Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sanksi Batubara: Eropa Akhirnya Datang Setelah Energi Rusia

Sanksi Batubara: Eropa Akhirnya Datang Setelah Energi Rusia


London
Bisnis CNN

Para pemimpin Eropa berencana untuk keluar secara bertahap Impor batubara Rusia Menanggapi kejutan itu Pemandangan di Buchapinggiran kota Kyiv.

Komisi Eropa pada hari Selasa mengusulkan larangan impor batubara Rusia senilai 4 miliar euro ($ 4,3 miliar) per tahun sebagai bagian dari paket sanksi kelima yang ditujukan untuk menyusutkan dana perang Presiden Rusia Vladimir Putin. Proposal lain menargetkan impor teknologi dan manufaktur Rusia senilai 10 miliar euro ($ 10,9 miliar).

Eropa dikenakan Sanksi terhadap ekonomi Rusia Sejak tank Putin meluncur ke Ukraina pada akhir Februari, mereka tidak lagi menargetkan sektor energi Rusia – sampai sekarang. Gambar warga sipil tak berdaya yang dirantai di sepanjang Jalan Bucha—sampai baru-baru ini di bawah pendudukan Rusia—meyakinkan para pemimpin untuk mengubah arah.

Minyak dan gas Rusia mungkin yang berikutnya. Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan kepada anggota parlemen Uni Eropa pada hari Rabu bahwa putaran kelima sanksi “tidak akan terjadi.” [the] yang terakhir”.

“Ya, sekarang kami melarang batu bara, tetapi sekarang kami harus melihat minyak,” katanya.

“Tindakan pada minyak dan bahkan gas juga akan diperlukan cepat atau lambat,” kata Charles Michel, yang memimpin pertemuan para pemimpin Uni Eropa, dalam sebuah tweet di Twitter.

Rincian lebih lanjut dari paket baru, termasuk jadwal larangan batu bara, bisa datang pada hari Rabu ketika duta besar Uni Eropa bertemu untuk pembicaraan. Langkah-langkah tersebut masih perlu disetujui oleh 27 negara anggota.

Sanksi atas batu bara akan membuat marah beberapa negara Eropa, tetapi itu adalah salah satu sumber energi termudah untuk dihilangkan – sebagian besar dunia sudah melakukannya. Pertanyaan tersulit adalah: Apa yang akan terjadi selanjutnya?

READ  Pakar medis China mengatakan virus corona telah bermutasi, dan harus diganti namanya - media pemerintah

Rusia Itu adalah pengekspor batu bara terbesar ketiga di dunia pada tahun 2020, setelah Australia dan Indonesia, menurut Badan Energi Internasional, dengan Eropa sejauh ini merupakan pelanggan terbesarnya.

Data Badan Energi Internasional menunjukkan bahwa benua itu menerima 57 juta ton batu bara keras Rusia tahun itu, dibandingkan dengan 31 juta ton untuk China. Itu berjumlah lebih dari setengah batu bara Eropa tahun itu, menurut Eurostat.

Tapi Uni Eropa sudah mulai menjauh dari bahan bakar fosil paling kotor di dunia.

Jumlah listrik yang dihasilkan dari batu bara terus menurun di seluruh blok dalam beberapa tahun terakhir, menurun 29% antara 2017 dan 2019, menurut analisis oleh Ember Energy Research Center.

Meskipun sedikit naik tahun lalu karena harga gas mencapai tingkat rekor, Badan Energi Internasional memperkirakan permintaan Eropa untuk batu bara untuk melanjutkan penurunan yang stabil. Total impor diperkirakan akan turun 6% pada tahun 2024 bahkan sebelum invasi Rusia ke Ukraina.

Negara lain bisa masuk untuk membeli batu bara Rusia. Badan Energi Internasional memperkirakan impor batu bara India akan meningkat sebesar 4% pada tahun 2024, dan lebih dari 6% di Asia Tenggara. Rusia telah mendapat manfaat dari lonjakan ekspor ke China setelah Xi Jinping larangan impor AustraliaBadan itu mengatakan dalam laporan Desember.

Namun, krisis pasokan – bahkan yang diterapkan secara bertahap – dapat menyebabkan sakit kepala bagi negara-negara yang masih menggunakan batu bara untuk sebagian besar pembangkit listrik mereka, termasuk Polandia dan Jerman.

