April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Setelah KTT NATO, Biden Menegaskan Kembali Dukungan untuk Ukraina: Pembaruan Langsung

Setelah KTT NATO, Biden Menegaskan Kembali Dukungan untuk Ukraina: Pembaruan Langsung

VILNIUS, Lituania — NATO mencetak beberapa keberhasilan signifikan pada pertemuan puncaknya yang berakhir Rabu saat NATO bekerja keras untuk menunjukkan persatuan dalam mendukung pertahanan berdarah Ukraina melawan invasi Rusia.

Türkiye mengajukan keberatannya terhadap keanggotaan Swedia. Aliansi tersebut telah menyetujui target pengeluaran baru dan rencana militernya yang paling ambisius untuk mempertahankan Eropa sejak Perang Dingin. Ada komitmen baru untuk memberikan dukungan jangka panjang ke Kiev. Semua 31 negara anggota sepakat bahwa Ukraina adalah anggota NATO, sebuah perubahan penting yang berasal dari pertahanan negaranya yang berani dan tangguh serta nilai-nilai Barat.

Namun, puncak terakhir laporan, dalam bahasa diplomatiknya yang samar-samar, tidak merahasiakan beberapa ketegangan serius di antara anggota aliansi dalam pertarungan sengit tentang bagaimana menggambarkan jalan Ukraina menuju keanggotaan NATO. Ukraina dijanjikan undangan “ketika sekutu setuju dan persyaratan dipenuhi”, dengan aman meninggalkan waktu dan keadaan yang tidak ditentukan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan para pendukungnya yang paling vokal di Eropa Tengah menginginkan lebih, dan mereka membuatnya keras dan jelas.

Tuan Zelensky tidak pernah mendorong keanggotaan Ukraina di NATO saat perang berkecamuk, juga tidak ada orang lain. Tapi dia sangat marah karena NATO telah menetapkan syarat bahkan untuk mengundang Ukraina untuk melamar keanggotaan. Seorang pejabat negara NATO mengatakan dia memposting pesan marah di Twitter pada hari Selasa ketika dihadapkan dengan bahasa draf pernyataan yang membuat marah orang Amerika.

kredit…Mauricio Lima untuk The New York Times

Sementara dia memoderasi bahasa publiknya pada hari Rabu, kata pejabat itu, dia mengancam pada Selasa malam untuk tidak muncul di sesi pertama Dewan NATO-Ukraina.

Dia dan para pendukungnya tidak sendirian dalam kekecewaan mereka. John Kornblum, seorang diplomat berpengalaman dan mantan duta besar AS untuk Jerman, sekarang sudah pensiun, sangat keras. Dia menggambarkan pernyataan itu sebagai bingung dan lemah.

READ  Pemogokan: Ribuan orang menghadiri demonstrasi besar-besaran mengenai upah

“Dia meneriakkan ketakutan dan ketidakamanan dengan setiap kata,” kata Mr Kornblum. “Masa depan Ukraina adalah dengan NATO, bagus. Tapi tolong jangan tanya kapan atau bagaimana bergabung dengan NATO akan terjadi. Buat saja beberapa reformasi (tidak ditentukan) dan kita lihat saja.”

Setelah KTT, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa “sah bagi presiden Ukraina untuk mengklaim bersama kami, karena dia berperang di lapangan.” Tapi dia berkata, “Kami melakukan apa yang perlu kami lakukan, dan kami melakukannya dengan menjaga agar sekutu tetap bersatu.”

Dia bersikeras bahwa KTT memberikan bantuan militer jangka pendek dan jangka panjang yang nyata ke Ukraina, dan “menjelaskan bahwa jalan menuju NATO ada di sana.”

Yang lain melihat “peluang yang gagal”, seperti yang dikatakan oleh Michal Baranowski, direktur pelaksana German Marshall Fund yang berbasis di Warsawa. Tapi, katanya, setelah berbulan-bulan perang dan miliaran dolar Barat dan euro untuk senjata dan pembiayaan, “Ukraina tidak pernah sedekat ini dengan NATO.”

Ketika Ukraina awalnya dijanjikan keanggotaan pada tahun 2008, pada pertemuan puncak di Bucharest, pernyataan ini adalah cara untuk menutupi perpecahan yang dalam dan bertahan lama, karena Jerman dan Prancis sepenuhnya menentang keanggotaan Ukraina pada saat itu, sementara Washington ingin memberi Kiev kejelasan. jalan menuju aksesi.

Tapi sekarang setiap negara setuju Ukraina bergabung dengan NATO, meski jalur dan waktunya masih belum pasti.

François Heisbourg, seorang analis pertahanan Prancis, mengatakan hasil di Vilnius “tidak selemah yang diharapkan, tetapi tidak sebaik yang seharusnya”. Dia mengatakan bahwa mengingat penentangan yang kuat dari Jerman dan Amerika Serikat untuk menyediakan jalur terperinci bagi Ukraina, pernyataan itu adalah tentang semua yang dapat dicapai.

Namun, katanya, “cara konseptual dan politik telah ditetapkan.” Ukraina akan masuk NATO. Itu akan terjadi sekarang, dan itu adalah perubahan budaya besar selama sekitar sebulan terakhir.”

Ben Wallace, Menteri Pertahanan Inggris, setuju. “Saya pikir kemenangan di sini untuk Ukraina adalah semacam penerimaan budaya bahwa Ukraina adalah milik NATO,” katanya. Dia mengatakan bahwa tidak ada negara yang berbeda. Dan kata “milik” berarti itu akan terjadi, itu bukan jika, itu adalah waktu.

