Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rusia sedang mempelajari cara mengembalikan awak luar angkasa setelah kebocoran kapsul | Berita Luar Angkasa

Pengujian sedang dilakukan untuk menentukan apakah kapsul Soyuz MS-22 tidak layak untuk terbang setelah terjadi kebocoran cairan pendingin.

Badan Antariksa Rusia sedang mempertimbangkan rencana “bailout” untuk memulangkan tiga awak lebih cepat dari jadwal Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) Setelah kapsul Soyuz mengalami kebocoran cairan pendingin.

Pejabat Roscosmos dan NASA mengatakan dalam konferensi pers Kamis bahwa mereka terus menyelidiki bagaimana saluran pendingin di radiator eksternal kapsul mengalami lubang kecil minggu lalu, tepat ketika dua astronot bersiap untuk perjalanan ruang angkasa rutin.

Belum ada keputusan akhir yang dibuat tentang cara yang tepat di mana ketiga awak Rusia akan kembali ke Bumi – apakah dengan meluncurkan Soyuz kosong lainnya untuk mengambil mereka atau dengan opsi yang lebih kecil kemungkinannya untuk mengirim mereka pulang dalam kapsul bocor tanpa sebagian besar. radiator.

Sergei Krikalev, yang memimpin program penerbangan luar angkasa manusia di Roscosmos Rusia, mengatakan kepada wartawan bahwa penilaian kerusakan sedang dilakukan.

Jika analisis termal, yang menilai suhu udara di dalam kabin, menyimpulkan bahwa kapsul Soyuz MS-22 tidak cocok untuk penerbangan berawak, maka jadwal peluncuran kapsul Soyuz lain pada pertengahan Maret dari Kosmodrom Baikonur dapat dimajukan dan kata kapsul itu akan dikirim ke Stasiun Luar Angkasa Internasional tanpa awak. .

“Mereka menantikan akhir Februari untuk mengirim Soyuz berikutnya,” tambah Joel Montalbano, manajer program Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA, yang juga ikut menelepon.

READ  Tanda-tanda air di Mars sebenarnya bisa menjadi indikasi sesuatu yang lain

Jika demikian, pesawat ruang angkasa yang rusak akan kembali ke Bumi tanpa awak.

Pekan lalu, Krikalev mengatakan kebocoran itu mungkin disebabkan oleh hantaman mikrometeor. Tapi dia dan rekan-rekannya di NASA membiarkan kemungkinan penyebab lain, seperti kegagalan perangkat keras atau potongan kecil puing-puing ruang angkasa bertabrakan.

Stasiun Luar Angkasa Internasional mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah melakukan manuver untuk menghindari puing-puing – salah satu dari tiga operasi semacam itu sepanjang tahun ini. Keduanya sebelumnya pada bulan Juni dan Oktober.

Kebocoran pada 14 Desember mendorong pengontrol misi di Moskow untuk membatalkan perjalanan luar angkasa karena siaran langsung internet NASA menunjukkan apa yang tampak seperti gelombang partikel mirip salju yang menyembur dari bagian belakang pesawat ruang angkasa Soyuz.

Kebocoran berlangsung berjam-jam dan mengosongkan cairan pendingin dari pendingin yang digunakan untuk mengatur suhu di dalam kabin awak pesawat luar angkasa.

NASA mengatakan bahwa tidak ada awak Stasiun Luar Angkasa Internasional yang berada dalam bahaya kebocoran.

Kompartemen awak kapsul Rusia saat ini berventilasi sementara memungkinkan aliran udara melalui palka terbuka ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. NASA sebelumnya mengatakan bahwa suhu kapsul tetap “dalam batas yang dapat diterima” tetapi Krikalev menambahkan bahwa suhu akan naik dengan cepat jika palka ISS ditutup.

Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) adalah laboratorium sains yang membentang sepanjang lapangan sepak bola, mengorbit sekitar 400 kilometer (250 mil) di atas Bumi, dan terus sibuk selama 20 tahun.

READ  Mars: Kebisingan yang terdeteksi oleh probe Insight NASA dapat mengindikasikan planet aktif dengan aktivitas vulkanik

Stasiun ini dikelola oleh kemitraan yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Rusia, yang juga mencakup Kanada, Jepang, dan 11 negara Eropa. Itu tetap menjadi tempat langka untuk kerja sama antara Moskow dan Washington sejak dimulainya perang Rusia di Ukraina dan sanksi Barat selanjutnya terhadap Rusia.

Kosmonot Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin – yang cocok untuk berjalan di luar angkasa pada saat kebocoran ditemukan – terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan kapsul MS-22 yang sekarang sudah tidak berfungsi dengan astronot Amerika Frank Rubio pada bulan September.

Empat anggota awak ISS lagi – dua lagi dari NASA, yang ketiga Rusia dan seorang astronot Jepang – melakukan perjalanan ke ISS pada bulan Oktober melalui kru SpaceX Crew Dragon yang dikontrak NASA. Mereka juga tetap berada di kapal, dan kapsul mereka diparkir di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Kebocoran itu membalikkan prosedur Stasiun Luar Angkasa Internasional di Rusia selama beberapa minggu mendatang, memaksa penangguhan semua perjalanan ruang angkasa di masa depan di Roscosmos karena para pejabat di Moskow mengalihkan fokus mereka ke MS-22 yang bocor.