Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rwanda Bill menghadapi ujian besar pertama dari banyak ujian besar di Lords

Rwanda Bill menghadapi ujian besar pertama dari banyak ujian besar di Lords

  • Ditulis oleh Sam Francis
  • Koresponden politik, BBC News

Komentari foto tersebut,

Tantangan hukum menyebabkan penerbangan pertama ke Rwanda dibatalkan sesaat sebelum lepas landas pada Juni 2022

RUU Rwanda andalan Rishi Sunak menghadapi ujian pertamanya saat perdebatan dimulai di House of Lords.

Rekan sejawatnya, termasuk Uskup Agung Canterbury, telah mengkritik prinsip-prinsip RUU tersebut, sementara Partai Demokrat Liberal berusaha untuk membatalkannya sepenuhnya.

Langkah ini diperkirakan akan gagal, namun negara-negara lain telah mengindikasikan bahwa mereka akan mencoba menghilangkan kewenangan-kewenangan penting seiring dengan kemajuan RUU tersebut.

Rencana pemerintah bertujuan untuk menghentikan tantangan hukum terhadap pengiriman pencari suaka ke Rwanda.

Pekan lalu, rekan-rekan mereka menggagalkan skema tersebut ketika mereka menyerukan agar perjanjian Inggris-Rwanda ditunda sampai Kigali memperbaiki prosedur suakanya.

Pemungutan suara penting mengenai undang-undang tersebut diperkirakan baru akan dilakukan di House of Lords bulan depan, namun setiap perubahan yang dilakukan oleh rekan-rekannya kemungkinan besar akan dibatalkan oleh House of Commons.

Pemerintah berharap dapat mengoperasikan penerbangan ke Rwanda pada musim semi.

Sejauh ini, sudah ada 66 pembicara yang mengajukan namanya untuk berbicara pada debat yang digelar Senin nanti.

Tagihan “buruk”.

Uskup Agung Canterbury Justin Welby mengatakan RUU itu “berbahaya” bagi reputasi Inggris, “persatuan nasional” dan pencari suaka “yang membutuhkan perlindungan”.

Ia menambahkan bahwa RUU ini “mengaburkan fakta bahwa semua orang, termasuk pencari suaka, mempunyai nilai yang besar.”

Uskup Agung mengatakan dia tidak akan memberikan suara menentang RUU tersebut pada pembacaan kedua, namun mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa Inggris “bisa berbuat lebih baik”.

Mantan Menteri Dalam Negeri Partai Buruh Lord David Blunkett menggambarkan RUU itu sebagai “buruk dan kurang pantas diterima negara ini”.

Lord Blunkett mengatakan RUU Rwanda gagal mencapai tujuan utamanya karena RUU tersebut “menghukum” pencari suaka, bukan geng penyelundup.

Untuk menghentikan penyelundupan kapal, Lord Blunkett mengatakan Inggris perlu “bertindak bersama” dengan mengamankan perbatasan, memproses klaim, dan membuat kesepakatan baru dengan Prancis.

Namun Lord Hannan dari Partai Konservatif, mantan anggota Parlemen Eropa, mengatakan RUU itu “tidak sempurna” tetapi merupakan bagian dari “paket tindakan” yang akan bertindak sebagai pencegah dan mengurangi permintaan imigrasi ilegal ke Inggris.

Mantan menteri dan negosiator Brexit Lord David Frost telah menyatakan dukungannya terhadap RUU tersebut, dengan alasan bahwa pemerintah “berhak untuk melakukan apa yang diperlukan untuk mengembalikan kendali” terhadap imigrasi ilegal.

“Kami tidak memiliki kewajiban untuk menerima siapa pun yang muncul.”

Mantan Kanselir Konservatif Lord Ken Clarke mengatakan dia tidak akan mendukung RUU tersebut dan akan membahayakan konstitusi Inggris.

