,” kata Zelensky. “Para penjajah sedang diusir dari Irbin, dari Kyiv. Namun, masih terlalu dini untuk membicarakan keamanan di bagian wilayah ini. Pertempuran berlanjut.”

Williams dan timnya melihat secara langsung minggu ini bahwa kemajuan pasukan Ukraina tidak menjamin keselamatan bagi orang-orang yang tinggal di kota-kota yang direbut kembali dari Rusia.

Williams bersama pasukan Ukraina saat mereka melakukan perjalanan darat pada hari Senin menuju kota Makarev, sekitar 40 mil sebelah barat Kyiv. Ukraina mengatakan pasukannya merebut kembali Makarev minggu lalu, tetapi ketika mereka mendekat, pasukan Ukraina melihat drone Rusia terbang di atas.

Situasinya tegang. Konvoi itu dua kali meninggalkan kendaraannya di sisi jalan dan berhamburan mencari perlindungan. Ledakan peluru terdengar di dekatnya.

Williams mengatakan jelas bahwa perjuangan Ukraina untuk kebebasan bisa panjang dan berbahaya.

READ  Houthi di Yaman menghancurkan sebuah kapal tanker minyak dan menembak jatuh sebuah drone Amerika Berita perang Israel di Gaza