Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham dan Euro tersandung setelah data inflasi yang membandel di zona euro

Saham dan Euro tersandung setelah data inflasi yang membandel di zona euro

  • Saham global jatuh, membalikkan kenaikan hari Rabu
  • Tesla turun lebih dari 5% setelah berjam-jam karena hari investor gagal memicu kegembiraan
  • Wall Street jatuh setelah PMI Manufaktur AS
  • Futures AS jatuh karena imbal hasil Treasury mencapai tertinggi 16 minggu

LONDON (Reuters) – Saham global jatuh pada hari Kamis, terseret oleh penurunan saham China dan kenaikan imbal hasil AS di tengah kekhawatiran bahwa Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa akan terus menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Saham Eropa jatuh ke level terendah satu bulan karena angka inflasi zona euro yang lebih dari perkiraan membenarkan apa yang secara luas diperkirakan akan menjadi kenaikan 50 basis poin lagi dalam suku bunga Bank Sentral Eropa yang sudah tinggi selama satu dekade bulan ini.

Inflasi harga konsumen di 20 negara yang berbagi mata uang euro turun menjadi 8,5% pada Februari dari 8,6% pada bulan sebelumnya karena harga energi yang lebih rendah, tetapi masih lebih tinggi dari perkiraan 8,2% dalam jajak pendapat Reuters terhadap para ekonom.

Indeks saham dunia terluas MSCI (.MIWD00000PUS) turun 0,2%, melayang di dekat posisi terendah 7 minggu. Indeks STOXX 600 (.STOXX) turun 0,3%, dan S&P berjangka di Wall Street turun 0,6%.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Antusiasme investor tentang pembukaan kembali ekonomi China memudar setelah Beijing melonggarkan kontrol ketat COVID-19 pada bulan Desember, karena analis mencari lebih banyak bukti untuk mengukur laju pemulihan ekonomi.

Pasar saham dan obligasi dalam beberapa pekan terakhir didorong oleh berbagai faktor, kata Kevin Gardiner, analis investasi global di Rothschild & Co. Perhatian utama pada saham adalah ekspektasi tekanan pendapatan perusahaan, sedangkan obligasi sensitif terhadap ekspektasi inflasi dan harga.

READ  Jackpot Powerball naik menjadi $1,23 miliar setelah hampir tidak ada tiket yang memenangkan jackpot $1,09 miliar

“Dalam beberapa bulan terakhir, pasar saham telah menginternalisasi bahwa terlepas dari semua prediksi tentang keruntuhan keuntungan yang akan segera terjadi, perlambatan ekonomi yang tajam belum terwujud,” katanya.

Dia mengatakan bahwa penurunan harga gas alam dan penghapusan kemacetan rantai pasokan setelah invasi Rusia ke Ukraina merupakan perkembangan yang diabaikan di pasar modal.

“Dampak ekonomi dari pengetatan masih menjadi misteri. Profitabilitas mungkin belum terlalu rapuh, setidaknya belum,” katanya.

Nasdaq berjangka turun 0,7%, terseret oleh penurunan 5,5% saham Tesla (TSLA.O) dalam perdagangan after-hours. Perusahaan telah mengatakan akan memangkas biaya perakitan kendaraan hingga setengahnya di mobil generasi mendatang, tetapi CEO Elon Musk belum mengungkap minivan listrik terjangkau yang telah lama ditunggu-tunggu.

Semalam, obligasi pemerintah dan saham patokan terpukul, karena indikator inflasi dari Jerman dan Amerika Serikat memperkuat ekspektasi bahwa suku bunga akan naik dan bertahan lebih lama.

Imbal hasil obligasi pemerintah Jerman bertenor dua tahun naik ke level tertinggi sejak Oktober 2008.

Di Amerika Serikat, aktivitas manufaktur mengalami kontraksi selama empat bulan berturut-turut di bulan Februari, tetapi ukuran harga bahan mentah meningkat bulan lalu, meningkatkan kekhawatiran akan berlanjutnya inflasi.

“Data ekonomi mengejutkan sisi positifnya,” kata Stephen Oh, kepala kredit global dan pendapatan tetap di PineBridge Investments. Dia mengatakan setiap hasil yang tidak terduga dalam data tersebut akan mendorong pembuat kebijakan untuk lebih agresif, dan itu mengatur ulang ekspektasi pasar.

“Sekarang pertanyaannya menjadi, apakah kita sudah cukup mengatur ulang harapan dan kemana kita akan pergi dari sini?” Dia berkata.

Benchmark imbal hasil Treasury 10 tahun mencapai tertinggi empat bulan di 4,034%, sedangkan imbal hasil dua tahun juga naik ke 4,902%, tertinggi baru dalam 16 tahun.

READ  Kontrak berjangka AS melonjak, didorong oleh keuntungan dari Alphabet dan Microsoft

Sebagian besar investor masih mengharapkan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan berikutnya akhir bulan ini, tetapi ekspektasi untuk kenaikan 50 basis poin yang lebih besar telah meningkat. Probabilitas bahwa suku bunga kebijakan Fed, yang saat ini ditetapkan dalam kisaran 4,5% hingga 4,75%, dapat memuncak di atas 5,5%, berada pada 53%, dibandingkan dengan 41,5% pada 28 Februari, menurut CME Fed Tool.

Di pasar mata uang, Indeks Dolar AS, yang mengukur nilainya terhadap sekeranjang mata uang utama, naik 0,2% menjadi 104,62.

Euro kehilangan 0,4%, menjadi 1,0625, dan pound turun 0,42%, dengan angka inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan meningkatkan tekanan pada Bank Sentral Eropa untuk menaikkan suku bunga.

Di dunia crypto, saham di Silvergate Capital (SI.N.) turun sebanyak 28% setelah bank yang berfokus pada cryptocurrency mengatakan menunda laporan tahunannya dan menilai kemampuannya untuk beroperasi sebagai kelangsungan hidup.

Harga minyak sebagian besar stabil pada hari Kamis. Minyak mentah AS naik 0,7 persen menjadi $78,20 per barel. Minyak mentah Brent mengikuti, naik 0,6%, pada $84,77 per barel pada 0945 GMT.

Emas spot sedikit lebih rendah di $1.832,73 per ons.

(Laporan oleh Neil Mackenzie) Disunting oleh Tomasz Janowski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.