Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sebanyak 37 anggota DPR dari Partai Demokrat dan 21 anggota Partai Republik memberikan suara menentang bantuan Israel

Sebanyak 37 anggota DPR dari Partai Demokrat dan 21 anggota Partai Republik memberikan suara menentang bantuan Israel

Perwakilan Demokrat Summer Lee, Rashida Tlaib, dan Cori Bush memilih menentang pemberian bantuan militer kepada Israel.
Gambar Alex Wong/Getty

  • Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui rancangan undang-undang untuk memberikan bantuan militer kepada Israel dan bantuan kemanusiaan ke Gaza.
  • Ini adalah bagian dari paket yang mencakup bantuan ke Ukraina dan kemungkinan akan disetujui oleh Senat minggu depan.
  • Lusinan anggota Partai Demokrat progresif – dan beberapa anggota Partai Republik sayap kanan – memberikan suara menentangnya.

Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Sabtu menyetujui rancangan undang-undang yang mencakup lebih dari $14 miliar bantuan militer untuk Israel dan lebih dari $9 miliar bantuan kemanusiaan, yang sebagian besar akan disalurkan ke Gaza.

RUU tersebut disetujui dengan suara 366 berbanding 58, namun puluhan anggota Partai Demokrat progresif – dan sekelompok anggota Partai Republik sayap kanan – memberikan suara menentangnya.

Berdasarkan rencana yang tidak lazim dari Ketua DPR Mike Johnson, RUU tersebut akan dikirim ke Senat sebagai bagian dari paket yang mencakup bantuan untuk Ukraina dan Taiwan dan RUU ketiga yang akan memaksa penjualan TikTok dan memungkinkan Amerika Serikat menyita aset-aset Rusia. . Anggota parlemen memberikan suara secara individual pada masing-masing komponen.

RUU gabungan ini sangat mirip dengan RUU keamanan nasional senilai $95,3 miliar yang disahkan Senat pada bulan Februari. Tiga senator memberikan suara menentang paket ini terkait bantuan kepada Israel.

Presiden Joe Biden telah berjanji untuk menandatangani rancangan undang-undang tersebut menjadi undang-undang setelah disahkan di Senat dalam beberapa hari mendatang, sebuah langkah yang dapat membuat marah kelompok kiri progresif, yang meminta mereka untuk mengambil pendekatan berbeda terhadap perang Israel di Gaza, di mana lebih banyak orang yang menentangnya. dari 30.000 orang hidup. Warga Palestina telah terbunuh.

READ  Seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan bahwa pasukan Rusia telah kehilangan sekitar 1.000 tank di Ukraina sejauh ini

Ini bukan pertama kalinya dalam beberapa bulan terakhir Partai Demokrat secara massal menentang bantuan Israel. Mereka menjadi lebih nyaman melakukan hal tersebut di tengah kehancuran di Gaza.

Pada bulan November, semua kecuali 12 dari mereka memberikan suara menentang rancangan undang-undang yang akan mengikat bantuan Israel dengan pemotongan pada Dinas Pendapatan Dalam Negeri (Internal Revenue Service), sebuah hal yang tidak dapat diterima oleh Partai Demokrat. Pada bulan Februari, hanya 46 anggota Partai Demokrat yang menyetujui rancangan undang-undang bantuan Israel yang tidak mencakup pemotongan tersebut, dan sebagian besar anggota Partai Demokrat mengambil posisi bahwa mereka ingin melihat bantuan ke Ukraina dibarengi dengan bantuan ke Israel.

Empat belas anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Partai Republik memberikan suara menentang rancangan undang-undang bantuan terbaru untuk Israel pada bulan Februari lalu, dan banyak dari mereka menyebutkan besarnya biaya bantuan tersebut.

Namun pemungutan suara pada hari Sabtu berbeda – RUU ini pasti akan ditandatangani menjadi undang-undang, dan banyaknya anggota Partai Demokrat yang memberikan suara menentang bantuan Israel menunjukkan betapa cepatnya masalah ini berubah dalam beberapa bulan terakhir.

“Memberikan senjata yang lebih ofensif kepada pemerintahan Netanyahu pada saat ini sama saja dengan memaafkan kehancuran total Gaza yang telah kita saksikan selama tujuh bulan terakhir dan berisiko memicu perang regional yang mematikan,” kata anggota Partai Demokrat Yahudi progresif Becca Balint dari Vermont. Hal ini dinyatakan dalam pernyataan sebelum pemungutan suara. Dia menambahkan: “Amerika Serikat tidak dapat terus mendukung serangan ekstremis yang telah menyebabkan penderitaan yang tak terbayangkan bagi rakyat Palestina.”

Berikut adalah 21 anggota Partai Republik yang memberikan suara menentang RUU tersebut:

  • Andy Biggs dari Arizona

  • Lauren Boebert dari Colorado

  • Tim Burchett dari Tennessee

  • Andrew Clyde dari Georgia

  • Eli Crane dari Arizona

  • Warren Davidson dari Ohio

  • Scott Desjarlais dari Tennessee

  • Matt Gaetz dari Florida

  • Bob Baik dari Virginia

  • Paul Gosar dari Arizona

  • Marjorie Taylor Greene dari Georgia

  • Andy Harris dari Maryland

  • Thomas Massey dari Kentucky

  • Corey Mills Florida

  • Troy Niles dari Texas

  • Ralph Norman dari Carolina Selatan

  • Scott Perry dari Pennsylvania

  • Matt Rosendale dari Montana

  • Chip Roy dari Texas

  • Tom Tiffany dari Wisconsin

  • Ryan Zinke dari Montana

READ  Pasukan Rusia kemungkinan menerima "dosis besar" radiasi di pembangkit nuklir Chernobyl, kata operator

Berikut 37 anggota Partai Demokrat yang memberikan suara menentang RUU tersebut:

  • Becca Balint dari Vermont

  • Don Baer dari Virginia

  • Earl Blumenauer dari Oregon

  • Jamal Bowman dari New York

  • Cori Bush dari Missouri

  • Andre Carson dari Indiana

  • Greg Casar dari Texas

  • Joaquin Castro dari Texas

  • Judy Chu dari Kalifornia

  • Mark DeSaulnier dari Kalifornia

  • Lloyd Doggett dari Texas

  • Maxwell Frost dari Florida

  • John Garamendi dari Kalifornia

  • Chuy Garcia dari Illinois

  • Al Green berasal dari Texas

  • Jonathan Jackson dari Illinois

  • Pramila Jayapal di Washington

  • Hank Johnson dari Georgia

  • Ro Khanna dari California

  • Dan Kildee dari Michigan

  • Barbara Lee dari Kalifornia

  • Musim Panas Lee dari Pennsylvania

  • Jim McGovern dari Massachusetts

  • Alexandria Ocasio-Cortez dari New York

  • Ilhan Omar dari Minnesota

  • Chili Pingree berasal dari Maine

  • Mark Pocan dari Wisconsin

  • Ayanna Pressley dari Massachusetts

  • Delia Ramirez dari Illinois

  • Jimmy Raskin dari Maryland

  • Mark Takano dari Kalifornia

  • Benny Thompson dari Mississippi

  • Rashida Tlaib dari Michigan

  • Jill Tokuda dari Hawaii

  • Nydia Velasquez di New York

  • Maxine Waters dari Kalifornia

  • Bonnie Watson Coleman dari New Jersey