April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

SpaceX akan mendorong pesawat ruang angkasa ke batas baru selama uji terbang ketiga

SpaceX akan mendorong pesawat ruang angkasa ke batas baru selama uji terbang ketiga

SpaceX beroperasi berdasarkan filosofi pengujian berulang, menggunakan setiap misi untuk meningkatkan misi berikutnya. Oleh karena itu, perusahaan yang dipimpin Elon Musk bertujuan untuk mendorong roket eksperimental raksasanya, Starship, lebih jauh lagi selama uji terbang ketiganya, yang mungkin dilakukan akhir pekan ini.

Kita mungkin tinggal beberapa jam lagi untuk melakukan uji penerbangan terintegrasi ketiga roket Starship raksasa SpaceX, yang diluncurkan dari Starbase di Boca Chica, Texas, pada Kamis pagi, 14 Maret. Siaran langsung akan tersedia di Xdengan siaran dimulai pada pukul 07.30 ET dan peluncuran dilakukan pada atau sekitar pukul 08.00 ET.

Setidaknya itulah rencananya. SpaceX masih perlu mendapatkan izin peluncuran dari Federal Aviation Administration. Namun, perusahaan tersebut bergerak maju seolah-olah kesepakatan sudah selesai, memasang sistem terminasi penerbangan (FTS) rudal dan mengeluarkan panggilan media untuk memasang kamera.

Untuk penerbangan ketiga, SpaceX siap mengatasi beberapa pencapaian sulit. Pesawat luar angkasa ini tetap merupakan roket eksperimental, dan oleh karena itu, keberhasilannya tidak dijamin. Dua penerbangan uji sebelumnya telah dilakukan 20 April Dan 18 November Tahun lalu, hal ini menyebabkan kehancuran dini pada roket dua tahap, namun setiap penerbangan membawa perusahaan maju dalam proses pengembangan.

“Pendekatan pengembangan yang cepat dan berulang ini telah menjadi landasan bagi semua pengembangan inovatif utama SpaceX, termasuk Falcon, Dragon, dan Starlink,” kata perusahaan itu. Dia menjelaskan Di halaman peluncurannya. “Perbaikan berulang sangat penting saat kami berupaya membangun sistem transportasi yang sepenuhnya dapat digunakan kembali yang mampu membawa awak dan kargo ke orbit Bumi, membantu umat manusia kembali ke Bulan, dan pada akhirnya melakukan perjalanan ke Mars dan seterusnya.”

READ  NASA dan Boeing memuji keberhasilan peluncuran Starliner meskipun ada kesalahan propulsi

Selama pengujian kedua, misalnya, Starship terbang dua kali lebih lama dari pengujian pertama, dan roket setinggi 400 kaki (122 m) melakukan manuver peluncuran panas untuk meningkatkan pemisahan tahap, sehingga tahap atas dapat terbang secara mandiri selama sekitar tujuh menit. dan bahkan mencapai luar angkasa, yang pertama dari jenisnya untuk kendaraan peluncuran. Namun kedua tahap tersebut gagal. Filter yang tersumbat dianggap sebagai penyebab rusaknya booster Super Heavy, sementara kebocoran oksigen cair dianggap sebagai penyebab kegagalan tahap atas. Secara keseluruhan, penyelidikan FAA, yang dipimpin oleh SpaceX, 17 tindakan perbaikan diidentifikasi Diperlukan sebelum tes penerbangan ketiga.

Tahapan penting dari uji penerbangan terintegrasi ketiga Starship.
Grafik: Luar AngkasaX

SpaceX telah menetapkan beberapa tujuan utama untuk penerbangan ketiga. Selain keberhasilan pendakian dan pembakaran kedua tahap, perusahaan berencana untuk membuka dan menutup pintu muatan Starship, menyalakan kembali mesin Raptor pertama di luar angkasa, dan melakukan masuk kembali Starship secara terkendali.

