Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Schultz mengatakan Rusia tidak akan memenangkan perang di Ukraina |  berita perang antara rusia dan ukraina

Schultz mengatakan Rusia tidak akan memenangkan perang di Ukraina | berita perang antara rusia dan ukraina

Kanselir Jerman Olaf Schulz mengatakan bahwa Putin telah gagal dalam semua tujuan strategisnya dan tidak akan memaksakan persyaratan perdamaian.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan memenangkan perang di Ukraina, menekankan bahwa aliansi militer NATO tidak akan menjadi pihak yang aktif dalam konflik tersebut.

Berbicara pada hari Kamis kepada komunitas bisnis global yang menghadiri Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, pemimpin Jerman itu juga mengatakan bahwa Putin telah gagal dalam semua tujuan strategisnya.

Schultz mengatakan presiden Rusia “meremehkan” tekad dan kekuatan sekutu dalam menghadapi agresinya di Ukraina. Tujuan kami sangat jelas – Putin tidak boleh memenangkan perang ini. Dan saya yakin dia tidak akan memenangkannya.”

Dia mengatakan rencana Rusia untuk mengambil alih seluruh Ukraina “jauh lebih jauh hari ini daripada di awal” invasinya, karena Ukraina terus mempertahankan dirinya dengan mengagumkan.

Pernyataan Schulz datang ketika perang di Ukraina memasuki bulan keempat, dan pasukan Rusia melakukan upaya baru untuk merebut wilayah di Ukraina timur.

Setelah gagal merebut ibu kota Ukraina, Kyiv, atau kota keduanya, Kharkiv, pasukan Rusia berusaha untuk mengambil kendali penuh atas wilayah Donbass timur dan juga maju ke selatan meskipun ada perlawanan keras dari Ukraina dan sanksi Barat yang keras terhadap Moskow.

Pada hari Kamis, pejabat Ukraina mengatakan, pasukan Rusia berusaha menyerbu pusat industri yang terkepung di dekat Severodonetsk dan Lysechhansk, titik fokus serangan Rusia baru di wilayah Donbass.

‘Putin tidak akan mendikte persyaratan perdamaian’

“Putin akan secara serius merundingkan perdamaian hanya ketika dia menyadari bahwa dia tidak dapat menghancurkan pertahanan Ukraina,” kata Schulz, yang telah berbicara dengan Putin beberapa kali melalui telepon sejak invasi ke Moskow.

READ  Pemimpin Demokrat Swedia ingin mengubah keanggotaan partai di NATO jika Finlandia mendaftar untuk bergabung dengan aliansi

Dia bersumpah bahwa sekutu Barat, yang mempersenjatai Ukraina dan menjatuhkan sanksi berat pada Rusia, akan melanjutkan dukungan mereka untuk Kiev.

“Ini masalah memperjelas kepada Putin bahwa tidak akan ada perdamaian yang dipaksakan,” kata Schultz. Ukraina tidak akan menerima itu dan kami juga tidak. “

Schulz menekankan lagi bahwa tidak ada yang akan dilakukan “untuk membuat NATO menjadi pihak dalam konflik karena itu berarti konfrontasi langsung antara kekuatan nuklir.”

Namun, dia didorong oleh kedekatan Finlandia dan Swedia dengan aliansi militer karena kedua negara sepakat pekan lalu untuk mengajukan keanggotaan.

Kanselir menambahkan bahwa Putin meremehkan persatuan dan kekuatan yang dengannya G7, NATO dan Uni Eropa menanggapi agresinya.

Namun, Schulz tidak secara langsung menanggapi kritik dari Ukraina bahwa Jerman tidak bergerak cukup cepat untuk memasok senjata berat ke Kyiv.

Dia hanya mengatakan bahwa dukungan Jerman untuk Kiev akan terus berkoordinasi dengan Sekutu.

Ukraina mendesak Berlin untuk mempercepat pengiriman senjata berat, termasuk tank Leopard dan kendaraan lapis baja Marder.

Pada sesi terpisah di Davos pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengungkapkan rasa frustrasinya tentang proses tersebut: “Saya tidak mengerti mengapa ini begitu rumit, tetapi saya menghormati situasi di pemerintah Jerman dan berharap untuk melihat cara kerjanya. . Ceritanya berakhir.”

Seperti yang dicatat oleh Walikota Kyiv Vitali Klitschko di forum ekonomi di resor ski Swiss, “semuanya bekerja sangat lambat” mengenai keputusan senjata.