April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Setelah kalah di pengadilan, NCAA menghentikan penyelidikan atas tidak adanya kesepakatan pihak ketiga dengan para atlet

Setelah kalah di pengadilan, NCAA menghentikan penyelidikan atas tidak adanya kesepakatan pihak ketiga dengan para atlet

Satu lagi kekalahan di ruang sidangNCAA telah menghentikan penyelidikan terhadap kelompok yang disponsori booster atau pihak ketiga lainnya yang melakukan kesepakatan kompensasi nama, gambar, dan kemiripan dengan atlet Divisi I.

Dalam sebuah surat kepada sekolah-sekolah anggota pada hari Jumat, Presiden NCAA Charlie Baker mengatakan Dewan Bupati Divisi I mengarahkan staf penegak hukum untuk “menjeda dan tidak memulai penyelidikan yang melibatkan partisipasi pihak ketiga dalam kegiatan terkait NIL.”

Langkah ini terjadi seminggu setelah A Seorang hakim federal mengeluarkan perintah awal Dalam gugatan yang diajukan oleh Jaksa Agung Tennessee dan Virginia. Gugatan antimonopoli menantang peraturan NCAA yang melarang bujukan perekrutan, dengan mengatakan bahwa bujukan tersebut menghambat kemampuan atlet untuk mendapatkan keuntungan dari ketenaran dan ketenaran mereka.

“Tidak akan ada penalti untuk tindakan yang terjadi sesuai dengan perintah tersebut selama perintah tersebut berlaku,” tulis Baker dalam surat yang diperoleh The Associated Press. “Saya setuju dengan keputusan ini, sementara kemajuan sedang dicapai menuju solusi jangka panjang dan kami menunggu diskusi dengan jaksa. Dalam keadaan yang kurang ideal, hal ini setidaknya memberikan pemberitahuan kepada anggota mengenai arah penerapan Dewan.

Keputusan hakim tersebut telah menimbulkan spekulasi mengenai apakah NCAA akan mengajukan banding jangka panjang karena mereka berjuang untuk mempertahankan model amatirisme yang telah berusia puluhan tahun bagi para atlet dalam menghadapi perubahan yang cepat. Baker mencatat bahwa tiga kebijakan spesifik yang melibatkan nihil kompensasi tetap berlaku dan akan diterapkan, termasuk larangan sekolah mempertandingkan atlet secara langsung dan pembayaran atau kompensasi apa pun yang secara khusus terkait dengan kinerja atletik.

Langkah ini tidak mengejutkan.

“NCAA pada dasarnya mengatakan kami tidak akan melakukan apa pun yang ilegal,” kata Joshua Lince, mantan pengacara dan direktur atletik perguruan tinggi yang kini menjadi asisten profesor di Universitas Arkansas.

READ  Pilihan bola basket perguruan tinggi, jadwal: prediksi Kentucky vs. Gonzaga dan banyak lagi, 25 pertandingan teratas hari Sabtu

Lens juga mencatat bahwa Baker menghindari menyebut Kongres dalam pernyataannya.

“Ini menarik bagi saya karena hampir semua pernyataannya dalam beberapa bulan terakhir, atau bahkan lebih lama lagi, merupakan seruan terbuka bagi Kongres untuk berpartisipasi. Dan sekarang, hari ini, hal itu tidak disebutkan lagi,” kata Lens.

Mereka yang bekerja untuk dan bersama Asosiasi yang didanai oleh donor Mereka yang menangani kesepakatan NIL bernilai jutaan dolar dengan atlet perguruan tinggi mengatakan bahwa pencabutan peraturan perekrutan yang kuno akan membawa lebih banyak kejelasan dan hanya mengizinkan apa yang dulunya dilarang.

Satu-satunya yurisdiksi NCAA atas kelompok perguruan tinggi adalah peraturan yang melarang booster berpartisipasi dalam perekrutan dan menawarkan uang atau apapun yang berharga untuk bersekolah di sekolah tertentu.

Itupun, pihak sekolah berisiko mendapat hukuman jika salah satu kelompok melanggar aturan tersebut. Hal inilah yang terjadi di Tennessee yaitu hasil imbang Pengawasan NCAA terhadap kesepakatan NIL antara atlet dan Vol Club, Yang dikelola oleh Spyre Sports Group, sebuah agen pemasaran.

