Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sanya Covid lock: Ribuan turis terdampar di Hawaii China

Sanya Covid lock: Ribuan turis terdampar di Hawaii China

Pihak berwenang mengatakan transportasi umum dihentikan dan pergerakan orang di dalam kota dibatasi Sabtu pagi. Wisatawan yang terdampar diharuskan tinggal selama tujuh hari dan lulus lima tes Covid-19 sebelum berangkat.

Wakil Walikota He Shigang mengatakan pada hari Jumat bahwa sekitar 80.000 turis masih berada di kota. Otoritas provinsi mengatakan semua orang yang saat ini berada di Sanya serta orang-orang yang telah mengunjungi kota itu sejak 23 Juli tidak diizinkan meninggalkan Hainan setelah pukul 6 sore waktu setempat pada hari Sabtu.

Pembatasan datang pada puncak musim pariwisata musim panas untuk provinsi pulau, tujuan populer yang sering disebut Hawaii Cina untuk pantai berpasir, hutan tropis, dan hotel kelas atas.

Lebih dari 80% penerbangan yang berangkat dari Sanya pada hari Sabtu dibatalkan, menurut data dari pelacak penerbangan Variflight. Semua kereta yang berangkat dari Sanya telah dibatalkan, kata penyiar CCTV, Sabtu.

Pihak berwenang di Sanya mengakui ketidaknyamanan bagi wisatawan dan berjanji selama konferensi pers Sabtu sore untuk melakukan segala kemungkinan untuk memecahkan masalah yang muncul, termasuk menyederhanakan pembatalan pemesanan perjalanan dan menawarkan diskon setengah harga untuk menginap di hotel bagi wisatawan yang terdampar di Sanya.

Kota ini telah dibagi menjadi zona berisiko tinggi dan berisiko menengah, dengan langkah-langkah pengendalian yang bervariasi sesuai dengan tingkat risiko, menurut pejabat setempat. Namun, seluruh kota dianggap di bawah “administrasi tetap” – istilah resmi yang digunakan untuk menggambarkan penerapan tindakan penguncian.

Kota itu, yang terletak di ujung selatan Pulau Hainan, mencatat 827 kasus antara 1 Agustus dan Sabtu tengah malam, termasuk 240 kasus yang dikonfirmasi dan 173 infeksi tanpa gejala pada Sabtu, menurut pengumuman dari otoritas kesehatan provinsi pada Minggu pagi. China menghitung kasus tanpa gejala dan tanpa gejala secara terpisah.

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

Jumlah pada hari Sabtu menjadikan wabah yang paling parah di China, yang melaporkan total 736 kasus yang dikonfirmasi secara lokal dan tanpa gejala secara nasional pada hari itu.

Pihak berwenang mengatakan mereka menemukan sub-komponen Omicron BA.5.1.3 yang sangat menular dalam wabah, yang mereka yakini menyebar ke pulau itu dengan menghubungi pedagang makanan laut luar negeri di Pelabuhan Perikanan Yazhou di Sanya.

Pada hari Sabtu, otoritas provinsi Hainan juga mengumumkan tes asam nukleat di seluruh kabupaten untuk 10 juta penduduknya, dengan kasus dilaporkan di bagian lain pulau itu.

Kota lain di Hainan, Danzhou, mengumumkan tindakan penguncian sebagian untuk hampir satu juta penduduknya pada Sabtu sore, menurut buletin resmi, sementara pihak berwenang di Qionghai pada Minggu mengumumkan serangkaian tindakan, menutup sebagian besar bisnis yang tidak penting dan memesan setengah dari mereka. Penyiar CCTV negara mengatakan satu juta penduduk akan tinggal di rumah kecuali jika diperlukan, pada pagi itu.

Langkah-langkah terbaru datang ketika ekonomi China berjuang di bawah kebijakan “nol Covid” yang ketat, yang bertujuan untuk menekan penyebaran infeksi melalui penguncian, pengujian massal, dan kontrol perbatasan yang ketat.