Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Semua toko Bob tutup setelah 70 tahun kerugian terbaru bagi ritel AS

Semua toko Bob tutup setelah 70 tahun kerugian terbaru bagi ritel AS

Pop Stores, department store tercinta yang telah menyediakan pakaian untuk keluarga di seluruh Timur Laut selama 70 tahun, akan menutup pintunya secara permanen di semua lokasinya di tengah korban terbaru dari ritel AS.

Presiden raksasa ritel tersebut, Dave Barton, mengumumkan pada hari Senin bahwa perusahaannya “tidak dapat memperoleh pembiayaan yang diperlukan untuk mempertahankan operasi.”

Toko Bob akan melikuidasi inventaris di 21 lokasinya di Connecticut, Massachusetts, New Hampshire, New Jersey, New York, dan Rhode Island — menawarkan diskon mulai dari 30 hingga 70 persen hingga toko tutup pada 14 Juli.

“Kami menyesal bahwa situasi keuangan kami mengharuskan divestasi Bob’s Stores,” kata Barton. “Bob’s telah menjadi pilar komunitas lokal kami selama hampir 70 tahun, dan kami tahu bahwa pelanggan kami mengingat kami pernah berada di sana pada saat-saat penting di tahun ini. kehidupan mereka.”

Bob’s Stores mengumumkan penutupan 21 lokasi di AS pada 14 Juli setelah tidak dapat memperoleh pembiayaan yang diperlukan untuk mempertahankan operasi. David B. Jurnal Willis/Asbury Park/Jaringan USA Today

Toko tersebut, yang memiliki 13 lokasi di wilayah tiga negara bagian New York saja, mengkhususkan diri pada “alas kaki, pakaian kerja, pakaian tim, dan pakaian sehari-hari” untuk keluarga. Salah satu lokasi di New York, yang berbasis di Centereach di Long Island, merayakan pembukaannya pada bulan Desember lalu.

“Kami berterima kasih kepada pemasok, pelanggan, dan karyawan kami atas semua dukungan mereka selama ini,” tambah Barton.

Pada tanggal 20 Juni, Barton mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 dengan Bob’s Stores Inc. dan perusahaan saudaranya Eastern Mountain Sports, yang mempekerjakan 290 pekerja penuh waktu dan 481 pekerja paruh waktu.

Menurut berkas pengadilanKedua perusahaan berbagi kantor pusat dan pusat distribusi di Meriden, Connecticut.

Pada bulan Mei, perusahaan induk GoDigital Media Group tiba-tiba memberhentikan 150 pekerja di fasilitas tersebut ketika perusahaan tersebut memilih untuk “bekerja dari toko yang lebih besar secara jarak jauh” daripada melakukan proses restrukturisasi yang “agresif”.

READ  Blockbuster menyebut Kebijakan Berbagi Kata Sandi Netflix - NBC 5 Dallas-Fort Worth
Toko Bob mengkhususkan diri pada “alas kaki, pakaian kerja, pakaian tim, dan pakaian sehari-hari” Toko Pop

Bob’s Stores dan Eastern Mountain Sports masing-masing menghasilkan pendapatan bersih $131,85 juta selama tahun kalender 2023, klaim Barton.

Namun, PNC Bank mengklaim pihaknya berhutang hampir $30 juta ditambah tambahan $27 juta dalam bentuk sewa dan utang operasional yang belum dibayar.

Perusahaan-perusahaan tersebut juga memperoleh $935.000 dalam bentuk kewajiban upah yang belum dibayar, menurut petisi.

Situs web toko online tersebut terdaftar sebagai “sedang dibangun” dengan pesan tentang “pengalaman belanja online yang lebih baik” di masa depan.

Pengusaha Bob Lapidus memulai Toko Bob — yang kemudian dikenal sebagai Bob’s Surplus — sebagai toko kecil di Middletown, Connecticut, pada tahun 1954. Perusahaan ini berkembang menjadi lebih dari 35 toko di seluruh Timur Laut sebelum mengalami serangkaian pengajuan kebangkrutan.

Toko Bob dimulai di Connecticut dan telah berkembang menjadi lebih dari 30 toko di seluruh Timur Laut. Hari Berita melalui Getty Images

Jaringan ritel menutup hampir 3.200 toko tahun ini – meningkat 24 persen dari tahun 2023, menurut analisis dari CoreSight Research.

Pada bulan Mei, jaringan supermarket Stop & Stop menutup beberapa toko di Timur Laut karena kinerja yang buruk, sementara restoran makanan laut Red Lobster menutup setidaknya 50 lokasinya dan mengajukan kebangkrutan berdasarkan Bab Sebelas Kode AS.