April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sean O'Malley mengalahkan Marlon Vera dengan keputusan untuk mempertahankan gelar kelas bantam di UFC 299

Sean O'Malley mengalahkan Marlon Vera dengan keputusan untuk mempertahankan gelar kelas bantam di UFC 299

Pertunjukan Suga telah diperbarui untuk musim berikutnya di puncak divisi kelas bantam, saat Sean O'Malley mengalahkan Marlon “Chito” Vera dengan keputusan bulat di acara utama UFC 299 dari Kasya Center di Miami, Florida.

O'Malley memulai dengan terukur di babak pertama. Pertarungan pertama antara keduanya tidak melampaui lima menit pertama, namun kali ini O'Malley mengambil kendali pertarungan dengan upaya yang diperhitungkan di frame pertama.

Suga mulai membuka keadaan di ronde kedua. Sebuah serangan lutut yang mengalir dan beberapa kombinasi satu pemain menyoroti usahanya dalam tur tersebut. Keunggulan kecepatan O'Malley terlihat jelas dan Vera berjuang untuk melawan sebelum lawannya meninggalkan jangkauan.

Menjadi jelas setelah tiga ronde bahwa penantangnya membutuhkan KO untuk memenangkan pertarungan. O'Malley mendominasi tiga putaran pertama pertandingan dan memimpin kartu skor menuju putaran kejuaraan.

Vera menunjukkan tanda-tanda kehidupan di ronde keempat. Pesaing yang lebih agresif melempar dan menjatuhkan beberapa kombinasi dan memastikan dia menjadi yang pertama melepaskan tembakan dalam pertukaran tersebut. Namun, O'Malley akhirnya meraih banyak kesuksesan dalam turnya juga.

Pada akhirnya, Vera mampu menghindari finis di ronde kelima dan menunjukkan ketangguhan yang selama ini ia miliki. Namun, malam itu adalah tentang dominasi dan kemampuan O'Malley untuk memenangkan pertarungan selama lima ronde.

Kemenangan tersebut tidak hanya membuat O'Malley berhasil mempertahankan gelar pertamanya, tetapi juga membalas satu-satunya kekalahan dalam karirnya. Vera mengalahkan O'Malley dengan teknik knockout (TKO) di ronde pertama setelah hanya lima pertarungan dalam karir sang juara UFC.

Kekalahan tersebut untuk sementara menggagalkan hype train. Kepribadian O'Malley yang flamboyan dan riuh selalu menarik perhatian. Kini keahliannya telah membawanya ke puncak divisi.

READ  Hasil UFC Vegas 65: Nzechukwu vs.

O'Malley menunjukkan keterampilan yang bisa membuatnya tetap berada di puncak untuk sementara waktu. Menyaksikannya mengalahkan satu-satunya orang yang telah mengalahkannya sejauh ini menunjukkan seberapa besar pertumbuhan yang ia lihat dalam permainannya. Namun, divisi kelas bantam memiliki beberapa pesaing yang layak.

Salah satu orang yang harus diwaspadai dalam waktu dekat adalah Merab Dvalishvili. Petenis berusia 33 tahun itu sedang dalam 10 kemenangan beruntun dan berada di ambang batas Pejuang cadangan untuk acara utama pada hari Sabtu.

Dia baru-baru ini mengalahkan Henry Cejudo dengan keputusan bulat, pulih dari beberapa kesulitan awal untuk mendominasi sisa pertarungan. O'Malley baru-baru ini memberinya alat bantu untuk upaya tersebut.

“Dia juga menampilkan performa yang luar biasa,” kata O'Malley tentang kemenangan Dvalishvili. Mark Raimondi Dari ESPN. “Henry tidak tampak hebat dalam hal apa pun, tapi Merab melakukan apa yang dia lakukan. Dia hampir tersingkir dan kemudian menang. Itu mengesankan. Dia bisa saja menjadi yang berikutnya. Saya ingin tetap membuka pilihan saya. Dia bisa saja menjadi yang berikutnya. ” [next.]”

Corey Sandhagen juga bisa masuk akal. Dia sedang dalam tiga kemenangan beruntun dengan kemenangan atas Vera dan Rob Font, tetapi belum bertarung sejak tendon trisepnya robek dalam pertarungan melawan Font pada bulan Agustus.