Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Seorang pejabat Rusia mengatakan bahwa Ukraina melakukan serangan pesawat tak berawak di markas Armada Laut Hitam

Seorang pejabat Rusia mengatakan bahwa Ukraina melakukan serangan pesawat tak berawak di markas Armada Laut Hitam

(Reuters) – Seorang pejabat senior di Krimea, yang menghubungkan Rusia dengan Ukraina, pada Minggu dituduh melakukan serangan pesawat tak berawak menjelang perayaan Hari Angkatan Laut yang dijadwalkan, melukai lima orang dan memaksa mereka membatalkan perayaan itu.

Tuduhan itu muncul beberapa jam sebelum Presiden Rusia Vladimir Putin akan mengawasi perayaan Hari Angkatan Laut di kota kelahirannya St Petersburg dan menyetujui doktrin angkatan laut Rusia saat Moskow melanjutkan intervensi militernya di Ukraina.

“Sebuah benda tak dikenal terbang ke halaman markas armada,” tulis Mikhail Razovugayev, gubernur Sevastopol, rumah bagi Armada Laut Hitam Rusia, di aplikasi pesan Telegram.

Menurut informasi awal, itu adalah pesawat tak berawak.

Dia mengatakan Ukraina telah memutuskan untuk “merusak Hari Angkatan Laut untuk kita”.

Kementerian Pertahanan Ukraina tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Razvogayev mengatakan bahwa lima karyawan markas armada terluka dalam kecelakaan itu dan bahwa Dinas Keamanan Federal (FSB) sedang menyelidiki keadaan tersebut.

“Semua perayaan dibatalkan karena alasan keamanan,” kata Razovugayev. “Tolong tetap tenang dan tetap di rumah jika memungkinkan.”

Hari Angkatan Laut adalah hari libur Rusia tahunan di mana armadanya mengadakan parade angkatan laut dan menghormati pelaut mereka.

Rusia mencaplok Krimea dari Ukraina pada Maret 2014, memicu keretakan besar dengan Barat yang memperdalam peran Moskow dalam pemberontakan separatis pro-Rusia di Ukraina timur.

(Laporan oleh Reuters; Diedit oleh Kirsten Donovan)

READ  Banjir Pakistan telah mempengaruhi 33 juta orang dalam bencana terburuk dalam satu dekade