Dia menambahkan bahwa mendeklarasikan Rwanda sebagai negara yang aman merupakan upaya untuk membalikkan fakta yang dicapai oleh Mahkamah Agung, yang memutuskan bahwa negara tersebut tidak aman bagi para pencari suaka. Dia menambahkan bahwa pemerintah juga dapat menetapkan bahwa “semua anjing adalah kucing.”

Rekan Crossbench dan pengacara terkemuka Lord Carlisle mengatakan ada “banyak bukti bahwa Rwanda bukanlah negara yang aman” dan bahwa pemerintah “meminta kami untuk membuat undang-undang kebohongan”.

Mantan peninjau independen undang-undang terorisme ini mengatakan dia hanya akan mendukung undang-undang tersebut jika kekhawatiran yang diajukan oleh rekan-rekannya mengenai prosedur suaka di Rwanda dapat diselesaikan.

Menjelang perdebatan, Downing Street bersikeras bahwa RUU Rwanda adalah “hal yang benar untuk dilakukan”.

Juru bicara resmi Perdana Menteri mengatakan: “RUU ini adalah bagian penting dari cara kita menghentikan kelompok kriminal kejam yang menargetkan orang-orang rentan dan telah menyebabkan begitu banyak kematian di Selat Inggris.”

“Ini juga merupakan hal yang adil untuk dilakukan bagi para pembayar pajak dan bagi individu yang ingin datang ke sini melalui rute yang aman dan legal, namun kini tempat mereka disinggahi oleh mereka yang mampu menyeberang dengan perahu kecil.”

Perdana Menteri berhasil meloloskan RUU tersebut melalui House of Commons setelah kegagalan pemberontakan Konservatif.

Sunak mengatakan mendeportasi beberapa pencari suaka ke Rwanda akan menjadi tindakan pencegahan bagi para migran yang ingin mencapai Inggris dengan menyeberangi Selat Inggris dengan perahu kecil, namun Partai Buruh menggambarkan rencana tersebut sebagai “tipu muslihat” yang mahal.

Perdebatan mengenai undang-undang tersebut telah mengungkap perpecahan yang sedang berlangsung di kalangan kaum konservatif – yang menyebabkan dua wakil presiden, Lee Anderson dan Brendan Clarke Smith, mengundurkan diri dari jabatan mereka untuk memberikan suara mendukung amandemen yang dilakukan pemberontak.

Pada putaran terakhir pemungutan suara di House of Commons pada tanggal 18 Januari, lebih dari 60 anggota parlemen Konservatif mendukung amandemen pemberontak yang memungkinkan pemerintah Inggris mengabaikan sebagian undang-undang hak asasi manusia ketika mengirim orang ke Rwanda.

Puluhan anggota parlemen Konservatif telah mengindikasikan bahwa mereka bersedia untuk abstain atau bahkan memberikan suara menentang keseluruhan RUU tersebut tanpa adanya perubahan substantif.

Namun, dalam acara tersebut, hanya 11 anggota parlemen yang memberikan suara menentangnya, termasuk mantan Menteri Imigrasi Robert Jenrick dan mantan Menteri Dalam Negeri Suella Braverman.

Pemungutan suara tersebut merupakan puncak dari pertikaian Partai Tory selama berbulan-bulan dan bertepatan dengan jajak pendapat yang didanai oleh kelompok anonim bernama Aliansi Konservatif Inggris – yang memperkirakan bahwa Partai Buruh berada di jalur yang tepat untuk memperoleh mayoritas 120 kursi.

Lembaga jajak pendapat konservatif Lord Hayward meminta Komisi Pemilihan Umum untuk mempertimbangkan jajak pendapat yang dilakukan oleh kelompok yang tidak memiliki “pemilik manfaat” yang dapat diidentifikasi secara pasti.

READ  Imran Khan: Mantan Perdana Menteri Pakistan ditembak mati dalam upaya pembunuhan di sebuah rapat umum