Maret 25, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Seorang ilmuwan secara tidak sengaja menemukan otak tertua dari semua vertebrata: ScienceAlert

Ahli paleontologi Matt Friedman tercengang ketika dia menemukan fosil otak ikan berusia 319 juta tahun yang sangat detail saat menguji CT scan untuk proyek yang lebih luas.

“Itu memiliki semua fitur ini, dan saya berkata pada diri saya sendiri, ‘Apakah ini benar-benar otak yang saya lihat?'” Kata Friedman dari Universitas Michigan.

“Jadi, saya memperbesar area tengkorak itu untuk pemindaian beresolusi tinggi kedua, dan sangat jelas bahwa inilah yang seharusnya terjadi. Dan hanya karena ini adalah contoh yang sangat jelas sehingga kami memutuskan untuk mengambilnya lebih jauh.”

Biasanya, satu-satunya jejak yang tersisa dari kehidupan purba ini adalah dari bagian keras hewan yang lebih mudah diawetkan, seperti tulangnya, karena jaringan lunaknya cepat membusuk.

Tetapi dalam kasus ini, mineral padat, mungkin pirit, bocor dan menggantikan jaringan yang kemungkinan akan bertahan lebih lama di lingkungan rendah oksigen. Ini memungkinkan pemindaian untuk menangkap apa yang tampak seperti detail saraf kranial dan jaringan lunak ikan kecil. Cococephalus Liar.

Spesimen purba adalah satu-satunya dari jenisnya, jadi meskipun berada di tangan para peneliti sejak pertama kali dijelaskan pada tahun 1925, fitur ini tetap tersembunyi karena para ilmuwan tidak akan mengambil risiko metode investigasi yang invasif.

“Di sini kami telah menemukan pelestarian yang luar biasa dalam sebuah fosil yang telah diperiksa berkali-kali sebelumnya oleh beberapa orang selama abad yang lalu,” Menjelaskan Friedman.

“Tetapi karena kami memiliki alat baru untuk mencari di dalam fosil, ini mengungkapkan lapisan informasi lain kepada kami.”

border frame=”0″allow=”akselerometer; mulai otomatis; Tulis papan klip. media yang disandikan giroskop; gambar di dalam gambar; berbagi web “allowfullscreen>”.

Ikan muara prasejarah ini kemungkinan berburu serangga, krustasea kecil, dan cephalopoda, mengejar mereka dengan sirip yang ditopang oleh batang bertulang yang disebut pari.

READ  Hal pertama yang mengunjungi kami dari sistem bintang lain mungkin adalah pesawat ruang angkasa

Ray-finfish, subkelas ActinopterygiumDandan Lebih dari setengah dari semua hewan yang hidup dengan tulang punggung hidup hari initermasuk tuna dan kuda laut, dan 96 persen dari semua ikan.

Kelompok ikan bersirip cuping ini-beberapa di antaranya akhirnya menjadi nenek moyang kita-terbagi sekitar 450 juta tahun lalu. C.wildi Kemudian mengambil jalur evolusinya sendiri dari populasi ikan yang masih hidup sampai sekarang, sekitar puluhan juta tahun yang lalu.

“Analisis menempatkan takson ini di luar kelompok yang berisi semua ikan bersirip pari hidup,” ahli paleontologi University of Michigan Rodrigo Figueroa dan rekannya. Tulis di kertas mereka.

Rincian struktur otak di tulang sulbi Oleh karena itu memiliki implikasi untuk interpretasi neuromorphogenesis selama tahap evolusi awal dari garis keturunan vertebrata primata. “

Interpretasi seniman tentang ikan sepanjang 15 sampai 20 cm (6 sampai 8 inci) dan struktur otaknya. (Marcio El Castro)

Beberapa fitur otak akan hilang karena proses pembusukan dan pengawetan, tetapi tim masih dapat mengidentifikasi detail morfologi tertentu. Ini memungkinkan mereka untuk melihat bahwa cara otak depan prasejarah ini berevolusi lebih mirip dengan kita daripada ikan bersirip pari lainnya yang masih hidup saat ini.

Tidak seperti semua ikan hidup dengan sirip, otak tulang sulbi lipat ke dalam,” Catatan Friedman. “Jadi, fosil ini menangkap waktu sebelum fitur yang berbeda dari otak ikan bersirip pari berevolusi. Ini memberi kita beberapa batasan tentang kapan sifat ini berevolusi – sesuatu yang tidak dapat kita tangani dengan baik sebelum data baru.” tulang sulbi. “

Lipatan dalam ini dikenal sebagai otak depan trombosis—sama seperti kita, kedua belahan otak ini berakhir dengan kehampaan berongga seperti huruf “c” dan bayangan cerminnya menempel satu sama lain. Sebagai perbandingan, kaki depan terbalik yang terlihat pada ikan bersirip pari yang masih hidup memiliki dua lobus bulat, dengan hanya lekukan tipis di antara keduanya.

READ  Misi peluncuran rudal Astra gagal

Para peneliti tertarik untuk memindai fosil ikan lain di koleksi museum untuk mencari tanda-tanda lain dari jaringan lunak yang mungkin bersembunyi di dalamnya.

“Kesimpulan penting adalah bahwa jenis bagian lunak ini dapat diawetkan, mereka dapat diawetkan dalam fosil yang telah kita miliki sejak lama – ini adalah fosil yang diketahui lebih dari 100 tahun yang lalu,” Kata Friedman.

“Inilah mengapa sangat penting untuk mempertahankan spesimen fisik. Karena siapa yang tahu, dalam 100 tahun, apa yang mungkin dilakukan orang dengan fosil dalam koleksi kita sekarang.”

Penelitian ini telah dipublikasikan di alam.