Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sekutu Rusia dapat diminta untuk menangkap Putin jika dia berkunjung

Sekutu Rusia dapat diminta untuk menangkap Putin jika dia berkunjung

Presiden Rusia Vladimir Putin dapat ditangkap jika dia memilih mengunjungi Armenia, sekutu tradisional Rusia.

Negara bekas republik Soviet, yang memiliki hubungan tegang dengan Moskow dalam beberapa bulan terakhir, mengumumkan bahwa mereka akan secara resmi bergabung dengan Pengadilan Kriminal Internasional pada hari Rabu. Surat perintah penangkapan Putin dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional tahun lalu atas tuduhan kejahatan perang termasuk deportasi ilegal anak-anak Ukraina ke Rusia.

Yegeshe Kirakosyan, perwakilan Armenia untuk urusan hukum internasional, mencatat bahwa Armenia mengakui yurisdiksi Pengadilan Kriminal Internasional untuk mengadili kejahatan perang, genosida, kejahatan agresi dan kejahatan terhadap kemanusiaan pada hari Kamis dalam sebuah postingan di X, sebelumnya Twitter.

Kirakosyan juga mengatakan bahwa yurisdiksi ICC akan diakui secara surut hingga 10 Mei 2021, sekitar delapan bulan sebelum Putin melancarkan invasi ke Ukraina dan hampir dua tahun sebelum surat perintah penangkapan dikeluarkan.

Presiden Rusia Vladimir Putin di Saint Petersburg, Rusia pada 28 Januari 2024. Putin kini bisa ditangkap jika ia mengunjungi Armenia, karena negara tersebut bergabung dengan Pengadilan Kriminal Internasional minggu ini.

penyumbang

Parlemen Armenia memutuskan untuk bergabung dengan ICC pada bulan Oktober, dan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan berusaha meyakinkan Rusia pada saat itu bahwa keputusan tersebut tidak tepat.diarahkan melawan“Masukkan.

Namun, pengakuan yurisdiksi pengadilan berarti bahwa Armenia kini secara hukum berkewajiban untuk menghormati surat perintah ICC dengan menangkap presiden Rusia jika dia menyiapkan makanan di wilayah Armenia.

READ  Ulama top Iran mengatakan polisi moralitas ditutup

Minggu Berita Kementerian Luar Negeri Armenia dihubungi untuk memberikan komentar melalui email pada hari Kamis.

Sekretaris pers Putin, Dmitry Peskov, meremehkan perkembangan tersebut dalam komentarnya kepada kantor berita milik negara Rusia RIA Novosti, dan menegaskan bahwa “tidak ada yang perlu dikomentari di sini” dan menyatakan bahwa bergabung dengan ICC adalah “hak kedaulatan Armenia secara umum.”

“Namun di sisi lain, penting bagi kami agar keputusan seperti itu tidak berdampak pada keduanya secara de jure [lawfully] Dan secara de facto [effectively] “Kami menghargai hubungan bilateral kami dan berharap dapat mengembangkannya lebih lanjut,” tambah Peskov.

Hubungan antara Rusia dan Armenia mengalami peningkatan ketegangan sejak Azerbaijan mengambil kendali militer penuh atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan pada bulan September.

Para pemimpin Armenia marah atas penolakan Rusia membantu upaya menggagalkan pengambilalihan tersebut. Pashinyan mengatakan bahwa aliansi Armenia dengan Rusia “tidak efektif dalam melindungi keamanan kami dan kepentingan nasional Armenia.”

Putin memperkuat hubungan Rusia dengan Azerbaijan dengan menandatangani perjanjian politik-militer dengan negara tersebut hanya beberapa hari sebelum dimulainya invasi ke Ukraina pada 24 Februari 2022, meskipun Moskow secara tradisional memiliki hubungan dekat dengan Yerevan.

Indikasi lain memburuknya hubungan kedua negara terjadi pada bulan Desember ketika Menteri Luar Negeri Armenia Ararat Mirzoyan mengadakan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba di Brussels untuk membahas “kemajuan” hubungan antara Ukraina dan Armenia.

Dalam pertemuan tersebut, Mirzoyan mengatakan bahwa Armenia juga “dengan hangat” menyambut kemajuan Ukraina dan negara tetangganya Moldova dalam proses aksesi UE, yang ditentang keras oleh pemerintah Putin.