Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Seorang jurnalis Rusia mengorganisir protes TV: Ini perang Putin

Seorang jurnalis Rusia mengorganisir protes TV: Ini perang Putin

Pemimpin redaksi Moscow TV, yang mengorganisir protes langsung terhadap invasi Kremlin ke Ukraina pada hari Minggu, mengatakan konflik itu adalah “perang Putin, bukan perang Putin.” [the] Perang Rakyat Rusia.

Jurnalis Marina Ovsinikova membuka situs penyiaran berita resmi Rusia minggu lalu dengan tanda anti-perang yang mengatakan “Tidak untuk perang” dan “Jangan percaya propaganda. Mereka berbohong kepada Anda di sini” dalam bahasa Inggris dan Rusia.

Salah satu penyiar stasiun, Channel One, sedang mentransmisikan berita pada waktu itu.

Ovsyannikova didakwa dengan “pelanggaran administratif” dan didenda $280, setidaknya untuk saat ini.

Kemudian dia muncul di ABC “This Week” bersama George Stephanopoulos untuk memberi tahu dunia bahwa Rusia tidak mendukung perang.

“Dengan dimulainya perang, saya tidak bisa makan. Saya tidak bisa tidur,” kata Ovsyannikova. “Apa yang kami tunjukkan di program kami benar-benar berbeda dari apa yang terjadi dalam kenyataan.

“Propaganda di saluran negara kita semakin terdistorsi. Orang-orang Rusia benar-benar menentang perang. Ini perang Putin, bukan. [the] Perang Rakyat Rusia.

Ovsyannikova mengatakan dia dan rekan-rekannya terkejut ketika perang pecah dan dia menyadari bahwa dia harus melakukan sesuatu setelah seminggu meliput stasiun tersebut.

Marina Ovsianikova didakwa dengan “kejahatan administratif” dan didenda $280 karena secara terbuka memprotes invasi Rusia ke Ukraina.
AFP melalui Getty Images
Seorang wanita melihat layar komputer menonton seorang karyawan Rusia Channel One yang membangkang memasuki studio TV Ostankino secara langsung selama siaran berita malam yang paling banyak ditonton di Rusia.
Ovsyannikova berlari ke newsgroup resmi Rusia yang disiarkan minggu lalu dengan tanda anti-perang yang mengatakan, “Tidak untuk perang” dan “Jangan percaya propaganda. Mereka berbohong kepada Anda di sini.”
AFP melalui Getty Images
Petugas pemadam kebakaran Ukraina dan tim keamanan di lokasi serangan rudal Rusia di Kyiv.
Ovsyannikova mengatakan invasi Rusia ke Ukraina adalah “perang Putin”, bukan perang oleh rakyat Rusia.
Badan Perlindungan Lingkungan / Atef Safadi

“Saya dapat menunjukkan kepada orang-orang Rusia bahwa ini hanyalah propaganda, mengekspos propaganda ini apa adanya dan mungkin memotivasi beberapa orang untuk berbicara menentang perang,” katanya tentang keputusannya untuk menyerbu situs tersebut.

Ovsyannikova mendorong lebih banyak orang Rusia untuk berbicara dan mengungkapkan penentangan mereka.

“Saya berharap penampilan saya, dalam beberapa hal, membantu orang berubah pikiran,” katanya.

Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri telekonferensi tahunan dengan warga negara itu.
Ovsyanikova mengatakan perang itu dipenuhi dengan propaganda Putin yang dia harap akan diekspos dan meningkatkan kesadaran.
Sputnik/AFP melalui Getty Images

Editor TV tampaknya masih berada di Rusia, dan sementara dia mengkhawatirkan keselamatan anak-anaknya, dia mengatakan bahwa dia menolak permohonan suakanya di tempat lain karena saya adalah “seorang patriot; saya ingin tinggal di Rusia. Anak-anak saya ingin tinggal di Rusia. .”

READ  Elon Musk mengatakan SpaceX akan terus mendanai layanan Starlink Ukraina secara gratis

Sang ibu mengatakan protes itu adalah “keputusan spontan” yang lahir dari frustrasi yang mendalam dan “ketidakpuasan dengan situasi saat ini yang telah dibangun selama bertahun-tahun.”