NCAA mengubah agenda penegakan hukumnya seminggu setelah Tennessee dan Virginia merayakan kemenangan dalam pertarungan publik mereka melawan badan pemberi sanksi.

“Mereka terpaksa melakukan tindakan mereka karena keputusan Tennessee,” kata Casey Havequist, mantan atlet Divisi I yang sekarang menjadi pengacara pendidikan tinggi di Breaker Graydon. Meninggalkan.

“Tapi itu menyakitkan mereka. Saat ini, itu adalah kematian yang dipertaruhkan oleh ribuan lembar kertas.”

Pejabat dari Universitas Tennessee dan Kantor Kejaksaan Agung Tennessee menolak berkomentar pada hari Jumat.

Menghadapi gelombang undang-undang negara bagian yang membuka jalan bagi atlet perguruan tinggi untuk mendapatkan uang berdasarkan ketenaran mereka, NCAA mencabut larangannya pada tahun 2021 sambil mengklarifikasi bahwa hampir 500,000 atlet masih dianggap amatir dan tidak dapat dibayar untuk bermain. NIL tidak pernah dimaksudkan sebagai alternatif untuk membayar atlet perguruan tinggi, tapi itulah yang terjadi.

READ  Hasil Lotere Draft NBA 2022: Pilihan Pertama dari Magic Land

Baker dan NCAA sejauh ini gagal mendapatkan pengecualian antimonopoli terbatas dari Kongres untuk menetapkan aturan yang menurut mereka akan mempertahankan model amatir atletik perguruan tinggi. Model ini adalah Dikecam dari berbagai tuntutan hukum dan upaya para atlet untuk dianggap sebagai pegawai sekolah yang dapat meminta kompensasi, termasuk hak tawar-menawar bersama.

Meskipun Baker menghabiskan sebagian besar tahun pertamanya memimpin NCAA di Washington, bertemu dengan anggota parlemen, dia menekankan kepada anggotanya bahwa NCAA perlu menemukan solusinya sendiri.

di bulan Desember, Baker mengusulkan perubahan radikal Cara sekolah yang berkompetisi di tingkat tertinggi olahraga perguruan tinggi memberikan kompensasi kepada atletnya.

Proyek Baker, yang disebut DI, menyerukan agar seluruh 363 sekolah Divisi I menawarkan manfaat pendidikan tak terbatas dan mengadakan perjanjian lisensi NIL dengan para atlet. Harapannya, dengan menghadirkan kegiatan NIL di dalam negeri, dapat mengurangi kebutuhan koperasi untuk mengatur kompensasi dan membayar atlet.

Baker juga mengusulkan pembentukan tingkat Divisi I baru, di mana sekolah diharuskan membayar setidaknya $30.000 per tahun kepada setidaknya setengah dari atlet mereka.

Proposal untuk tingkat DI yang baru disambut dengan baik oleh banyak sekolah yang sekolahnya paling terkena dampaknya, namun Baker menekankan bahwa gagasan tersebut dimaksudkan untuk memulai pembicaraan tentang kemungkinan solusi.

Sepuluh Besar dan Konferensi Tenggara, liga Divisi I terkaya dan terkuat, membentuk A.J Komite Penasihat Bersama bulan lalu untuk mencoba mengatasi banyak masalah yang dihadapi olahraga perguruan tinggi.

“Sekarang kami memiliki hakim yang menunjukkan bahwa dia mendukung NCAA untuk terus tidak mengizinkan sekolah memberikan kompensasi langsung kepada NIL,” kata Lince. “Jadi kami mulai berputar-putar sambil mencoba mencari tahu.”

___

Penulis AP College Football Ralph D. berkontribusi pada laporan ini. Rousseau.

READ  Fred Warner dan Brock Purdy berbagi obrolan eksklusif di ruang ganti 49ers setelah kekalahan - NBC Sports Bay Area dan CA

___

Sepak bola perguruan tinggi AP: https://apnews.com/hub/ap-top-25-college-football-poll Dan https://apnews.com/hub/college-football