READ  Yang terbaru di Kherson: pembaruan langsung perang Rusia-Ukraina

Pengakuan tersebut berasal dari perubahan kebijakan AS dan Prancis, di mana Presiden Biden bersedia membiarkan Ukraina melewatkan program kerja keanggotaan awal yang harus diserahkan oleh setiap negara pasca-Soviet lainnya.

Tuan Macron sendiri, yang memulai dengan pidato utama pada 1 Juni di Bratislava, telah beralih dari oposisi ke keanggotaan Ukraina menjadi dukungan kuat untuk itu, sebagian mencoba untuk membangun kembali hubungan dengan Eropa Tengah dan sebagian karena ketahanan Ukraina dalam menghadapi kebrutalan Rusia. serangan gencar.

kredit…Ludovic Marin/AFP – Getty Images

Jens Stoltenberg, Sekretaris Jenderal NATO, mengatakan bahwa Ukraina menuai keuntungan besar. Selain janji keanggotaan yang jelas, dan lebih banyak janji senjata dan kemampuan untuk melewati MAP, hubungan Kiev dengan NATO telah ditingkatkan secara signifikan dengan Dewan NATO-Ukraina, di mana Ukraina dapat duduk sederajat dan bekerja untuk mempersiapkan keanggotaan.

Dan pada hari Rabu, Kelompok Tujuh negara industri merilis deklarasi bersama Dia menjanjikan bantuan keamanan jangka panjang ke Ukraina untuk memperkuat pertahanan negara yang terkepung itu selama dan setelah perangnya dengan Rusia — dan juga selama pemilihan presiden AS mendatang.

Deklarasi tersebut meletakkan dasar bagi masing-masing negara untuk menegosiasikan pengaturan mereka sendiri dengan Ukraina untuk dukungan militer dan keuangan, sambil menjaga komitmen tersebut terpisah dari NATO, yang ingin tidak terlihat seperti pejuang perang dan memicu narasi Rusia bahwa mereka mempertahankan diri. Di Ukraina melawan NATO.

Presiden Biden mengatakan komitmen itu dimaksudkan untuk “membantu Ukraina membangun pertahanan yang kuat dan mampu,” baik sekarang maupun setelah konflik ini berakhir, untuk memperkecil kemungkinan Rusia akan mencoba menyerang lagi sebelum Ukraina dapat memasuki NATO dan mengamankan tindakan kolektif. pertahanan.

READ  Kate, Putri Wales, meninggalkan rumah sakit setelah operasi perut

Terlepas dari gesekan apa pun di sini, dia memuji Tuan Zelensky dan orang Ukraina, dengan mengatakan: “Anda memberi contoh bagi seluruh dunia dalam hal keberanian sejati. Bukan hanya Anda semua tetapi orang-orang Anda — putra Anda, putri Anda, suami Anda, istrimu, temanmu: kamu luar biasa.”

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan pengaturan G7 memungkinkan para penandatangan untuk menentukan kontribusi nyata mereka ke Ukraina dan memasukkan mereka “dalam strategi jangka panjang yang kemudian dapat diandalkan Ukraina”.

kredit…Doug Mills/The New York Times

Tuan Zelensky berterima kasih secara khusus kepada Tuan Biden dan mengatakan komitmen baru ini adalah “kemenangan bagi Ukraina – untuk negara kita, rakyat kita, dan anak-anak kita”.

Namun Camille Grand, mantan pejabat senior NATO yang sekarang bekerja di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri, mengatakan NATO juga kehilangan peluang. Dia mengatakan bisa lebih tepat tentang apa yang harus dilakukan Ukraina untuk menjadi anggota ketika konflik berakhir.

Misalnya, katanya, “dia bisa menjelaskan apa yang bisa dilakukan Dewan NATO-Ukraina yang baru tentang hal itu, dan dia bisa saja menugaskannya untuk bekerja dengan Kiev di jalur aksesi dan melaporkan ke KTT NATO berikutnya tahun depan.”

Di luar bahasa, katanya, ada diskusi yang lebih penting yang harus dimiliki NATO. Ketika “kondisi mengizinkan” berarti ketika konflik berakhir. Tetapi pada akhirnya, bagaimana dan di mana sumber lain dari divisi koalisi internal, bahkan pada saat negara-negara NATO berharap serangan balasan Ukraina akan sukses besar.

“Harus ada dialog yang lebih substantif tentang saat yang tepat untuk membawa Ukraina masuk,” katanya. “Beberapa sekutu mengatakan itu berarti perdamaian penuh, beberapa mengatakan itu berarti gencatan senjata permanen, dan beberapa mengatakan itu berarti Garis Kontrol yang stabil,” katanya. “Tapi pergi ke sana secara terbuka itu sulit, karena Anda memberi Putin garis di pasir yang bisa dia mainkan.”

Tuan Heisbourg setuju. Semua orang menerima bahwa Ukraina tidak dapat bergabung selama perang, jadi menetapkan tanggal pasti untuk aksesi tidak mungkin dilakukan. “Tapi jadwalnya bisa diatur,” katanya. Kemudian jelaskan tiga atau empat pencapaian yang harus dipenuhi Ukraina sebagai bagian dari proses tersebut.

Lara Jakes berkontribusi melaporkan.