April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sepotong raksasa sampah stasiun luar angkasa akan bertabrakan dengan Bumi akhir pekan ini

Sepotong raksasa sampah stasiun luar angkasa akan bertabrakan dengan Bumi akhir pekan ini

Platform kargo seberat 2,9 ton, yang digunakan untuk misi peningkatan baterai penting di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), kini mendekati akhir perjalanannya dan diperkirakan akan memasuki kembali atmosfer bumi dalam beberapa hari mendatang.

Platform tersebut, yang diluncurkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Maret 2021 oleh Canadarm2 yang andal, menghadapi kehancuran yang akan segera terjadi di atmosfer bumi setelah tiga tahun menjalankan tujuannya dalam proyek penggantian baterai besar-besaran di stasiun tersebut. Menurut astronom Harvard-Smithsonian, Jonathan McDowell, billet tersebut “tidak akan terbakar seluruhnya saat kembali – sekitar setengah ton pecahannya kemungkinan akan mencapai permukaan bumi,” kata McDowell. pria Pada X.

Ini adalah akhir dari rute orbit Sampah luar angkasa terberat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang perlahan-lahan jatuh ke tanah seperti seekor lalat yang tersedot ke wastafel dapur. Menurut McDowell, perkiraan masuknya kembali platform kargo ke atmosfer bumi akan terjadi antara 8 Maret pukul 7:30 pagi ET dan 9 Maret pukul 3:30 pagi ET. Lokasi pasti masuknya kembali tidak diketahui.

Palet tersebut adalah “objek terbesar – berdasarkan massa – yang pernah dibuang dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan berat 2,9 ton, lebih dari dua kali massa tangki sistem layanan amonia awal yang dibuang oleh astronot Clay Anderson selama misi STS-118 pada tahun 2007.” Juru bicara NASA Leah Cheshire mengatakan kepada Gizmodo pada Maret 2021 bahwa platform tersebut berada sekitar 265 mil (427 kilometer) di atas permukaan bumi ketika diluncurkan.

Perjalanan palet dimulai dengan misi meningkatkan sistem tenaga di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pada bulan Mei 2020, sebuah kapal kargo Jepang berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, mengirimkan platform peralatan berukuran SUV untuk membantu para astronot mengganti baterai nikel-hidrogen lama dengan baterai lithium-ion baru yang lebih efisien. Peningkatan ini merupakan bagian dari upaya yang lebih besar, yang berpuncak pada perjalanan luar angkasa pada 1 Februari 2021, yang dilakukan oleh astronot Mike Hopkins dan Victor Glover. Misi ini mencakup empat misi pasokan dari Kendaraan Transportasi Luar Angkasa (HTV) H-II Jepang, 13 astronot berbeda, 14 perjalanan luar angkasa, dan penggantian 48 baterai nikel-hidrogen dengan 24 baterai lithium-ion selama enam tahun. Baterai ini menyimpan energi yang dikumpulkan oleh susunan tenaga surya di stasiun.

READ  Panas ekstrem kemungkinan besar akan memusnahkan manusia dan mamalia dalam 'triple whammy'

Palet luar ditembakkan oleh Canadarm2.

Palet luar ditembakkan oleh Canadarm2.
gambar: NASA

Namun, pembuangan palet yang tidak terkendali bukanlah bagian dari rencana awal. Hal ini menjadi perlu karena jadwal perjalanan luar angkasa yang belum dinonaktifkan Peluncuran roket Soyuz gagal pada tahun 2018Hal ini memaksa astronot NASA Nick Hague dan astronot Roscosmos Alexei Ovchinin melakukan pendaratan darurat di padang rumput Kazakh. Peristiwa ini menyebabkan tertundanya pekerjaan pembuangan peralatan ini. Biasanya, baterai lama ditempatkan di dalam kendaraan HTV dan dibuang dari ISS untuk dibakar saat dikembalikan.

Namun, pada akhir tahun 2018, HTV berangkat tanpa platform baterai ini karena penjadwalan ulang perjalanan luar angkasa. Dengan misi penggantian baterai yang sedang berlangsung, dan tidak ada lagi HTV dengan desain lama yang diperkirakan akan tiba (digantikan oleh pesawat ruang angkasa kargo HTV-X), keputusan dibuat untuk membuang palet secara mandiri.

Yang membawa kita pada masuk kembali yang ditangguhkan dan tidak terkendali. Ini mewakili kesimpulan dari cerita ini – dengan asumsi potongan-potongan yang jatuh tidak melukai siapa pun atau merusak properti apa pun – tetapi ini berfungsi sebagai pengingat akan tantangan dan kompleksitas yang melekat dalam mengelola dan mengadaptasi misi luar angkasa.

Untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X Penanda khusus untuk Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.