Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sedikitnya 46 orang tewas di Chile akibat kebakaran hutan yang melanda kawasan padat penduduk.

Sedikitnya 46 orang tewas di Chile akibat kebakaran hutan yang melanda kawasan padat penduduk.

Intens Kebakaran hutan terjadi di sekitar wilayah padat penduduk di Chili tengah Banjir menyebabkan sedikitnya 46 orang tewas dan menghancurkan sekitar 1.100 rumah, kata para pejabat pada hari Sabtu.

“Yang pasti jumlah korban akan meningkat dalam beberapa jam mendatang.” Dia berkata Presiden Chili Gabriel Boric pada hari Sabtu.

Menteri Dalam Negeri Chile Carolina Toha mengatakan saat ini terdapat 92 kebakaran hutan yang terjadi di bagian tengah dan selatan negara tersebut, dengan suhu yang luar biasa tinggi pada minggu ini.

Kebakaran paling dahsyat terjadi di daerah valparaiso, Pihak berwenang mendesak masyarakat untuk tidak meninggalkan rumah mereka sehingga mobil pemadam kebakaran, ambulans dan kendaraan darurat lainnya dapat lewat dengan lebih mudah.

Toha tidak memberikan rincian lebih lanjut mengenai korban tewas tersebut.

Warga dievakuasi dengan bantuan militer setelah kebakaran terjadi di Valparaiso, Chile.

Lucas Aguayo Aros/Anadolu melalui Getty Images


Dia mengatakan dua kebakaran di dekat kota Quilboy dan Villa Alemana telah menghanguskan setidaknya 8.000 hektar (19.770 hektar) sejak Jumat. Salah satu kebakaran mengancam resor pantai Viña del Mar, dimana beberapa lingkungan sudah rusak parah.

Di Villa Independencia, sebuah lingkungan di lereng bukit di tepi timur kota, beberapa blok rumah dan tempat usaha hancur total. Mobil-mobil yang terbakar dengan jendela pecah berserakan di jalanan yang tertutup abu.

“Saya sudah berada di sini selama 32 tahun, dan saya tidak pernah membayangkan hal ini akan terjadi,” kata Rolando Fernandez, salah satu warga yang kehilangan rumahnya. Dia menjelaskan, dia pertama kali melihat api berkobar di bukit terdekat pada Jumat sore. Dalam waktu 15 menit, api dan asap muncul di area tersebut, memaksa semua orang lari menyelamatkan diri.

“Saya telah bekerja sepanjang hidup saya, dan sekarang saya tidak punya apa-apa lagi,” kata Fernandez.

Petugas pemadam kebakaran berupaya memadamkan api yang terjadi di kota Valparaíso, Chili.

Lucas Aguayo Aros/Anadolu melalui Getty Images


Tiga tempat perlindungan telah didirikan di daerah Valparaíso, dan 19 helikopter serta lebih dari 450 petugas pemadam kebakaran telah dikerahkan ke daerah tersebut untuk mengendalikan api, kata Toha. Dia menambahkan bahwa tim penyelamat masih berjuang untuk menjangkau lingkungan yang paling terkena dampak.

Kebakaran terjadi di pegunungan yang tidak dapat diakses dan berdampak pada lingkungan yang dibangun secara berbahaya di tepi Viña del Mar.

Pihak berwenang juga melaporkan pemadaman listrik akibat kebakaran tersebut. Di wilayah Valparaiso, empat rumah sakit serta tiga panti jompo dievakuasi, kata Toha. Menteri Dalam Negeri mengatakan, kebakaran juga menghanguskan dua terminal bus.

Pola cuaca El Niño telah menyebabkan kekeringan dan suhu yang lebih tinggi dari normal di sepanjang bagian barat Amerika Selatan tahun ini, sehingga meningkatkan risiko kebakaran hutan. Pada bulan Januari, kebakaran menghancurkan lebih dari 42.000 hektar hutan di Kolombia, setelah cuaca kering selama berminggu-minggu.

READ  Kim Jong Un dan putrinya merayakan peringatan 75 tahun berdirinya Korea Utara. Xi dan Putin menyampaikan salam mereka