Februari 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Seorang presiden Amerika yang komitmennya pada Afrika telah melewati masa jabatannya

Seorang presiden Amerika yang komitmennya pada Afrika telah melewati masa jabatannya

Mantan Presiden AS Jimmy Carter. Menggambar Angerer/Getty Images

Meja mantan Presiden AS Jimmy Carter (98) yang beberapa waktu lalu tampak lesu mengumumkan bahwa dia tidak akan lagi mencari perawatan rumah sakit untuk penyakitnya. Sebaliknya, dia memilih untuk merawat orang tua di rumahnya yang sederhana di desa pertanian pedesaan Dataran, Georgiadekat tempat kelahirannya.

Penentangannya terhadap rasisme dan dukungan untuk hak asasi manusia adalah legenda, dan yang lebih menarik adalah komitmen seumur hidupnya untuk hidup di antara pedesaan Georgia di mana segregasi sangat parah dan diskriminasi masih lazim hingga saat ini. Komitmen abadi terhadap non-rasisme dan hak asasi manusia di rumah juga membentuk minat dan keterlibatannya di Afrika.

Kami banyak membahas urusan Afrika selama sembilan tahun (2006-2015) ketika saya menjadi direktur Carter Center. program perdamaian. Perjalanan saya yang sering ke Afrika untuk pusat itu adalah untuk memimpin misi pemantauan pemilihan, di mana dia sangat tertarik.

Pandangannya tentang Afrika dapat dievaluasi dari tiga sudut:

  • Kebijakan Afrika dikejar selama masa kepresidenannya 1977-1981

  • Program di Afrika dengan Carter Center saat menjadi Pemimpinnya, 1982-2015

  • Tekad moralnya mengorbankan rasisme.

politik Afrika

dalam bukunya Jimmy Carter di Afrika: Ras dan Perang Dingin Nancy Mitchell, profesor sejarah di North Carolina State University, menganalisis dalam 900 halaman bagaimana kepemimpinan Carter dan nilai-nilai inti, yang dibahas di Bagian Tiga, memengaruhi pendekatannya ke Afrika bagian selatan. Tetapi Michel mengingatkan kita bahwa pada tahun 1970-an Afrika adalah teater terpanas dalam Perang Dingin.

Namun, subjudul buku menyoroti pergeseran besar fokus yang dibuat dengan terampil oleh Carter dan kunci keberhasilannya dalam membantu membebaskan Rhodesia (sekarang Zimbabwe) dengan memperlakukan semua pihak, bahkan “komunis”, dengan menghormati. Peran Carter di belakang layar dalam dukungan 1979 Konvensi Rumah Lancasteryang berujung pada kemerdekaan Zimbabwe, merupakan salah satu pencapaian diplomatik terbesarnya.

READ  Polisi yang mengejar pria yang mengambil platipus dari alam liar menunjukkannya kepada penumpang kereta

Beberapa tahun kemudian, seorang penasihat dekat pemimpin lama Zimbabwe Robert Mugabe mengatakan kepada saya bahwa jika Carter memenangkan masa jabatan kedua, dia mengatakan dia akan mengumpulkan uang AS untuk memfasilitasi elemen kunci dari kesepakatan damai, reformasi tanah berdasarkan “kemauan penjual , pembeli yang bersedia.”

Namun, pemilihan Ronald Reagan dari Partai Republik pada tahun 1980 menyebabkan kebijakan Amerika yang sangat berbeda dari “dan partisipasi konstruktifDi Afrika Selatan, secara luas terlihat di antara kelompok anti-apartheid di Amerika Serikat dan diduga di Afrika membantu meringankan tekanan era Carter terhadap pemerintahan minoritas kulit putih.

Afrika Selatan Prioritas utama Carter tetap, seperti yang dicatat Mitchell:

Mengingat keahlian mereka, spesialis Afrika pemerintahan Carter akan mencurahkan perhatian penuh mereka untuk memecahkan masalah Rhodesia, Namibia, dan Afrika Selatan. (hal.253)

Carter telah mengatakan kepada saya beberapa kali bahwa dia menghabiskan lebih banyak waktu mengejar perdamaian di Afrika Selatan daripada yang dia lakukan di Timur Tengah, dan sekarang setelah membaca file yang tidak diklasifikasikan di perpustakaan pusat, saya setuju dengan Anda.

setelah kepresidenan

Afrika telah merebut bagian terbesar dari sumber daya dan energi sejak Presiden dan Ny. Rosalynn Carter mendirikannya tengah Bermitra dengan Universitas Emory 41 tahun lalu, untuk bekerja di negara-negara miskin, di mana kolonialisme dan rasisme telah mengurangi pertumbuhan, peluang, dan rasa kemanusiaan yang sama. Pada 2015, cucu mereka Jason Carter, yang tinggal di Afrika Selatan sebagai sukarelawan Peace Corps dan berbicara salah satu dari 11 bahasa resmi negara itu, Ezizulu, terpilih sebagai presiden pusat tersebut.

