April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Seorang pelatih Utah mengatakan timnya harus pindah hotel setelah serangan rasis selama Turnamen NCAA

Seorang pelatih Utah mengatakan timnya harus pindah hotel setelah serangan rasis selama Turnamen NCAA

Pelatih bola basket wanita Universitas Utah mengatakan timnya menjadi sasaran serangkaian “kejahatan rasial” setelah tiba di Idaho untuk Turnamen NCAA pekan lalu. Dia menambahkan bahwa kejadian ini mendorong tim untuk berpindah hotel demi keselamatan mereka.

Pelatih Utah Len Roberts Dia mengatakan kepada wartawan Tim atlet kulit hitam, putih dan Latin itu terlibat beberapa insiden pada Kamis malam setelah tiba di kawasan Spokane untuk turnamen yang menghadapi Universitas Gonzaga. Roberts tidak merinci insiden tersebut, namun dia mengatakan mereka cukup khawatir sehingga meminta transfer dari hotel mereka di Coeur d'Alene, Idaho, ke lokasi yang lebih dekat ke Spokane.

“Rasisme itu nyata, terjadi, dan mengerikan,” kata Roberts kepada wartawan, Senin. “Bagi para pemain kami, apakah mereka berkulit putih, hitam, hijau atau apa pun, tidak ada yang tahu bagaimana menanganinya. Dan itu benar-benar menjengkelkan. Bagi para pemain dan staf kami tidak merasa aman di lingkungan Turnamen NCAA, ini kacau.”

Roberts menambahkan bahwa NCAA dan sekolah tuan rumah Gonzaga berupaya memindahkan tim ke hotel lain. Baik Roberts maupun Departemen Atletik Wanita tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Utah Utes merayakannya setelah mencetak gol melawan South Dakota State pada hari Sabtu.Steve Chambers/Getty Images

Wakil direktur atletik Negara Bagian Utah, Sharmell Green, yang berkulit hitam, Dia mengatakan kepada KSL News di Salt Lake City Bahwa band tersebut, bersama dengan anggota band dan penggemar, sedang berjalan ke restoran setempat untuk makan malam ketika seseorang di dalam truk putih berhenti di depan grup tersebut, menyalakan mesinnya, dan meneriakkan kata N sebelum melaju kencang.

“Kami semua kaget, dan kami saling berpandangan, 'Apakah kami baru saja mendengarnya?' kata Hijau. “Kami terus berjalan, menggelengkan kepala dan berkata, 'Saya tidak percaya.'”

READ  Keri Irving: Bintang Brooklyn Nets membela tweet tentang film dokumenter yang dianggap anti-Semit dan berdiri dengan membagikan video oleh Alex Jones

Tim melanjutkan hingga malam hari. Kemudian, saat mereka hendak meninggalkan restoran, dua truk menghampiri mereka, para pengemudi menyalakan mesinnya dan meneriakkan kata N.

“Saya menjadi emosional dan mulai menangis,” kata Green kepada KSL. “Saya mati rasa sepanjang malam.”

Tim tersebut tinggal di Idaho, sekitar 35 menit dari Spokane, Washington, di mana mereka dijadwalkan untuk bermain pada akhir pekan pembukaan turnamen. Utah adalah salah satu dari tiga tim yang tinggal di Idaho, bukan di Washington karena kurangnya ruang hotel di daerah Spokane, tempat Gonzaga berada. Direktur atletik Negara Bagian Utah Mark Harlan menyesalkan pengaturan tersebut, mengatakan kepada KSL: “Kami seharusnya tidak berada di sana.”


Pelatih Utah Len Roberts berbicara hari Senin di Spokane.Kwak Muda/AP

Pejabat Universitas Gonzaga mengakui situasi di A Pernyataan bersama di media sosial.

“Universitas Gonzaga telah mengetahui komentar-komentar rasis yang ditujukan kepada mahasiswa-atlet dan anggota kelompok perjalanan di Coeur d'Alene, Idaho, sebelum pertandingan putaran pertama dan kedua bola basket putri NCAA dalam beberapa hari terakhir.” Pernyataan itu dimulai.

“Ujaran kebencian dalam bentuk apa pun adalah hal yang menjijikkan dan memalukan dan tidak boleh ditoleransi. Kami telah bekerja keras untuk mendapatkan kesempatan menjadi organisasi tuan rumah, dan prioritas utama kami adalah keselamatan dan kesejahteraan seluruh atlet pelajar.” , pelatih, keluarga dan staf pendukung. Untuk itu, kami telah bekerja sama dengan NCAA dan peserta program untuk mendukung keamanan dan keselamatan semua peserta. Kami frustrasi dan sangat sedih mengetahui bahwa apa yang seharusnya selalu menjadi pengunjung yang luar biasa dan Pengalaman turnamen telah dikompromikan dengan cara apa pun oleh situasi ini, karena sama sekali tidak mencerminkan nilai, standar, dan keyakinan yang kami pegang sebagai tanggung jawab kami di Universitas Gonzaga.

READ  Argentina menahan reli Belanda, memenangkan adu penalti perempat final Piala Dunia yang liar

Untuk informasi lebih lanjut dari NBC BLK, Berlangganan buletin mingguan kami.