Juni 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

SoC Segmen Premium mendapatkan Cortex-X CPU Core

SoC Segmen Premium mendapatkan Cortex-X CPU Core

Setelah siklus produk 2021/2022 sedikit lebih lamabersarang Dari yang diinginkan Qualcomm, 2023 telah menjadi tahun yang jauh lebih jelas bagi pemasok SoC dan modem seluler yang produktif. Setelah meluncurkan bagian pertama dari keluarga Gen 2 mereka awal tahun ini dengan Snapdragon 8 Gen 2 andalan, perusahaan siap untuk mengulangi langkah selanjutnya dari keluarga produknya dengan Snapdragon 7+ Gen 2. Ini menargetkan apa yang sekarang menjadi ” segmen pasar premium”. Produk flagship tradisional Qualcomm seharga $400 hingga $600, yang berfokus pada fitur tingkat unggulan dengan kinerja dan biaya yang lebih sederhana, untuk Snapdragon 7+ Gen 2, Qualcomm bertujuan untuk memberikan peningkatan kinerja yang signifikan ke platform.

Diposisikan sebagai penerus Snapdragon 7 Gen 1 tahun lalu, iterasi Snapdragon 7 tahun ini secara umum lebih fokus pada peningkatan performa ketimbang penambahan fitur. Sementara awal tahun lalu menambahkan dukungan mmWave dan arsitektur CPU dan GPU baru — terutama inti CPU Armv9 — tahun ini hanya ada beberapa fitur baru. Sebaliknya, Qualcomm menggembar-gemborkannya sebagai salah satu pendongkrak kinerja terbesar yang pernah ada untuk keluarga Snapdragon 7. Hal ini sebagian besar dimungkinkan oleh pivot yang sangat disambut baik dari proses 4nm Samsung yang terkepung ke proses 4nm TSMC, membalikkan peralihan yang dibuat terakhir kali oleh Qualcomm tahun untuk segmen Snapdragon 8+ Gen 1 siklus menengah yang diterima dengan baik.

Juga baru tahun ini, Qualcomm memberikan petunjuk bahwa ini bukan satu-satunya bagian dari Snapdragon 7 Gen 2 yang kita lihat tahun ini, bertentangan dengan keputusan untuk meluncurkan bagian pertama Gen 2 sebagai versi 7+, bukan 7. Singkatnya , peluncuran bagian Snapdragon 7+ meninggalkan bidang Qualcomm untuk meluncurkan bagian vanilla Snapdragon 7 nanti. Memang, Qualcomm tidak secara eksplisit mengumumkan bagian seperti itu sekarang, tetapi ada sedikit alasan untuk meluncurkan 7+ terlebih dahulu kecuali mereka memiliki rencana untuk sesuatu di bawah; Jika tidak, mereka dapat meluncurkannya sebagai Snapdragon 7 Gen 1 7-bit, yang selalu merupakan tumpukan chip tunggal.

SoC kelas 7 Qualcomm Snapdragon
SoC Snapdragon 7+ Gen2
(SM7475-AB)
Snapdragon 7 generasi pertama
(SM7450-AB)
CPU 1x Korteks-X2
@ 2,91 GHz

3x Korteks-A710
@ 2,49 GHz

4x Korteks-A510
@ 1,8GHz

1x Korteks-A710
@ 2,4GHz

3x Korteks-A710
@ 2,36GHz

4x Korteks-A510
@ 1,8GHz

GPU Adreno Adreno
DSP/NPU Heksagonal Heksagonal
Penyimpanan
pengamat
2x 16-bit CH

@ 3200MHz LPDDR5 / 25,6Gb/dtk

2x 16-bit CH

@ 3200MHz LPDDR5 / 25,6Gb/dtk

isp/kamera ISP Tri-spektrum 18-bit

1x 200MP atau 108MP dengan ZSL
atau
64 + 36 MP dengan ZSL
atau
3×32 MP dengan ZSL

Video 4K HDR dan perekaman berkelanjutan 64MP

ISP Tri-spektrum 14-bit

1x 200MP atau 84MP dengan ZSL
atau
64 + 20 MP dengan ZSL
atau
3 x 25 MP dengan ZSL

Video 4K HDR dan perekaman berkelanjutan 64MP

enkripsi /
Membaca sandi
4K60 10-bit H.265

Dolby Vision, HDR10+, HDR10, HLG

Rekaman gerakan lambat 1080p240

4K30 10-bit H.265

Dolby Vision, HDR10+, HDR10, HLG

Perekaman gerakan lambat 720p480

Modem terintegrasi X62 terintegrasi

(5G NR Sub-6 + mmWave)
DL = 4400 Mbps
5G / 4G Dual SIM (DSDA)