Sebagai bagian dari $53,2 jutatitik balik“Dalam kontrak dengan NASA, SpaceX juga berencana melakukannya Demonstrasi transportasi bahan bakar Sedangkan tahap atasnya berada pada tahap pantai. Pada akhirnya, SpaceX berencana menggunakan “tanker” Starship untuk pengisian bahan bakar di orbit, menggunakan pendekatan serupa dengan pengisian bahan bakar di udara. Untuk demonstrasi mendatang, sekitar 10 metrik ton oksigen cair akan dipindahkan dari satu tangki ke tangki lainnya, suatu prestasi yang belum pernah dicapai sebelumnya dalam skala ini. Tes ini tidak akan melibatkan dua kendaraan Starship di luar angkasa, tetapi SpaceX dan NASA melihat tes ini sebagai langkah penting dalam mengembangkan teknologi yang diperlukan.

Uji terbang ini juga akan melihat pesawat ruang angkasa terbang di jalur yang berbeda dari dua jalur sebelumnya. Alih-alih mendarat di Samudera Pasifik dekat Hawaii, tahap atas akan bertujuan untuk mendarat di Samudera Hindia. “Jalur penerbangan baru ini memungkinkan kami bereksperimen dengan teknologi baru seperti pembakaran mesin di luar angkasa sambil memaksimalkan keselamatan publik,” kata SpaceX.

Penerbangan berikutnya akan berisi: Sistem reflektor api yang baru diterapkan, atau sistem banjir air, yang terbukti efektif selama uji penerbangan kedua dan dijadwalkan aktif sekitar 10 detik sebelum lepas landas. Pada tanda kedua T-3, ke-33 mesin Raptor akan menyala, menyiapkan panggung untuk serangkaian peristiwa penting. Penerbangan akan mencapai tekanan aerodinamis maksimum, yang dikenal sebagai MaxQ, 52 detik setelah peluncuran. Selanjutnya, booster akan mencapai Most Engine Stop (MECO), dengan sebagian besar mesin mati dalam 2 menit 42 detik (dan ya, Anda membacanya dengan benar – ini adalah “paling” dan bukan “utama”, seperti pada banyak mesin yang mati. akan tetap Raptor terbakar selama tahap ini.) Ini akan segera diikuti dengan pementasan panas dan pemisahan fase hanya dalam dua detik.

Pembakaran booster dijadwalkan dimulai pada 2 menit 55 detik. Jika booster masih berfungsi pada saat ini, booster akan berhenti bekerja setelah 3 menit 50 detik. Pembakaran penurunan booster kemudian akan dimulai pada 6 menit 46 detik, dengan tujuan mendarat di perairan mulus Teluk Meksiko tujuh menit setelah misi. Baik booster Super Heavy maupun level atas Starship seharusnya dapat digunakan kembali sepenuhnya, namun meskipun level atas telah menunjukkan kemampuan ini, Super Booster belum melakukan hal yang sama.

Sedangkan wahana antariksa akan berada pada lintasan menuju Samudera Hindia. Mesin pesawat ruang angkasa direncanakan akan dimatikan selama 8 menit 35 detik setelah peluncuran, diikuti dengan masuk kembali ke atmosfer dan rencana pendaratan darurat di Samudera Hindia. Membakar landasan di panggung atas sepertinya bukan bagian dari rencana.

Tentu saja, garis waktu ini mengasumsikan misi berhasil. Kegagalan bisa terjadi kapan saja, tapi mudah-mudahan tidak. Dengan dua penerbangan yang sudah dilakukan, akan menarik untuk melihat sejauh mana SpaceX dapat melangkah dengan roket raksasa revolusionernya.

Ingin tahu lebih banyak tentang proyek luar angkasa Elon Musk? Lihat liputan lengkap kami tentang Roket Starship raksasa SpaceX Dan itu Konstelasi besar satelit Internet dari SpaceX Starlink. Dan untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X Penanda khusus untuk Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.