Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

SpaceX meluncurkan 4 astronot NASA setelah penerbangan pribadi

SpaceX meluncurkan 4 astronot NASA setelah penerbangan pribadi

CAPE CANAVERAL, Florida – SpaceX meluncurkan empat astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA pada Rabu, kurang dari dua hari setelah menyelesaikan penerbangan carteran multijutawan.

Ini adalah kru NASA pertama yang terdiri dari pria dan wanita secara setara, termasuk wanita kulit hitam pertama yang melakukan penerbangan luar angkasa jarak jauh, Jessica Watkins.

“Saya pikir ini adalah salah satu kru paling serbaguna yang kami miliki dalam waktu yang sangat lama,” kata Kathy Luders, kepala Misi Operasi Luar Angkasa NASA.

Para astronot dijadwalkan tiba di stasiun luar angkasa pada Rabu malam, 16 jam setelah lepas landas sebelum fajar dari Kennedy Space Center yang mengesankan para penonton.

“Semua orang yang melihatnya tahu betapa indahnya itu,” kata Luders kepada wartawan. Setelah penerbangan cepat yang mirip dengan terbang dari New York ke Singapura, kru akan pindah untuk tinggal selama lima bulan.

SpaceX kini telah meluncurkan lima awak NASA dan dua penerbangan khusus hanya dalam waktu kurang dari dua tahun. Perusahaan Elon Musk mengalami beberapa minggu yang sangat sibuk: Baru saja selesai membawa tiga pengusaha ke dan dari stasiun luar angkasa sebagai tamu istimewa pertama NASA.

Pejabat SpaceX dan NASA menekankan bahwa mereka mengambil langkah demi langkah untuk memastikan keamanan. Mereka mengatakan misi khusus yang berakhir pada hari Senin tidak menemui masalah besar, meskipun angin kencang menunda cipratan air selama seminggu.

Program Kontrol Peluncuran SpaceX mengucapkan selamat kepada para astronot beberapa saat sebelum peluncuran roket Falcon dengan kapsul yang dijuluki awaknya Freedom.

READ  Korea Selatan meluncurkan pengintai bulan, dengan lebih banyak misi yang akan datang

“Terima kasih kami yang tulus kepada Anda semua yang memungkinkan ini. Sekarang biarkan Falcon mengaum dan menembak Freedom,” kata astronot NASA Kjell Lindgren, komandan. Beberapa menit kemudian, booster daur ulang mereka mendarat di platform laut dan kapsul mereka dengan aman mengorbit Bumi. “Itu adalah perjalanan yang luar biasa,” katanya.

Kapsul SpaceX sepenuhnya otomatis – membuka gerbang ruang untuk pelanggan yang lebih luas – dan dirancang untuk mengakomodasi rentang ukuran tubuh yang lebih luas. Pada saat yang sama, NASA dan Badan Antariksa Eropa mendorong lebih banyak astronot wanita.

Sementara dua wanita kulit hitam mengunjungi stasiun ruang angkasa selama era pesawat ulang-alik, tak satu pun dari mereka pindah ke tempat tinggal lama. Watkins, seorang ahli geologi di daftar pendek NASA untuk misi pendaratan bulan di tahun-tahun mendatang, melihat misinya sebagai “tonggak penting, saya pikir, untuk agensi dan negara.”

Dia memuji keluarga dan mentor yang mendukung – termasuk Mae Jameson, wanita kulit hitam pertama di luar angkasa pada tahun 1992 – “karena akhirnya bisa mewujudkan impian saya.”

Watkins juga mendorong ahli geologi lain: Harrison Schmidt dari Apollo 17, yang berjalan di bulan pada tahun 1972. Dia mengundang pensiunan astronot untuk meluncurkan bersama istrinya. “Kami menganggap diri kami sebagai tim Jessica,” katanya sambil tertawa.

“Kami yang mengendarai Saturnus 5 ke luar angkasa sedikit lelah dengan roket yang lebih kecil,” kata Schmidt setelah SpaceX lepas landas. “Tapi dengan itu, itu benar-benar sesuatu dan seorang ahli geologi ada di dalamnya… dia dalam posisi yang baik untuk menjadi bagian dari salah satu kru Artemis yang pergi ke bulan.”

READ  Seperti apa bentuk planet mirip Bumi di Alpha Centauri?

Seperti Watkins, astronot NASA dan pilot uji Bob Hines melakukan penerbangan luar angkasa pertamanya. Ini adalah kunjungan kedua bagi Dr Lindgren dan satu-satunya astronot ESA, Samantha Cristoforetti, mantan pilot pesawat tempur di Angkatan Udara Italia.

Cristoforetti berusia 45 pada hari Selasa, “jadi dia benar-benar merayakan dan dia sangat senang dengan senyum lebar di dalam kapsul,” kata Direktur Jenderal ESA Josef Schbacher. “Dia benar-benar panutan dan dia melakukan pekerjaan yang benar-benar luar biasa untuk melakukan hal itu.”

Penerbangan khusus yang baru saja selesai itu adalah ekspedisi pariwisata luar angkasa pertama NASA setelah bertahun-tahun ditentang. Badan antariksa itu mengatakan tiga orang, yang masing-masing membayar $55 juta untuk mengunjungi stasiun luar angkasa, berbaur saat melakukan eksperimen dan penjangkauan pendidikan. Mereka ditemani oleh mantan astronot NASA yang bekerja untuk Axiom Space yang berbasis di Houston, yang mengatur penerbangan tersebut.

“Stasiun Luar Angkasa Internasional bukanlah tempat liburan. Ini bukan taman hiburan. Ini adalah laboratorium internasional, dan mereka sepenuhnya memahami dan menghormati tujuan itu,” kata Zep Scoville, manajer penerbangan NASA.

NASA juga menyewa Boeing untuk mengangkut astronot setelah pesawat ulang-alik pensiun. Perusahaan akan mengambil kesempatan lain bulan depan untuk membawa kapsul awak kosong ke stasiun luar angkasa, setelah perangkat lunak dan masalah lain merusak penerbangan uji 2019 dan mencegah penerbangan kembali musim panas lalu.

———

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Divisi Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.