X62 terintegrasi

(5G NR Sub-6 + mmWave)
DL = 4400 Mbps

Obeng. praktis TSMC 4 nm Samsung 4 nm
READ  Gambar Pixel Watch yang bocor menunjukkan desain tali, tampilan jam, dan integrasi Fitbit

Dalam hal organisasi CPU, Snapdragon 7+ Gen 2 mempertahankan konfigurasi inti CPU 1+3+4 yang sama seperti yang telah kita lihat selama beberapa generasi terakhir dari keluarga Snapdragon 7. Berita besar di sini adalah Prime yang berperforma lebih baik core mendapatkan peningkatan kinerja yang signifikan. , di mana Qualcomm beralih dari menggunakan mid-core yang sedikit lebih tinggi menjadi sepenuhnya menggunakan arsitektur CPU berperforma lebih tinggi.

Jadi, untuk pertama kalinya untuk bagian Snapdragon 7, Qualcomm mengeksploitasi salah satu core Cortex-X Arm untuk core Prime. Cortex-X2 yang digunakan di sini secara teknis adalah desain generasi Arm sebelumnya, sehingga tidak akan menginjak inti Snapdragon 8 Gen 2 dan Cortex-X3. Namun dibandingkan dengan inti A710 yang digunakan pada inti inti generasi ke-7 (dan 7+ inti perantara dari generasi ke-2), Cortex-X2 menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam IPC dan kecepatan jam. Akibatnya, kecepatan clock puncak inti Prime telah berpindah dari 2,4 GHz ke 2,91 GHz, yang semakin memperumit perolehan IPC dari inti yang lebih kompleks.

Terakhir, Qualcomm menyerukan peningkatan kinerja CPU “hingga” 50% untuk 7+ Gen 2 dibandingkan dengan 7th Gen 1; Hampir semua ini berasal dari inti Perdana yang baru.

Imbalannya adalah peningkatan kinerja yang signifikan hanya benar-benar dapat diakses untuk beban kerja single-threaded, karena hanya ada satu inti Cortex-X2. Tiga inti (kinerja) rata-rata sekali lagi didasarkan pada Cortex-A710, dan mencatat 2% lebih tinggi dari sebelumnya. Dengan demikian, generasi pertama 7+ tidak akan melihat keuntungan besar pada beban kerja yang sangat multi-utas. Efisiensi daya yang ditingkatkan dari proses 4nm TSMC seharusnya memberikan beberapa keuntungan di sana, tetapi beberapa dari keuntungan tersebut telah diinvestasikan untuk membuat Cortex-X2 yang haus daya dapat bertahan dari perspektif masa pakai baterai.

READ  Bungie menonaktifkan obrolan teks Destiny 2 karena eksploitasi besar-besaran

Sementara itu, 7+ Gen 2 juga menyertakan GPU Adreno yang lebih cepat. Seperti yang terjadi pada GPU terintegrasi Qualcomm selama dua generasi sekarang, perusahaan tidak memberikan nomor produk kepada mereka – apalagi mengungkapkan detail arsitektur penting – jadi detail yang dapat kami bagikan terbatas. Berdasarkan ringkasan fitur, ini tampaknya tidak menggunakan arsitektur GPU 8 Gen 2 yang lebih baru; Jadi sepertinya Qualcomm telah mengintegrasikan versi yang lebih besar dari GPU-nya saat ini dan itu pasti memberikan peningkatan jam yang bagus.

Bagaimanapun, prospek kinerja GPU untuk SoC baru ini signifikan: Qualcomm menawarkan peningkatan kinerja dua kali lipat secara besar-besaran selama generasi ketujuh dari generasi pertama — sebuah platform yang menghasilkan hanya 20% lebih banyak dari pendahulunya. Meskipun mereka bukan SoC papan atas, Qualcomm masih suka memposisikan seri Snapdragon 7 sebagai pasangan yang cocok untuk smartphone gaming, terutama di China, jadi tidak mengherankan melihat Qualcomm berinvestasi begitu banyak dalam kinerja GPU. .