Penurunan pasokan yang dipasangkan dengan rebound permintaan di China membantu mendorong harga batubara global ke level tertinggi sepanjang masa pada Oktober 2021 — sebelum jatuh lagi, menurut analisis Badan Energi Internasional.

READ  Rusia: Nord Stream kemungkinan terpengaruh oleh 'terorisme' yang didukung negara

Tetapi harga yang lebih tinggi mungkin lebih stabil mengingat larangan Uni Eropa atas impor Rusia. Data dari Commodity Intelligence Services independen menunjukkan bahwa batu bara berjangka Rotterdam, patokan untuk harga batu bara Eropa, ditutup pada $257 per ton pada hari Senin, tetapi terakhir terlihat diperdagangkan pada $295.

Matthew Jones, analis energi dan karbon utama Uni Eropa di ICIS, mengatakan kepada CNN Business bahwa larangan batu bara “akan membuat situasi pasokan Eropa yang sudah ketat menjadi lebih ketat dan menyebabkan perebutan untuk menemukan sumber batu bara alternatif.”

“Bulan pertama Rotterdam berjangka batubara di ICE naik hampir 15%, dan tahun pertama sebesar 13%, sejak penutupan kemarin sebagai tanggapan atas berita tersebut,” tambah Jones.

Namun, Henning Gloesten, direktur energi, iklim, dan sumber daya di Grup Eurasia, percaya bahwa negara-negara UE dapat menahan guncangan tersebut. Lembaga think tank itu juga mengatakan pada hari Selasa bahwa setiap pembelian batubara Australia oleh UE akan meredam pukulan tersebut.

“Sanksi batu bara akan membuat hidup lebih sulit bagi utilitas Eropa, yang mengkonsumsi banyak batu bara Rusia, tetapi perusahaan energi dapat menangani ini,” kata Gloustin kepada CNN Business.

Pasokan minyak dan gas Rusia secara khusus absen dari putaran sanksi terbaru. Blok tersebut mengimpor 26% minyak mentahnya dan 46% gasnya dari Rusia pada 2020, menurut Eurostat.

Tetapi larangan impor minyak sedang dibahas: Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa blok itu “bekerja untuk menjatuhkan sanksi tambahan, termasuk pada impor minyak.”

Sudah, Amerika Serikat memiliki mengeksploitasi cadangan minyak strategisnya, dan meluncurkan 180 juta barel di pasar global, untuk membantu menurunkan harga bensin dan melawan penurunan pasokan minyak Rusia. Badan Energi Internasional juga setuju untuk melepaskan minyak tambahan dari negara-negara anggotanya pada pertemuan darurat pekan lalu.

READ  Para ilmuwan mengatakan pemulihan lapisan ozon kembali ke jalurnya

Gas alam tetap menjadi target sanksi yang paling mungkin, sebagian karena perbedaan antara negara-negara anggota yang sangat bergantung pada energi Rusia dan mereka yang ingin bergerak lebih cepat untuk mencapai wilayah tersebut. Jantung ekonomi Rusia.

Para pemimpin UE berjanji untuk Mengurangi konsumsi gas Rusia hingga 66%. Sebelum akhir tahun ini, putuskan ketergantungan blok tersebut pada energi Rusia pada tahun 2027.

Satu negara telah melangkah lebih jauh. “Mulai sekarang, Lituania tidak akan mengkonsumsi satu sentimeter kubik gas beracun Rusia,” kata Perdana Menteri Lituania Ingrida Simonetto dalam sebuah tweet pada hari Minggu. Mendapatkan negara-negara yang bergantung pada impor seperti Jerman dan Hongaria akan lebih sulit.

Namun menurut Glouesten, keengganan blok itu untuk menghukum minyak dan gas lebih dari sekadar menghindari melukai diri sendiri.

“Uni Eropa ingin dapat terus meningkatkan responsnya sesuai dengan perkembangan di Ukraina,” katanya. “Jika Brussel sekarang memberlakukan sanksi maksimum, bagaimana reaksinya terhadap eskalasi lain oleh Moskow?”

Gloestin juga mengatakan menargetkan minyak dan gas Rusia kontraproduktif.

“Ada kekhawatiran serius dan kredibel bahwa tindakan seperti itu akan menyebabkan eskalasi signifikan oleh Rusia karena Putin mungkin merasa terdorong untuk bertindak secara drastis dan cepat mengetahui bahwa dana perangnya akan segera habis.”

Mark Thompson berkontribusi pada laporan ini.