Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham-saham AS stabil mendekati level rekornya dengan Powell mendukung harapan penurunan suku bunga

Saham-saham AS stabil mendekati level rekornya dengan Powell mendukung harapan penurunan suku bunga

Pada hari Kamis, investor akan mencerna salah satu data terpenting yang akan membentuk kebijakan suku bunga Federal Reserve di masa depan: Indeks Harga Konsumen bulan Juni.

Laporan inflasi, yang akan dirilis pada pukul 8:30 pagi EST, diperkirakan menunjukkan tingkat inflasi umum sebesar 3,1%, perlambatan dari kenaikan 3,3% di bulan Mei. Ini akan menjadi kenaikan tahunan terkecil sejak bulan Januari, dengan penurunan harga energi lainnya kemungkinan akan memberikan kontribusi terhadap tekanan penurunan lebih lanjut pada IHK utama.

Selama bulan sebelumnya, harga konsumen diperkirakan naik sebesar 0,1%, sedikit meningkat dari angka bulanan yang datar di bulan Mei.

Sementara itu, pada basis “inti”, yang tidak termasuk biaya pangan dan gas yang lebih fluktuatif, harga pada bulan Juni diperkirakan akan naik 3,4% dari tahun lalu dan 0,2% dari bulan sebelumnya, tidak berubah dari bulan Mei, menurut data Bloomberg .

“Kami memperkirakan laporan CPI bulan Juni akan menjadi pembangun kepercayaan lainnya setelah laporan bulan Mei yang tidak diragukan lagi bagus,” tulis ekonom Stephen Juneau dan Michael Jaben dari Bank of America dalam sebuah catatan minggu lalu.

Para ekonom mengatakan angka yang diharapkan “tidak serendah bulan Mei, namun akan menjadi angka yang baik bagi The Fed.”

Data inflasi hari Kamis ini muncul pada saat yang kritis bagi bank sentral setelah perlambatan pertumbuhan pasar tenaga kerja, ditambah dengan kesaksian baru-baru ini dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell, menjaga harapan penurunan suku bunga tetap hidup.

Powell, yang akan menyimpulkan pembaruan kebijakan tengah tahunannya kepada Kongres pada hari Rabu, sebagian besar tetap berpegang pada narasinya yang berbasis data – sebuah tanda positif mengingat data positif baru-baru ini. Pada hari Selasa, ia mengatakan kepada Komite Perbankan Senat bahwa meskipun ada bukti penurunan inflasi, The Fed masih membutuhkan lebih banyak “data yang baik” untuk yakin bahwa inflasi bergerak menuju target 2%.

READ  Pengusaha menjadi lebih terbuka untuk mempekerjakan pekerja yang lebih tua

Inflasi inti tetap tinggi karena meningkatnya biaya perumahan dan layanan dasar seperti asuransi dan perawatan kesehatan. Pada bulan Mei, “layanan non-perumahan menurun secara tiba-tiba, sebagian disebabkan oleh sedikit penurunan dalam asuransi kendaraan,” kata Juno dan Jabin dari Bank of America.

Namun para ekonom memperkirakan kategori ini (dan asuransi kendaraan bermotor) akan meningkat pada bulan Juni, yang mengindikasikan adanya jalan yang “bergelombang” dalam hal stabilitas harga.

“Inflasi di sektor jasa non-perumahan diperkirakan akan melambat seiring berjalannya waktu mengingat melambatnya inflasi upah di bidang jasa; namun, kita tidak mungkin melihat periode deflasi yang berkepanjangan,” mereka memperingatkan.

Baca lebih lanjut di sini.