Terakhir, Qualcomm menganjurkan peningkatan efisiensi daya sebesar 13% selama generasi ke-7 dari generasi pertama, setidaknya berdasarkan “penggunaan harian yang diperpanjang”. Peralihan ke proses 4nm TSMC seharusnya memberikan hasil yang besar, sebagaimana dibuktikan oleh segmen 8+ Gen 1 tahun lalu, tetapi pada saat yang sama jelas bahwa Qualcomm telah menginvestasikan sebagian besar dari keuntungan tersebut untuk meningkatkan kinerja secara keseluruhan.

Feeding the Dragon adalah pengontrol memori LPDDR5 32-bit (ganda 16-bit). Berbeda dengan Snapdragon 8 Gen 2, 7+ Gen 2 tidak mendapatkan dukungan untuk memori LPDDR5X yang lebih cepat, yang berarti status quo berlaku untuk keluarga Snapdragon 7. Dalam hal ini, itu berarti dukungan untuk kecepatan memori hingga LPDDR5-6400, yang menghasilkan bandwidth memori 25,6 GB/dtk. Berbeda dengan peningkatan signifikan dalam kinerja CPU dan GPU, akan ada banyak tekanan pada cache sistem dan submemori Qualcomm untuk menjaga agar berbagai blok pemrosesan diberi makan.

Omong-omong, bukan hanya CPU dan GPU yang mengalami peningkatan kinerja yang sangat besar. Blok mesin Hexagon DSP/AI Qualcomm juga menerima peningkatan kinerja yang signifikan, menyaingi peningkatan GPU 2x. Qualcomm menjelaskan detail teknis di sini, tetapi dalam pengarahan kami tidak disebutkan fitur seperti INT4 atau micro-tiling – dua keunggulan utama dari blok Hexagon generasi berikutnya dibandingkan 8 Gen 2 – jadi sepertinya ini adalah a versi blok Hexagon yang ditingkatkan secara signifikan yang digunakan pada generasi ketujuh sebelumnya.

READ  Aplikasi Windows baru Microsoft 'One Outlook' telah mulai bocor

Namun, salah satu bagian dari teknologi Snapdragon 8 yang menuju ke Snapdragon 7 adalah ISP Spectra 18-bit rangkap tiga. Mengganti modul 14-bit yang ditampilkan pada platform generasi sebelumnya, modul 18-bit pada 7+ Gen 2 akan menghadirkan dukungan untuk perekaman video HDR dengan eksposur tiga kali lipat, serta fotografi cahaya rendah yang ditingkatkan, yang oleh Qualcomm disebut sebagai Fitur Mega Low Light. Hasil akhirnya adalah bahwa generasi kedua dari 7+ dapat menangkap pada resolusi yang lebih tinggi saat menggunakan fungsi tanpa jeda rana, dan dikombinasikan dengan GPU yang diperbarui, sekarang dapat merekam video 4K hingga 60fps, menggandakan batas 4K30 dari generasi ketujuh yang pertama.

Terakhir, melengkapi paket adalah duplikat dari modem terintegrasi Qualcomm Snapdragon X62. Seperti SoC tahun lalu, ini adalah desain 16 mmWave + Sub-6 yang dapat mencapai kecepatan pengunduhan teoretis maksimum 4,4Gbps. Namun, desain tahun ini hadir dengan twist: Dukungan Dual-SIM Dual-Active (DSDA), yang pertama untuk platform Snapdragon 7. Kedua radio aktif pada generasi 7+ 7+ mendukung koneksi 5G dan 4G, memungkinkan pengguna dual-SIM untuk menggunakan Jaringan apa pun yang pada dasarnya mereka inginkan di salah satu radio. Ini adalah fitur pembeda lainnya, yang hingga saat ini masih terbatas pada platform Qualcomm Snapdragon 8.

Untuk konektivitas non-seluler, 7+ Gen 2 menggunakan Sistem Radio FastConnect 6900. Ini adalah pembaruan yang relatif sederhana dibandingkan Radio 6700 sebelumnya, meningkatkan dukungan Bluetooth ke versi 5.3 protokol, dan meningkatkan bandwidth puncak Wi-Fi 6E streaming radio 2×2 ke 3,6 Gbps berkat dukungan dual band (DBS) bersamaan.

Singkatnya, Snapdragon 7+ Gen 2 akan hadir di pasar dengan sangat cepat. Menurut Qualcomm, ponsel yang menggunakan SoC akan tersedia akhir bulan ini, dengan Redmi dan Realme di antara OEM dijadwalkan untuk meluncurkan chip baru tersebut.