Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham-saham Asia berfluktuasi, dan dolar melemah karena para pedagang menunggu data ekonomi

Saham-saham Asia berfluktuasi, dan dolar melemah karena para pedagang menunggu data ekonomi

Karyawan menurunkan bendera nasional Tiongkok di depan layar yang menunjukkan indeks dan harga saham di luar alun-alun bursa, di Hong Kong, Tiongkok, 18 Agustus 2023. REUTERS/Tyrone Siu/File Foto Memperoleh hak lisensi

SINGAPURA (Reuters) – Saham-saham Asia naik tipis pada hari Selasa, mendekati level terendah sejak November 2022, sementara dolar melemah karena para pedagang menghindari pertaruhan menjelang data ekonomi yang diharapkan memberikan petunjuk tentang langkah Federal Reserve AS selanjutnya. .

Harga minyak memulihkan sebagian kerugiannya pada hari sebelumnya, karena pasar khawatir terhadap kemungkinan perang antara Israel dan Hamas meningkat menjadi konflik yang lebih luas di wilayah pengekspor minyak.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) membalikkan kerugian dan diperdagangkan 0,41% lebih tinggi pada 476,72, turun dari level sebelumnya di 472,73, terendah sejak November 2022.

Dengan penurunan sebesar 3% dalam sebulan, indeks tetap berada di zona merah selama tiga bulan berturut-turut. Nikkei Jepang (.N225) naik 0,21% setelah sebelumnya turun 1,4%.

Kontrak berjangka menunjukkan saham-saham Eropa siap dibuka lebih rendah, dengan Eurostoxx 50 berjangka turun 0,10%, DAX berjangka Jerman turun 0,11%, dan FTSE berjangka turun 0,16%.

“Momok inflasi yang membayangi menjadi lebih berbahaya, terutama mengingat kenaikan tajam harga minyak baru-baru ini,” kata Gary Duggan, kepala investasi di Delma Capital.

“Jika harga minyak terus berada pada tingkat ini sepanjang sisa tahun 2023 dan hingga tahun 2024, hal ini dapat menambah gelombang inflasi ke dalam perekonomian global.”

Perhatian investor minggu ini akan terbagi antara pendapatan dari perusahaan terkemuka, seperti Microsoft (MSFT.O), Meta Platforms Inc (META.O), perusahaan induk Facebook, dan Amazon (AMZN.O), serta banyak perusahaan lainnya. data ekonomi. Sebelum pertemuan The Fed pada 31 Oktober-1 November.

READ  Eksklusif: HSBC mengakuisisi bisnis kekayaan konsumen Citigroup di Tiongkok

Departemen Perdagangan AS akan melaporkan PDB kuartal ketiga pada hari Kamis, sedangkan laporan pengeluaran konsumsi pribadi, yang merupakan ukuran inflasi pilihan bank sentral AS, akan dirilis pada hari Jumat.

Namun sebelum itu, investor akan menganalisis data awal PMI dari Inggris, Perancis, zona euro dan Amerika Serikat yang akan dirilis pada hari Selasa.

Jajak pendapat Reuters terhadap 85 analis menunjukkan bahwa rentetan data mendahului pertemuan bank sentral dalam dua minggu ke depan, karena Bank Sentral Eropa dijadwalkan bertemu pada hari Kamis dan diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap stabil.

“Sudah masuk akal untuk menyatakan bahwa ECB tidak akan mengambil tindakan terhadap suku bunga minggu ini, dengan PMI awal untuk bulan Oktober hanya berfungsi untuk menggarisbawahi betapa lemahnya perekonomian Eropa,” kata Michael Hewson, kepala analis pasar di CMC Markets di London. .

Saham Tiongkok masih berada di bawah tekanan, dengan Indeks Hang Seng Hong Kong (.HSI) turun 0,68%, meskipun Indeks Komposit Shanghai (.SSEC) naik 0,32%.

Indeks blue-chip CSI300 Tiongkok (.CSI300) stabil setelah ditutup pada hari Senin pada level terendah dalam empat setengah tahun.

Kepercayaan investor tetap lemah bahkan setelah Central Huijin Fund milik pemerintah membeli dana yang diperdagangkan di bursa untuk menopang penurunan pasar.

Imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun naik 0,80 basis poin menjadi 4,846% di jam Asia pada hari Selasa, setelah turun dengan cepat pada hari sebelumnya setelah kenaikan singkat di atas 5,0%.

Lonjakan imbal hasil (yield) obligasi Treasury 10-tahun, yang dipandang sebagai tempat berlindung yang aman di saat ketidakpastian ekonomi dan tolok ukur biaya pinjaman global, sebagian didorong oleh investor yang memperkirakan pertumbuhan AS yang lebih kuat.

READ  Penerbangan US Airways ke Florida jatuh 15.000 kaki dalam 3 menit: 'Itu menakutkan'

Pada hari Senin, investor miliarder Bill Ackman mengatakan dia melakukan lindung nilai atas taruhan sebelumnya terhadap Departemen Keuangan, di tengah ekspektasi bahwa perang antara Israel dan Hamas akan mendorong lebih banyak dolar investor ke Departemen Keuangan AS.

Di pasar mata uang, dolar melemah terhadap sejumlah mata uang, setelah penurunan 0,5% pada hari Senin. Indeks dolar turun 0,076 persen menjadi 105,52.

Yen masih berada di bawah tekanan namun mendapat sedikit bantuan dari penurunan dolar.

Harga mata uang Jepang pada perdagangan terakhir mencapai 149,74 terhadap dolar, setelah mencapai level utama 150 pada hari Jumat dan Senin, yang diyakini pasar memiliki kemampuan untuk merangsang intervensi otoritas untuk mendukung mata uang tersebut.

Dalam mata uang kripto, Bitcoin kembali menjadi sorotan, karena spekulasi tentang kemungkinan dana yang diperdagangkan di bursa telah memicu antusiasme dan mendorong short seller untuk keluar dari posisi mereka.

Mata uang kripto terbesar di dunia ini diperdagangkan pada level tertinggi $35,198, mencapai level tertinggi dalam 18 bulan, sebelum jatuh ke $34,427, naik 4% pada hari itu.

Dalam komoditas, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 0,32% menjadi $85,76 per barel, sementara Brent naik 0,33% hari ini menjadi $90,13.

Emas dalam transaksi spot meningkat 0,2 persen menjadi $1,975.49 per ounce.

Diedit oleh Jamie Freed dan Clarence Fernandez

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru