Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Seperti apa Indonesia setelah kepergian Jokowi?  |  Berita Dunia

Seperti apa Indonesia setelah kepergian Jokowi? | Berita Dunia

Pada masa jabatan terakhirnya sebagai presiden Indonesia, Joko Widodo telah berperan sebagai politisi global. Ia menjadi tuan rumah bagi para pemimpin dari seluruh kawasan pada KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Jakarta pada tanggal 5 hingga 7 September. Pada bulan Agustus ia mendapatkan kesepakatan ekonomi selama turnya di Afrika. Dia menjadi pembawa acara tahun lalu dan akan menghadiri pertemuan puncak para pemimpin G20 di Delhi pada tanggal 9 September dan berencana untuk segera mengunjungi Arab Saudi.

Premium
Presiden Indonesia Joko Widodo menunggu Presiden Tanzania Samia Suluhu Hassan saat berkunjung ke Istana Bogor di Bogor, Jawa Barat pada 25 Januari 2024. (Foto oleh Atek Berry/AFP)(AFP)

Di dalam negeri, gaya bicaranya yang lembut dan sederhana telah menjadikan Jokowi, begitu ia disapa, salah satu pemimpin yang paling dicintai di dunia. Peringkat persetujuannya berkisar sekitar 80% (lihat grafik). Di antara para pemimpin negara-negara besar, hanya Perdana Menteri India Narendra Modi yang mendekatinya. Namun meski Jokowi sedang menikmati popularitasnya, spekulasi bermunculan mengenai warisan apa yang akan ia ambil dan siapa yang akan menggantikannya ketika ia mengundurkan diri tahun depan.

Nantikan semua pembaruan terkini tentang Ram Mandir! klik disini

Ikuti kami untuk informasi lebih lanjut mengenai pemilu Indonesia dan lihat kami Pengawas Pemungutan Suara

Ketika Jokowi menjadi presiden pada tahun 2014, ia tampak seperti pemimpin yang belum pernah ada di negara ini: seorang pembuat furnitur yang dibesarkan di sebuah gubuk di tepi sungai tanpa ikatan dengan militer atau keluarga terkemuka mana pun. Dia akan berada di rumah menanyakan harga bawang di pasar atau membagikan kaos kepada orang banyak yang ingin melihatnya kemanapun dia pergi. Beliau merevolusi politik Indonesia melalui aktivitas media sosial yang penuh gairah dan fokus tanpa henti pada pembangunan ekonomi. Tiga ketidakpastian besar masih menghantui warisannya: apakah perekonomian Indonesia akan terus tumbuh; Akankah penerusnya menjunjung prinsip-prinsipnya; Dan apakah negara tersebut dapat menjaga keseimbangan di dunia yang terpecah.

Rekor pertumbuhan ekonomi Jokowi cukup baik. Indonesia telah menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat kelima dari 30 negara dengan perekonomian terbesar di dunia sejak ia menjabat pada tahun 2014. Sejak itu PDB meningkat sebesar 43%. Perkiraan IMF menunjukkan momentum ini mungkin akan terus berlanjut. Dana tersebut memperkirakan negara ini akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar ke-13 di dunia pada tahun 2028, naik dari peringkat ke-18 pada tahun 2014, dan negara dengan pertumbuhan tercepat kedua dalam kelompok tersebut selama lima tahun ke depan.

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh dorongan besar-besaran terhadap infrastruktur. Negara terpadat keempat di dunia ini terdiri dari lebih dari 13.000 pulau, banyak di antaranya tidak memiliki fasilitas dasar. Jokowi telah membangun bandara, pelabuhan, pembangkit listrik dan bendungan serta ribuan kilometer jalan dan kereta api. Dia menggunakan popularitasnya untuk merayu partai-partai politik, badan usaha milik negara, dan para taipan berpengaruh di negaranya.

READ  Indonesia akan memperkenalkan konsep CBDC pada akhir 2022

Proyek khasnya, pembangunan ibu kota baru di hutan Kalimantan, merupakan contoh dari strategi ini—dan ketidakpastian dalam mempertahankan keberhasilannya. Jokowi berpendapat bahwa kota yang disebut Nusantara itu penting karena seperempat ibu kotanya saat ini, Jakarta, bisa tenggelam pada tahun 2050. Para kritikus mengatakan rencana senilai $34 miliar yang akan selesai pada tahun 2045 tidak realistis. Pemerintah mengatakan akan menanggung 20% ​​dari biaya yang direncanakan, sedangkan sisanya dibiayai oleh investor dalam dan luar negeri. Lebih dari empat tahun setelah proyek ini diumumkan, tidak ada satu pun pendukung asing yang menandatangani perjanjian untuk membiayai kota tersebut.

Jokowi lebih beruntung mendapatkan orang asing untuk mendukung proyek lainnya. Investasi asing langsung akan meningkat menjadi $45 miliar pada tahun 2022, naik 44% dari tahun sebelumnya. Sebagian besar investasi ini berasal dari Tiongkok dan mengalir ke pertambangan dan pengolahan nikel. Indonesia memiliki cadangan logam terbesar di dunia, yang penting untuk memproduksi baterai kendaraan listrik. Pada tahun 2014 Indonesia melarang ekspor nikel mentah. Karena tidak ingin pindah ke tempat lain, perusahaan pertambangan asing, yang banyak di antaranya berasal dari Tiongkok, membangun fasilitas pengolahan yang besar di Indonesia. Hal ini mendorong pertumbuhan dan lapangan kerja baru, meskipun dengan mengorbankan lingkungan. Indonesia mengekspor produk nikel senilai $30 miliar tahun lalu, 10% dari total ekspor dan sepuluh kali lebih banyak dibandingkan tahun 2013.

Masa depan strategi ini tidak pasti. Pemerintah ingin memacu ekspansi dari pemrosesan nikel di dalam negeri hingga pembuatan prekursor baterai dan kendaraan listrik, sebuah tugas yang berat dan rumit jika penerus Jokowi ingin mewujudkannya. Hal ini tidak membantu jika pemerintahan Jokowi beralih ke “gaya yang lebih intervensionis dan kurang berorientasi pasar,” kata Tom Lempong, Menteri Perdagangan dan Investasi pada tahun-tahun awal pemerintahan Jokowi.

Fokus Jokowi pada infrastruktur telah memperumit posisi geopolitik Indonesia. Hal ini telah membawa negara tersebut, yang secara tradisional menerapkan kebijakan luar negeri non-blok, semakin dekat dengan Tiongkok. Menurut Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia, investasi Tiongkok akan melebihi $8 miliar pada tahun 2022, empat kali lipat investasi Amerika Serikat. Pangsa ekspor negara tersebut ke Tiongkok dan Hong Kong meningkat dari 12% pada tahun 2014 menjadi 22% pada tahun 2022. Jokowi meniru ketergantungan Tiongkok pada infrastruktur, pembiayaan utang, dan badan usaha milik negara, kata Lembong.

READ  Investasi Indonesia berfokus pada ekonomi hijau

Ketergantungan ekonomi pada Tiongkok telah membatasi ruang gerak Indonesia dalam melakukan manuver geopolitik. Meskipun merupakan negara dengan mayoritas Muslim terbesar di dunia, Indonesia tetap bungkam atas penganiayaan terhadap warga Uighur, kelompok etnis mayoritas Muslim yang berasal dari wilayah Xinjiang, Tiongkok, karena takut akan dampak ekonomi.

Jokowi telah berupaya melakukan lindung nilai dengan memperkuat hubungan keamanan dan ekonomi dengan Amerika Serikat dan sekutunya. Di bidang pertahanan, mereka menghindari ketergantungan pada Tiongkok. Menurut Stockholm International Peace Research Institute, Korea Selatan, Amerika Serikat, dan Prancis merupakan pemasok peralatan militer terbesar ke Indonesia.

Namun membangun hubungan ekonomi dengan AS masih sulit. Indonesia sangat menginginkan kesepakatan perdagangan dengan AS yang mencakup logam untuk menjual nikel Indonesia ke AS dan mengurangi ketergantungannya pada Tiongkok. Namun pemerintah AS khawatir dengan dominasi Tiongkok terhadap industri nikel di Indonesia, sehingga kesepakatan masih sulit dicapai.

Terlepas dari kekhawatiran ini, fokus Jokowi tetap populer. “Mayoritas elite Indonesia mengagumi Tiongkok,” kata Lembang. “Mereka menganggap demokrasi di Barat sudah dekaden, menurun, kacau, dan lambat.” Sebaliknya, sebagian besar masyarakat Indonesia memandang presiden mereka sebagai orang yang menyelesaikan segala sesuatunya. Sebagai wali kota, Jokowi menjadi terkenal karena bluesukannya, sebuah kata dalam bahasa Jawa yang berarti kunjungan ke lingkungan yang tidak tergesa-gesa yang memungkinkan dia untuk terhubung dengan pemilih dan mengetahui masalah mereka secara langsung. Dia melanjutkan kunjungan ini bahkan setelah menjabat sebagai Presiden.

