Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham Asia tersandung, ketidakpastian politik mengguncang euro

Saham Asia tersandung, ketidakpastian politik mengguncang euro

Oleh Ray Wee

SINGAPURA (Reuters) – Saham-saham Asia melemah pada hari Senin karena para pedagang secara signifikan mengurangi pertaruhan mereka terhadap penurunan suku bunga Federal Reserve tahun ini sehubungan dengan berlanjutnya pengetatan pasar tenaga kerja AS, sementara seruan untuk pemilihan umum dini di Perancis menimbulkan peningkatan politik. kekhawatiran yang lebih luas dan membebani euro.

Perdagangan sepi di Asia dengan Australia, Tiongkok, Hong Kong dan Taiwan libur untuk hari libur nasional, namun indeks MSCI yang mencakup saham Asia Pasifik di luar Jepang masih turun 0,33%.

Kontrak berjangka AS sedikit naik, dengan kontrak berjangka S&P 500 dan kontrak berjangka Nasdaq masing-masing naik sekitar 0,03%, membalikkan penurunan kecil yang terjadi di awal sesi.

Dolar kembali memimpin, sementara imbal hasil Treasury AS tetap tinggi.

Jeda kenaikan risiko global terjadi karena laporan non-farm payrolls pada hari Jumat, yang menunjukkan bahwa perekonomian AS menciptakan lebih banyak lapangan kerja dibandingkan perkiraan pada bulan Mei dan pertumbuhan upah tahunan meningkat, yang menggarisbawahi ketahanan pasar tenaga kerja.

Kontrak berjangka sekarang menunjukkan sekitar 36 basis poin pemotongan yang diperkirakan oleh The Fed, turun dari 50 basis poin pada minggu lalu. Kemungkinan siklus pelonggaran yang dimulai pada bulan September juga meningkat.

Perkembangan terakhir terjadi menjelang keputusan kebijakan The Fed pada hari Rabu, dengan angka inflasi AS untuk bulan Mei dirilis tepat sebelum tanggal tersebut.

“Akan sangat sulit bagi The Fed untuk terus memperkirakan penurunan suku bunga sebanyak tiga kali pada tahun ini,” kata Rob Carnell, kepala penelitian regional ING untuk Asia Pasifik.

“Cukup banyak juru bicara Fed yang berbicara tentang kemungkinan hanya satu (pengurangan). Meskipun hasil yang paling mungkin adalah kita akan melihat ketiganya menjadi dua, mungkin saja kita bisa melakukan satu saja.”

READ  Wall Street ditutup lebih tinggi, dan Powell menghindari kebijakan penetapan harga

Imbal hasil Treasury AS juga meningkat pada hari Senin, mencerminkan ekspektasi kenaikan suku bunga AS jangka panjang. [US/]

Imbal hasil obligasi bertenor dua tahun dan imbal hasil acuan bertenor 10 tahun masing-masing naik sekitar dua basis poin menjadi 4,8931% dan 4,4512%.

Terhadap dolar, yen turun lebih dari 0,2% menjadi 157,09. Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang sejenis, naik menjadi 105,29.

Nikkei Jepang naik 0,9%, didukung oleh melemahnya yen.

Bank of Japan (BOJ) juga mengadakan pertemuan kebijakan moneter dua hari pada minggu ini dan dapat memberikan panduan baru tentang bagaimana bank berencana mengurangi pembelian obligasi secara besar-besaran.

Pemilu awal

Di Prancis, Presiden Emmanuel Macron pada hari Minggu menyerukan pemilihan legislatif awal akhir bulan ini setelah kekalahannya dalam pemungutan suara di Uni Eropa oleh partai sayap kanan Marine Le Pen.

Keputusan Macron yang mengejutkan menyebabkan guncangan politik di Prancis, karena keputusan tersebut memberikan kesempatan kepada kelompok sayap kanan untuk mendapatkan kekuatan politik yang nyata setelah bertahun-tahun terpinggirkan, dan mengancam akan menetralisir kepresidenannya tiga tahun sebelum berakhir.

Euro jatuh ke level terendah dalam satu bulan setelah pengumuman tersebut di tengah meningkatnya ketidakpastian mengenai arah politik Eropa di masa depan. Harganya turun dalam perdagangan baru-baru ini sebesar 0,5% menjadi $1,0749.

Kontrak berjangka juga lebih rendah, dengan kontrak berjangka EUROSTOXX 50 kehilangan 0,42% sementara obligasi berjangka Perancis turun 0,3%. Kontrak berjangka FTSE turun 0,7%.

“Keputusan Macron, yang dipandang sebagai risiko yang telah diperhitungkan, terjadi saat ia berjuang untuk mendapatkan mayoritas di parlemen, sehingga mempersulit kemajuan legislatif,” kata Cher-Li Lim, analis pasar mata uang senior Asia-Pasifik di Convera.

READ  S&P 500 ditutup lebih rendah setelah peringatan Target membebani saham ritel, Nasdaq turun 1,5%

“Kami masih memperkirakan penurunan (euro) dalam jangka pendek.”

Dari sisi komoditas, harga minyak terakhir kali naik, didukung oleh harapan peningkatan permintaan bahan bakar pada musim panas ini, meskipun kenaikan tersebut dibatasi oleh penguatan dolar.

Minyak mentah berjangka Brent naik 0,26 persen menjadi $79,83 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 0,24 persen menjadi $75,71 per barel. [O/R]

Harga spot emas naik 0,13 persen menjadi $2,295.29 per ounce. [GOL/]

(Diedit oleh Sonali Paul dan Sam Holmes)