Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

SpaceX meluncurkan beberapa satelit NRO dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg – Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan beberapa satelit NRO dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg – Spaceflight Now

Roket SpaceX Falcon 9 lepas landas dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg dalam misi NROL-186 pada 28 Juni 2024. Gambar: SpaceX

SpaceX meluncurkan misi keamanan nasional untuk Kantor Pengintaian Nasional AS dari Pangkalan Luar Angkasa Vandenberg pada Jumat malam. Badan mata-mata tersebut menggambarkan misi rahasia tersebut sebagai “peluncuran kedua dari arsitektur Kantor Pengintaian Nasional yang berkembang pesat, yang menyediakan layanan intelijen, pengawasan, dan pengintaian penting bagi negara.”

Roket Falcon 9 yang mendukung misi ini lepas landas dari Space Launch Complex 4 East (SLC-4E) pada pembukaan jendela dua jam, pada 20:14 PST (23:14 EDT, 0314 UTC).

Roket pendorong tahap pertama Falcon 9 yang mendukung misi ini, nomor ekor B1081 di armada SpaceX, diluncurkan untuk kedelapan kalinya. Misi sebelumnya termasuk peluncuran misi astronot Crew-7 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, dua satelit pemantau iklim (PACE NASA dan EarthCARE ESA) dan dua penerbangan Starlink.

Lebih dari delapan menit setelah lepas landas, B1081 mendaratkan drone dan berkata: “Tentu saja aku masih mencintaimu.” Ini merupakan pendaratan OCISLY yang ke-95 dan pendaratan ke-326 hingga saat ini.

Arsitektur difus tumbuh

Misi ini merupakan peluncuran kedua dari apa yang disebut “proliferator teknik” NRO, setelah peluncuran misi NROL-146 pada bulan Mei. Laporan dari Reuters awal tahun ini menunjukkan bahwa satelit-satelit ini didasarkan pada bus satelit Starshield yang dibangun SpaceX dalam kemitraan dengan Northrop Grumman.

Dalam sebuah pernyataan kepada Spaceflight Now, Organisasi Pengintaian Nasional mengatakan:

“Sistem NRO dirancang, dibangun, dan dioperasikan oleh NRO. Demi keamanan nasional, kami tidak membahas perusahaan yang terkait dengan pembangunan sistem kami, hubungan kontrak kami dengan mereka, aktivitas spesifik mereka, atau lokasi di mana sistem NRO dibangun. .”

Badan tersebut juga menolak untuk mengkonfirmasi jumlah satelit dalam misi tersebut serta orbitnya. Dalam pidato yang disampaikannya pada Simposium Luar Angkasa tahun ini di Colorado, Akan ada “sekitar setengah lusin peluncuran semacam itu” tahun ini, kata Dr. Troy Mink, wakil direktur utama Organisasi Pengintaian Nasional.

READ  SpaceX telah meluncurkan 20 satelit Starlink dari California

Misi-misi ini tidak dilaksanakan sebagai bagian dari perintah misi untuk Program Peluncuran Luar Angkasa Keamanan Nasional (NSSL) Tahap II. Hal ini karena Kantor Pengintaian Nasional perlu melakukan tugas-tugas ini sebelum menugaskan tugas perintah misi ke Tahap III.

“NRO berkolaborasi dengan tim Akses Terjamin ke Luar Angkasa dari Komando Sistem Luar Angkasa USSF dalam akuisisi Fase 3 dan memengaruhi pengembangan Fase 3, Jalur 1 – sebagai cara untuk mendapatkan solusi peluncuran fleksibel dengan jaminan misi yang dapat disesuaikan,” kata juru bicara NRO dalam sebuah pernyataan. penyataan. . “Saat mempertimbangkan ritme peluncuran dan kebutuhan jaminan misi yang dapat disesuaikan, NRO menyadari bahwa kami memerlukan jembatan antara Fase 2 dan Fase 3 – Jalur 1. Hal ini mengakibatkan beberapa misi diakuisisi di luar NSSL yang telah dan akan terus berlanjut menjadi mekanisme utama NRO untuk meluncurkan layanan pengadaan.”