Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham memperpanjang kerugian karena investor mempertimbangkan komentar hawkish Powell, lebih banyak pendapatan perusahaan

Saham memperpanjang kerugian karena investor mempertimbangkan komentar hawkish Powell, lebih banyak pendapatan perusahaan

Saham AS turun tajam pada hari Jumat karena investor membebani sejumlah pendapatan perusahaan dan bersiap untuk kenaikan suku bunga yang lebih agresif dari Federal Reserve dalam beberapa bulan mendatang.

S&P 500 turun 1,9%, sementara Dow Jones Industrial Average turun 580 poin, menempatkan kedua indeks utama di posisi terendah lima minggu. Indeks Komposit Berat Teknologi Nasdaq turun 1,9%. Sementara itu, imbal hasil Treasury AS 10-tahun tetap di 2,9%, level tertinggi sejak Desember 2018.

Kerugian datang setelah komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada sesi yang diselenggarakan oleh Dana Moneter Internasional pada hari Kamis, mencatat bahwa kenaikan suku bunga 50 basis poin adalah “di atas meja” untuk Mei, ketika bank sentral AS mempertahankan posisinya. pertemuan penetapan kebijakan berikutnya. Ketua The Fed juga menegaskan kembali bahwa pembuat kebijakan berkomitmen untuk “memuat depan” upaya anti-inflasi.

“Tindakan pasar hari ini mencerminkan kekuatan komentar Jerome Powell kemarin, bahwa Fed bertekad untuk menurunkan inflasi yang meningkat dan secara efektif mengakui bahwa pasar dapat mengharapkan kenaikan 50 poin,” kata Quincy Crosby, kepala strategi ekuitas di LBL, dalam komentar pada hari Jumat, dasar pada bulan Mei. .

Berbicara kepada Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde dan pejabat lainnya pada hari Kamis, Powell mengatakan The Fed berkomitmen untuk membawa inflasi kembali ke 2%, mengacu pada tujuan Fed menaikkan suku bunga tahunan.

“Kami pasti dalam posisi untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan Mei,” Keith Bliss, Presiden Capital2Market Dikatakan di Yahoo Finance Live“Pasar sangat pandai mendikte, jika tidak menunjukkan, ke mana arahnya.”

Dengan indeks harga konsumen utama pada empat dekade tertinggi, Federal Reserve AS baru-baru ini mengindikasikan bahwa pengetatan moneter yang ketat sedang dilakukan untuk mengekang tingkat harga tinggi meskipun para ahli memperingatkan bahwa bergerak terlalu cepat dapat menyebabkan deflasi ekonomi.

READ  CEO Twitter menghadapi kemarahan karyawan atas serangan Musk pada pertemuan di seluruh perusahaan

“Pertanyaan besarnya adalah apakah pendapatan benar-benar dapat menopang latar belakang makro semacam itu terhadap pertumbuhan yang lebih lambat dan kebijakan Fed,” Deepak Puri, direktur investasi untuk Deutsche Wealth Management di Deutsche Bank. Dikatakan di Yahoo Finance Live awal minggu ini. “Beberapa perusahaan tampaknya mampu – secara historis memang demikian. Hal yang berbeda kali ini benar-benar trifecta, yaitu biaya modal yang lebih tinggi, pengetatan kuantitatif, ditambah kurangnya … stimulus fiskal yang signifikan.”

Terlepas dari kekhawatiran dari Wall Street tentang langkah kebijakan yang akan datang dan risiko bagi para pedagang, pembacaan Beige Book yang baru-baru ini diterbitkan Fed menunjukkan bahwa sentimen Main Street secara umum tetap positif.

Ahli strategi di LPL Research mengatakan pengukur Beige Book dapat memberikan gambaran yang lebih akurat tentang prospek ekonomi daripada sentimen konsumen saat ini, yang telah lemah dalam menghadapi inflasi yang tinggi. Meskipun perlambatan ekonomi pada kuartal pertama, data dari Washington datang lebih baik dari ekspektasi yang disepakati dalam beberapa pekan terakhir.

“Mengingat Buku Besar Federal Reserve terbaru, perusahaan domestik AS tetap tangguh meskipun ketidakpastian meningkat,” kata Barry Gilbert, ahli strategi alokasi aset di LBL. “Inflasi, COVID, dan konflik di Ukraina akan menjaga ketidakpastian tetap tinggi dalam waktu dekat, tetapi jika kita dapat mengatasi tantangan ini, kami yakin ada prospek kuat untuk pemulihan pertumbuhan di paruh kedua tahun ini.”

