Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sisik membantu reptil menaklukkan Bumi. Kapan mereka pertama kali berevolusi?

Sisik membantu reptil menaklukkan Bumi. Kapan mereka pertama kali berevolusi?

Perbesar / Kiri atas: Rekonstruksi diadsit. Bawah: Gambar berwarna palsu pada cetakan kaki dan ekornya. Kanan: Bagian ekor yang meninggalkan cetakan.

Voigt dkk. al./Urweltmuseum GEOSKOP.

Jejak kaki mereka meninggalkan banyak jejak di dataran banjir berlumpur Permian, meninggalkan jejak tersebar di sedimen purba. Namun dalam salah satu potongan jejak ini, para ilmuwan menemukan sesuatu yang lebih: jejak ekor binatang yang terseret di tanah. Hebatnya, jejak ekor ini dilengkapi dengan jejak sisik – ini adalah salah satu jejak sisik tertua yang kita miliki, berusia 300 juta tahun.

Ini mungkin tampak sederhana, namun ini menunjukkan kepada kita bahwa beberapa struktur kulit mengeras yang diperlukan nenek moyang kita untuk bertahan hidup di Bumi berevolusi jauh lebih awal dari yang kita duga sebelumnya. kertas Penemuan ini, yang diterbitkan dalam jurnal Biology Letters pada Mei lalu, menjelaskan penemuan ini secara detail.

Penemuan yang langka

Lempengan khusus yang memuat peninggalan ini ditemukan pada tahun 2020 di tambang Piaskowiec Czerwony di Polandia. Penambangan dihentikan untuk memungkinkan ahli paleontologi mencari fosil di batu pasir merah. Gabriela Kalabkova menggambarkan pendakiannya di atas “tumpukan besar puing” hanya untuk menemukan sejumlah besar jejak fosil di puncak. Dan di sana, di antara sepasang jejak kaki, ada sesuatu yang baru.

Dia mengundang rekan-rekannya untuk bergabung dengannya di peringkat teratas. Tak satu pun dari mereka yang pernah menemukan penggalian arkeologi seperti ini sebelumnya, namun mereka “dengan cepat memahami bahwa itu pasti merupakan temuan fisik,” jelasnya kepada Ars.

Kalabkova adalah ahli paleontologi di Museum Moravia. Dia dan rekan-rekannya adalah bagian dari upaya bersama para ilmuwan Polandia, Ceko, dan Jerman untuk mempelajari Permian di Polandia – periode waktu geologis yang berlangsung dari 289,9 hingga 252 juta tahun yang lalu. Tambang Piaskowiec Czerwony adalah penghasil spesies khas jalur Permian terbesar kedua di dunia yang dikenal sebagai Ichniotherium cottae. (Jika Anda diminta menggambar tangan, Anda mungkin akan mendapatkan sesuatu yang menyerupai Ichniotherium cottae. Lima cetakan bulat dari angka-angka tersebut hampir seperti kartun.)

READ  Meningkatkan perlindungan: Ide-ide baru dapat membuat perlindungan aktif dapat dilakukan

Jejak kaki dan ekor yang terseret adalah contoh jejak fosil, atau penggalian arkeologi. Seperti namanya, ini adalah tanda atau jejak fosil yang terbentuk selama kehidupan hewan tersebut. Hampir tidak mungkin untuk mencocokkan hewan yang tepat dengan jejaknya, terutama jika tidak ada fosil tubuh, sehingga jejaknya sendiri sering kali diberi nama ilmiah.

Namun, dalam kasus ini, kami mungkin telah mengidentifikasi sumbernya, itulah sebabnya lokasi utama di dunia untuk jalur yang sama berada di negara tetangga Jerman, tempat situs menakjubkan tersebut berada. pembuat pro Situs ini tidak hanya menghasilkan banyak artefak Permian, tetapi juga menyediakan fosil hewan yang tampak seperti kaki cocok Publikasi. Mereka milik diadectimorphvertebrata berkaki empat (tetrapoda) yang merupakan pendahulu mamalia.

Bromacker juga memberikan verifikasi yang berguna mengenai taildrag yang sangat langka yang ditemukan di tambang Piaskowiec Czerwony. Hanya dua jejak ekor yang diketahui terkait dengan jejak I. cottae yang ditemukan di sana. Mereka juga memiliki sekam berbentuk tongkol serupa.