Seorang Demokrat – sampai titik tertentu

Namun menjelang tahun terakhir masa jabatannya, kredibilitas demokrasi Jokowi mulai terkikis. Dia telah membatalkan undang-undang liberal dan melemahkan komisi anti korupsi, yang merupakan berita buruk bagi Indonesia untuk memperbaiki kronisme yang terus berlanjut. Seperti beberapa politisi sebelum dia, dia mungkin meletakkan dasar bagi dinastinya sendiri. Dalam otobiografinya yang terbit tahun 2019, Jokowi menyatakan bahwa “menjadi presiden bukan berarti memberikan kekuasaan kepada anak-anak saya”. Setelah memenangkan pemilu kembali pada tahun 2019, putra sulungnya Gibran Rakabuming menjadi Wali Kota bekas jabatan Jokowi, Solo. Menantu laki-lakinya, Bobby Nasusan, adalah Wali Kota Medan, kota terbesar kelima di Indonesia. Putra bungsunya, Kesang Pangarep, juga ingin terjun ke dunia politik.

Mahkamah Konstitusi Indonesia (yang ketua hakimnya adalah saudara ipar Jokowi) dapat menurunkan usia calon wakil presiden dari 40 menjadi 35 tahun; Gibran akan berusia 36 tahun saat mengajukan pencalonannya. Dengan pemilihan presiden yang dijadwalkan pada bulan Februari, Gibran dapat dilihat sebagai calon wakil presiden yang bisa datang jika mendapat persetujuan ayahnya. Namun hal itu tidak menjamin kesinambungan. Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, seorang perwira militer diktator, bersaing ketat dalam pemilu dengan Kanjar Pranovo, Gubernur Jawa Tengah dan anggota partai Jokowi.

READ  SAS menunjuk direktur pelaksana baru untuk Malaysia, Indonesia dan Vietnam untuk mempercepat pertumbuhan analisis data di wilayah tersebut

Setelah kalah dari Jokowi dua kali sebelumnya, Prabowo tampaknya akan kembali ke masa lalu yang buruk. Ia dituduh membiarkan pelanggaran hak asasi manusia terjadi di Timor-Leste pada tahun 1980an, namun ia membantahnya dengan keras. Ia menekankan nasionalismenya, mendukung otomatisasi pangan, dan mengkritik sistem pemilu langsung di Indonesia. Kanjar telah menunjuk Ketua Kamar Dagang Indonesia dan seorang pengusaha terkemuka sebagai ketua kampanyenya, yang menunjukkan bahwa ia mungkin lebih agresif daripada Prabowo dalam reformasi ekonomi.

Kandidat ketiga yang mungkin adalah Anies Baswedan, mantan gubernur Jakarta dan mantan menteri pendidikan di kabinet Jokowi. Dianggap sebagai underdog, Anis kalah pada putaran pertama pemilihan gubernur Jakarta pada tahun 2017 sebelum kalah pada putaran kedua dengan dukungan pemilih Islam konservatif. Baru-baru ini ia mendapatkan dukungan dari organisasi masyarakat sipil Muslim terbesar di negara tersebut, sebuah blok pemungutan suara penting yang membuka kemungkinan adanya persaingan tiga arah.

Kedua calon yang sangat ingin mendukung Jokowi mengatakan mereka akan tetap berpegang pada kebijakannya, termasuk larangan ekspor bahan mentah dan pembentukan ibu kota baru. Penulis biografi Jokowi, Ben Plant, berpendapat bahwa pemilu di Indonesia lebih mementingkan kepribadian daripada prinsip. Artinya, tidak ada kandidat yang akan memenangkan usulan mengenai cara meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan memberikan layanan yang lebih baik. Dukungan Jokowi akan membantu kandidat mana pun. Namun tidak ada jaminan bahwa pemenangnya akan dapat memenuhi warisannya.

Koreksi (11 September): Versi awal artikel ini menyebutkan bahwa hanya Perdana Menteri India Narendra Modi yang mendekati ketenaran Jokowi. Namun negara-negara kecil memiliki pemimpin seperti presiden El Salvador. Naeeb Bukhele, yang secara konsisten mencapai peringkat persetujuan yang tinggi. Kami telah mengubah teks untuk mencerminkan hal itu.

Koreksi (21 September): Versi sebelumnya dari Bagan 1 salah menghubungkan titik data peringkat persetujuan akhir untuk masing-masing dari dua presiden pertama AS dengan titik data pertama untuk penerus mereka. Permisi.

© 2023, Surat Kabar The Economist Limited. Seluruh hak cipta. Dicetak ulang di bawah lisensi dari The Economist. Konten asli dapat ditemukan di www.economist.com