Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Serangan dunia maya baru menargetkan akun ID Apple untuk perangkat iPhone.  Inilah cara melindungi data Anda.

Serangan dunia maya baru menargetkan akun ID Apple untuk perangkat iPhone. Inilah cara melindungi data Anda.

Serangan siber baru menyasar pengguna iPhone, dengan para penjahat berusaha mendapatkan ID Apple seseorang dalam kampanye “phishing”, menurut perusahaan perangkat lunak keamanan Symantec. Dia berkata Waspada pada hari Senin.

Penjahat dunia maya mengirimkan pesan teks kepada pengguna iPhone di AS yang tampaknya berasal dari Apple, namun sebenarnya merupakan upaya untuk mencuri kredensial pribadi korban.

“ID Apple terus menjadi sasaran pelaku phishing karena penggunaannya yang luas, memberikan akses ke berbagai calon korban,” kata Symantec. “Data ini sangat dihargai, memberikan kontrol atas perangkat, akses ke informasi pribadi dan keuangan, dan potensi pendapatan dari Selama pembelian tidak sah.

Symantec, yang dimiliki oleh Broadcom, pembuat semikonduktor dan perangkat lunak infrastruktur, memperingatkan bahwa konsumen juga lebih cenderung mempercayai komunikasi yang tampaknya berasal dari merek terpercaya seperti Apple.

Pesan SMS berbahaya tersebut tampaknya berasal dari Apple dan mendorong penerimanya untuk mengeklik tautan dan masuk ke akun iCloud mereka. Misalnya, pesan phishing mungkin mengatakan: “Permintaan penting dari Apple iCloud: Kunjungi Masuk”[.]Koneksi otentikasi[.]Penerima juga diminta menyelesaikan tantangan CAPTCHA agar terlihat sah, sebelum diarahkan ke halaman login iCloud palsu.

Serangan siber semacam ini biasanya disebut sebagai skema “SMS” di mana penjahat menggunakan pesan teks palsu dari organisasi yang dianggap memiliki reputasi baik, bukan email, untuk memikat orang agar membagikan informasi pribadi, seperti kata sandi akun dan informasi kartu kredit.

Bagaimana melindungi diri sendiri

Berhati-hatilah saat membuka pesan teks apa pun yang tampaknya berasal dari Apple. Selalu periksa sumber pesan – jika berasal dari nomor telepon acak, hampir pasti pabrikan iPhone bukanlah pengirimnya. Pengguna iPhone juga harus menghindari mengklik link yang mengundang orang untuk mengakses akun iCloud mereka; Sebagai gantinya, langsung buka halaman login.

READ  Penawaran laptop Cyber ​​​​Monday terbaik: MacBook, Lenovo, Dell, dan HP

“Jika Anda mencurigai adanya pesan, panggilan, atau permintaan informasi pribadi yang tidak terduga, seperti alamat email, nomor telepon, kata sandi, kode keamanan, atau dana, sebaiknya anggap saja itu penipuan — hubungi perusahaan tersebut,” Apple mengatakan dalam sebuah pernyataan secara langsung jika Anda perlu.” surat Tentang menghindari penipuan.

Apple mendorong pengguna untuk selalu mengaktifkannya Otentikasi dua faktor Apple telah mengumumkan peluncuran pembaruan baru pada ID Apple untuk memberikan keamanan lebih dan mempersulit akses akun Anda dari perangkat lain. Apple mengatakan pembaruan ini “dirancang untuk memastikan Anda satu-satunya orang yang memiliki akses ke akun Anda.”

Apple menambahkan bahwa perwakilan dukungannya tidak akan mengirimkan tautan ke situs web kepada pengguna dan meminta mereka untuk masuk, atau memberikan kata sandi, kode sandi perangkat, atau kode otentikasi dua faktor.

“Jika seseorang yang mengaku dari Apple menanyakan hal-hal di atas kepada Anda, mereka adalah penipu yang terlibat dalam serangan rekayasa sosial. Tutup telepon atau putuskan kontak dengan mereka,” menurut perusahaan tersebut. Dia berkata.

Komisi Perdagangan Federal juga menyarankan Siapkan komputer dan ponsel Anda agar perangkat lunak keamanan diperbarui secara otomatis.