Di tempat lain di pasar, laporan utama yang dirilis pada hari Jumat termasuk hasil kuartalan dari American Express (AXP), yang turun 1,7% dalam perdagangan hari meskipun melaporkan kemenangan laba, dan Verizon (VZ), turun 5,8% setelah raksasa telekomunikasi itu mengatakan kehilangan 36.000 pelanggan telepon bulanan selama kuartal pertama.

READ  Petugas pemadam kebakaran berjuang untuk memadamkan api di kapal motor mewah di Azores

“Ekspektasi kenaikan suku bunga dan potensi pengetatan kuantitatif telah memburuk, dan ada gelombang kekecewaan pendapatan,” kata Crosby dalam catatannya.

Investor terus mengawasi Snap Inc. (Meledak, Meledak) setelah perusahaan memproyeksikan prospek pertumbuhan pengguna yang kuat pada hari Kamis tetapi memperingatkan gangguan rantai pasokan dan inflasi yang dapat terus mengganggu permintaan iklan. Saham Snap turun 2,6% pada Jumat sore.

10:03 ET: Aktivitas bisnis AS melambat di bulan April

Aktivitas bisnis turun di seluruh AS pada bulan Aprildengan tekanan inflasi yang mempengaruhi produksi sektor jasa, karena kenaikan harga mempengaruhi pengeluaran.

IMP Komposit S&P Global, yang merupakan ukuran kesehatan ekonomi secara keseluruhan, turun ke angka 55,1 bulan ini dari 57,7 di bulan Maret. Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan pembacaan 57,9. Setiap angka di atas 50 menunjukkan pertumbuhan di sektor swasta.

“Banyak perusahaan terus melaporkan penurunan permintaan terpendam dari pandemi, tetapi perusahaan juga menghadapi tantangan yang meningkat dari kenaikan inflasi dan tekanan biaya hidup, serta penundaan rantai pasokan yang sedang berlangsung dan pembatasan tenaga kerja,” kata Chris Williamson, kepala ekonom bisnis di S&P Global.Dalam sebuah pernyataan.

“Hambatan ini, dikombinasikan dengan meningkatnya kekhawatiran tentang prospek ekonomi dan pengetatan moneter, berarti bahwa kepercayaan bisnis tentang prospek turun tajam pada bulan April. Namun, dengan laju keseluruhan pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja yang tetap relatif kuat, untuk saat ini, fokusnya kemungkinan untuk tetap Dari perspektif kebijakan, dia konsisten pada kebutuhan untuk mengendalikan tekanan inflasi yang mencapai rekor tinggi yang ditunjukkan oleh survei.”

09:30 ET: Saham memperpanjang kerugian setelah komentar suku bunga Powell menakuti investor

Di sinilah tolok ukur utama dibuka pada awal sesi perdagangan hari Jumat:

READ  Saham Minggu Depan: Invasi Ukraina Mengubah Segalanya di Wall Street

7:00 AM ET: Futures sedikit lebih rendah karena S&P 500 bersiap untuk minggu penurunan lainnya

Berikut adalah pergerakan utama dalam perdagangan berjangka sebelum bel pembukaan pada hari Jumat:

  • Kontrak berjangka S&P 500 (ES = F): -12,75 (-0,29%) hingga 4377,75

  • Kontrak berjangka DowYM = F): -95,00 (-0,27%) hingga 34614.00

  • Kontrak berjangka NasdaqNQ = F): -39,75 (-0,29%) hingga 13688,50

  • mentah (KL = F):- $1,48 (-1,43%) hingga $102,31 per barel

  • Dia pergi (GC = F): – 12,10 USD (-0,62%) hingga 1936,10 USD per ons

  • Perbendaharaan selama 10 tahun (^ degenerasi): 0,00 basis poin (0,00%) menjadi 2,9170%

18:53 ET Kamis: Saham berjangka terdiam setelah komentar hawkish Powell, mengirim indeks lebih rendah

Di sinilah saham diperdagangkan menjelang sesi Kamis malam:

  • Kontrak berjangka S&P 500 (ES = F): -1,50 (-0,03%) hingga 4,389

  • Kontrak berjangka DowYM = F): -3,00 (-0,01%) hingga 34706

  • Kontrak berjangka NasdaqNQ = F): -4,75 (-0,03%) hingga 13,723,50

  • mentah (KL = F):- $0,03 (-0,3%) hingga $103,76 per barel

  • Dia pergi (GC = F): + $4,60 (+0,24%) menjadi $1,952,80 per ons

  • Perbendaharaan selama 10 tahun (^ degenerasi): +0,077 basis poin (+2,71%) menjadi 2,9170%

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 14 April 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Alexandra Semenova adalah reporter untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter penyematan tweet

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Ikuti Yahoo Finance di IndonesiaDan InstagramDan YoutubeDan FacebookDan Papan flipDan LinkedIn