Mantan Presiden AS Jimmy Carter dan istrinya Rosalynn Carter berdiri di depan rumah Habitat for Humanity pada tahun 2003 di LaGrange, Georgia.  Gambar Eric S. Lesser/Getty

Mantan Presiden AS Jimmy Carter dan istrinya Rosalynn Carter berdiri di depan rumah Habitat for Humanity pada tahun 2003 di LaGrange, Georgia. Gambar Eric S. Lesser/Getty

Afrika tetap menjadi wilayah Carter CenterKomitmen terbesar dan paling abadi, di bawah moto motivasinya “Bangun Damai, Lawan Penyakit, Bangun Harapan”. Menurut Laporan keuangan tahun 2021Kampanye penggalangan dana tahunan Center mengumpulkan sekitar $0 juta per tahun. Pusat ini sekarang beroperasi dengan staf inti di Atlanta sekitar 230 staf dan staf lapangan, sebagian besar di Afrika, sekitar 3100. Pusat ini juga memiliki dana abadi lebih dari $1 miliar.

READ  Polisi anti huru hara Rusia bentrok dengan pengunjuk rasa setelah aktivis Phil Alsinov dijatuhi hukuman

Kontribusi Carter Center yang paling penting untuk pembangunan adalah di bidang: kesehatan masyarakat AfrikaUntuk mengakhiri, mengurangi dan mencegah enam penyakit, di antaranya malaria dan kebutaan sungai.

demokrasi Ini adalah program perdamaian terbesar. Memantau dan mendukung pemilihan membutuhkan jumlah sumber daya dan personel terbesar.

Kompas moral Carter

Motivasi Carter untuk Afrika sangat pribadi. Pidato singkat untuk merayakan staf ulang tahun ke-90 Dia mengungkapkan akunnya sendiri dengan keringat di rumah. Saya pikir ini mungkin menjadi pendorong keterlibatannya yang lama di Afrika.

Dibesarkan di pedesaan Georgia yang sangat terpencil, dia mencatat bahwa keluarganya adalah:

Dikelilingi sepenuhnya oleh anak-anak Afrika-Amerika, dengan siapa saya bermain dan bekerja di ladang serta berburu dan memancing di hutan. Dan saya menjadi, akhirnya dan perlahan, mengetahui perbedaan antara kelompok istimewa dan orang-orang di sekitar kita yang tidak diizinkan untuk memilih atau menjadi juri atau bersekolah di sekolah yang layak.

dia menambahkan:

Saya pikir, lebih dari apa pun, telah membentuk hidup saya—sebagian karena rasa bersalah yang masih saya rasakan karena tidak menyadari perbedaan di antara kami lebih cepat. Saya telah menerima begitu saja bahwa jika Mahkamah Agung, Kongres, Asosiasi Pengacara Amerika, universitas, dan gereja mengatakan itu baik untuk supremasi kulit putih, maka Tuhan baik-baik saja. Dan saya percaya bahwa pengalaman ini adalah faktor yang paling berpengaruh dalam membentuk hidup saya…

Carter, seperti yang saya temukan, bisa jadi sulit untuk bekerja. Dia memegang dirinya sendiri dan orang-orang di sekitarnya dengan standar moral dan etika yang sangat tinggi. Sebagai presiden, dia menjaga perdamaian, mengatakan yang sebenarnya, dan mematuhi hukum. Carter juga berjanji untuk tidak pernah mengambil keuntungan dari kepresidenan—sebuah janji, dari pengamatan saya, yang dia tepati dengan cermat.

READ  Sycamore Gap: Seorang pria berusia 60-an ditahan setelah pohon Tembok Hadrian ditebang

Rekornya harus mengingatkan semua demokrat, termasuk yang ada di Afrika, untuk meminta pertanggungjawaban para pemimpin dengan standar yang sama. Karena seperti yang diumumkan selama pekerjaannya Kuliah Nobel Perdamaian 2002:

Ikatan kemanusiaan kita bersama lebih kuat daripada pembagian ketakutan dan prasangka kita. Tuhan memberi kita kekuatan untuk memilih.

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari Percakapan, situs berita nirlaba yang didedikasikan untuk berbagi ide dari pakar akademik. Percakapan adalah berita terpercaya dari para ahli. Coba buletin gratis kami.

ditulis oleh: John J. StremlawDan Universitas Witwatersrand.

Baca selengkapnya:

John J Stremlau tidak bekerja untuk, berkonsultasi dengan, memiliki saham, atau menerima dana dari perusahaan atau organisasi mana pun yang akan mendapat manfaat dari artikel ini, dan tidak mengungkapkan afiliasi yang relevan di luar penunjukan akademis mereka.