Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Setelah pengguna Twitter memilih untuk mencopot Elon Musk sebagai CEO, dia ingin mengubah cara kerja jajak pendapat

Setelah pengguna Twitter memilih untuk mencopot Elon Musk sebagai CEO, dia ingin mengubah cara kerja jajak pendapat


New York
CNN

Ketika Elon Musk menyurvei pengguna Twitter tentang apakah akun mantan Presiden Donald Trump harus dipulihkan, dia cepat ditindaklanjuti Kebanyakan orang ingin melakukannya. “Vox Populi, Vox Dei,” cuitnya dalam bahasa Latin, “suara rakyat adalah suara Tuhan.”

Demikian pula, ketika pengguna Twitter memilih jajak pendapatnya yang lain untuk memberikan “amnesti umum untuk akun yang ditangguhkan,” katanya Lanjutkan dan lakukan. Dia juga menanggapi suara pengguna dalam jajak pendapat untuk Mengulang akun Wartawan teknologi yang dia keluarkan dari pekerjaannya Jumat.

Tapi karena sebagian besar pengguna Twitter Saya memilih Musk untuk mundur Sebagai CEO Twitter dalam jajak pendapat lain pada hari Minggu, Musk tetap diam (dan tidak seperti biasanya). Sekarang, dia sepertinya berpikir masalahnya bukan dia, tapi siapa yang bisa memilih di tempat pemungutan suara.

Dalam sebuah tweet pada hari Senin, kira-kira 12 jam setelah jajak pendapat CEO berakhir, Musk telah menyarankan bahwa dia akan mengubah cara polling bekerja di Twitter sehingga hanya mereka yang membayar untuk layanan berlangganan Twitter yang diperbarui yang dapat memilih. Setelah seorang pengguna Twitter berkata, “Pelanggan Biru harus menjadi satu-satunya yang dapat memilih dalam jajak pendapat terkait politik,” Jawab Musk“Poin bagus. Twitter akan melakukan perubahan ini.”

Meskipun tidak jelas bagaimana pemungutan suara akan dibatasi untuk mereka yang membayar layanan berlangganan perusahaan, perubahan seperti itu dapat secara signifikan mengurangi jumlah pengguna Twitter yang dapat memilih dalam jajak pendapat. Itu juga akan mendistorsi mereka yang dapat memilih pengguna yang bersedia membayar untuk Twitter Blue, yang mencakup fitur verifikasi berbayar kontroversial yang didorong untuk diperkenalkan oleh Musk. Tweet Musk pada hari Senin segera membuat perbandingan dengan pajak jajak pendapat.

READ  Saham Twitter anjlok setelah Elon Musk mengatakan kesepakatan 'ditahan'

Insiden tersebut adalah contoh lain dari ketidakkonsistenan dan kekacauan dalam manajemen Twitter oleh Musk sejak mengakuisisi perusahaan tersebut pada bulan Oktober. Setelah mendapat kecaman akhir pekan ini untuk Sebuah kebijakan baru yang kontroversial yang membatasi pengguna dari memposting tautan ke platform saingan, Musk berjanji untuk melakukan crowdsource “perubahan kebijakan besar” secara efektif di Twitter dengan melakukan polling kepada pengguna tentang mereka dan dengan cepat meluncurkan polling tentang apakah dia harus tetap menjadi CEO.

Sekarang, Musk tampaknya mengabaikan hasil jajak pendapat CEO dan ingin merombak cara kerja jajak pendapat tanpa terlebih dahulu memilih pengguna tentang apa yang bisa dibilang “perubahan kebijakan besar lainnya”.

Jajak pendapat Musk dan reaksinya yang terbatas sejauh ini dapat menambah ketidakpastian yang berkembang tentang komitmennya untuk tetap menjadi CEO Twitter. Musk telah menghadapi kritik dari pengguna Twitter dan pengiklan atas keputusannya untuk memberhentikan begitu banyak karyawan perusahaan, memulihkan akun sejumlah pengguna yang provokatif, dan mencambuk karena mendesaknya kebijakan dan fitur baru untuk menarik mereka nanti. CEO Tesla juga menghadapi tekanan dari pemegang saham pembuat mobil untuk mencari penggantinya di Twitter, setelah saham Tesla turun drastis tahun ini.

Musk tidak berkomentar langsung tentang suara pengguna bahwa dia harus mundur dari menjalankan Twitter. musk Katanya bulan lalu bahwa dia berharap untuk “mengurangi waktu saya di Twitter, dan mencari orang lain untuk menjalankan Twitter, dari waktu ke waktu”. Tapi di Tweet Minggu Dia berkata, “Tidak ada yang menginginkan pekerjaan yang benar-benar dapat membuat Twitter tetap hidup. Tidak ada penggantinya.”

CNBC melaporkan Selasa bahwa Musk “aktif mencari” CEO baru di Twitter, mengutip sumber anonim. Twitter, yang baru-baru ini memberhentikan sebagian besar tim PR-nya, tidak segera menanggapi permintaan komentar. musk dijawab ke cerita di Twitter dengan dua emoji tertawa.

READ  Saham AS berfluktuasi menjelang pertemuan Fed

paling jelas Kandidat potensial untuk posisi CEO Twitter yang baru Mereka adalah rekan Musk yang telah membantu menjalankan perusahaan sejak pengambilalihannya. Daftar pendek kemungkinan termasuk investor Jason Calacanis, mitra Kraft Ventures David Sachs, dan Sriram Krishnan, mitra umum yang berfokus pada kripto Andreessen Horowitz dan mantan pimpinan tim konsumen Twitter.

Dan sejumlah kandidat kartu liar lainnya secara terbuka menawarkan untuk mengambil pekerjaan itu, termasuk mantan CEO T-Mobile John Legere dan rapper Snoop Dogg.