Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

SpaceX membatalkan upaya peluncuran Falcon 9 dengan satelit Eutelsat - Spaceflight Now

SpaceX membatalkan upaya peluncuran Falcon 9 dengan satelit Eutelsat – Spaceflight Now

Liputan langsung hitungan mundur peluncuran roket SpaceX Falcon 9 dari Space Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station, Florida. Roket Falcon 9 akan meluncurkan satelit komunikasi broadband Eutelsat 10B untuk komunikasi udara dan laut. Ikuti kami Twitter.

SFN Langsung

Roket penguat Falcon 9 aktif tertua SpaceX, yang beroperasi sejak 2018, dijadwalkan melakukan penerbangan terakhirnya Selasa malam untuk mengirimkan satelit komunikasi broadband Eutelsat ke orbit dalam misi menyediakan layanan internet untuk pesawat dan kapal melintasi Atlantik Utara, Eropa, dan Eropa. Timur Tengah dan Afrika. Misi tersebut akan menyelesaikan serangkaian empat peluncuran besar satelit Eutelsat sejak awal September.

Satelit Eutelsat 10B dijadwalkan lepas landas di atas roket Falcon 9 pada pukul 21:57 EDT (0257 GMT Rabu) dari Platform 40 di Cape Canaveral Space Force Station di Florida. Eutelsat 10B mengarah ke bertengger di orbit geostasioner untuk mengirim sinyal komunikasi melintasi area jangkauan dari Atlantik Utara ke Asia, menggunakan lebih dari 100 berkas cahaya untuk menghubungkan penumpang maskapai, kapal pesiar, awak kapal, dan pengguna lain yang sedang bergerak.

SpaceX mengatakan upaya peluncuran Senin malam telah dihapus dua jam sebelum lepas landas “untuk memungkinkan keluarnya pra-penerbangan tambahan.”

SpaceX tidak akan memulihkan tahap pertama roket Falcon 9 setinggi 229 kaki (70 meter). Perusahaan peluncuran telah menandatangani perjanjian dengan Eutelsat untuk mencurahkan semua kapasitas angkat Falcon 9 untuk mengirim satelit Eutelsat 10B setinggi mungkin ke orbit, tanpa reservasi tahap pertama dan pembayaran untuk manuver pendaratan.

Hanya ada 20% kemungkinan cuaca yang menguntungkan untuk peluncuran pada Selasa malam, menurut perkiraan resmi dari Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa AS.

Beberapa mil di utara Pad 40, SpaceX sedang mempersiapkan roket Falcon 9 yang berbeda untuk diluncurkan Selasa dari Kennedy Space Center dalam misi pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Prakiraan cuaca untuk peluncuran ini, ditetapkan pada pukul 15:54 EDT (2054 GMT) pada hari Selasa, juga dipertanyakan dengan kemungkinan 30% dari kondisi yang dapat diterima untuk lepas landas.

Eutelsat 10B akan diluncurkan dari tahap atas Falcon 9 kira-kira 35 menit setelah peluncuran. Roket akan bertujuan untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa ke orbit transfer “super-sinkron” dengan apex, atau titik terjauh dari Bumi, jauh di atas ketinggian operasi akhir Eutelsat 10B di 22.000 mil (hampir 36.000 km). Target maksimum misi Eutelsat 10B untuk menyebarkan pesawat ruang angkasa akan lebih dari 37.000 mil, atau sekitar 60.000 kilometer, menurut Pascal Homsi, chief technical officer Eutelsat.

READ  'Cincin Einstein' yang sangat sempurna ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb

Alih-alih menyimpan beberapa propelan untuk mendarat di kapal drone, tahap pertama pendorong Falcon 9 akan membakar sembilan mesin utamanya beberapa detik lebih lama dari biasanya, memberikan dorongan kecepatan ekstra ke tahap atas roket. Ini akan memungkinkan mesin tahap kedua Falcon 9 untuk menempatkan satelit Eutelsat 10B ke orbit yang lebih tinggi daripada yang dimungkinkan.

SpaceX masih berencana untuk memulihkan kedua bagian muatan muatan Falcon 9 untuk perbaikan dan penggunaan kembali.

Konsep artis tentang satelit Eutelsat 10B dengan antena dan panel surya yang ditempatkan di orbit. Kredit: Ruang Thales Alenia

Seorang juru bicara Thales Alenia Space, produsen Eutelsat 10B, mengatakan bahwa penggelaran satelit dalam orbit transfer hipersinkron akan mempersingkat waktu untuk mencapai orbit geostasioner operasional sekitar 10 hari. Berdasarkan platform satelit Spacebus Neo Thales, Eutelsat 10B akan menggunakan pendorong plasma untuk penyesuaian orbit yang diperlukan untuk membuat orbit geostasioner 22.000 mil di atas khatulistiwa, di mana ia akan mengorbit Bumi selangkah lebih dekat dengan rotasi planet.

Total massa peluncuran Eutelsat 10B adalah sekitar 5,5 metrik ton, atau sekitar 12.000 pound, kata juru bicara Thales kepada Spaceflight Now pada hari Senin.

Misi habis pakai Falcon 9 akan menjadi yang ketiga kalinya bulan ini SpaceX membuang penguat Falcon, setelah dengan sengaja membuang tahap inti dalam roket Falcon Heavy pada 1 November dan penguat Falcon 9 pada misi 12 November. Misi 12 November mengangkat dua satelit komunikasi untuk Intelsat, yang dikatakan membayar mahal untuk kinerja ekstra dari Falcon 9, membuang booster di Samudera Atlantik.

“Alasan Eutelsat memilih pendorong yang dapat dibuang untuk misi ini adalah massa satelit, yang memerlukan kapasitas bahan bakar penuh dan kinerja tambahan dari roket Falcon 9 dan injeksi orbit yang tepat,” kata Homsi kepada Spaceflight Now. Pertanyaan tertulis.

Homsi menolak mengatakan berapa banyak Eutelsat membayar SpaceX untuk kinerja tambahan dari Falcon 9 pada misi Eutelsat 10B, jika ada.

READ  Mammoth berbulu kembali. Haruskah kita memakannya?

Begitu berada di orbit geostasioner tahun depan, Eutelsat 10B akan mengarahkan dirinya ke lokasi operasi di sepanjang ekuator pada 10 derajat bujur timur. Satelit tersebut akan menambah kapasitas layanan internet untuk pesawat dan kapal yang melintasi jalur Atlantik Utara yang sibuk antara Eropa dan Amerika Utara. Eutelsat 10B juga akan menyediakan layanan serupa di seluruh Eropa, cekungan Mediterania dan Timur Tengah, menurut Eutelsat, pemilik dan operator satelit di Paris.

Eutelsat 10B membawa dua muatan Ku-band melintasi pita untuk layanan internet udara dan laut. Eutelsat mengatakan kedua payload ini berisi 116 spot beam yang mampu menangani bandwidth lebih dari 50GHz, menyediakan sekitar 35Gbps.

Satelit ini juga menampung dua muatan C beam broadband dan satu muatan Ku-band untuk memperluas layanan yang saat ini disediakan oleh satelit Eutelsat 10A yang diluncurkan pada tahun 2009.

Homsi mengatakan bahwa satelit Eutelsat 10B dijadwalkan mulai beroperasi pada musim panas 2023.

Satelit komunikasi Eutelsat 10B berada dalam jangkauan uji antena di Thales Alenia Space di Cannes, Prancis. Kredit: Eutelsat

Peluncuran satelit Eutelsat 10B menandai satelit komunikasi besar keempat Eutelsat yang diluncurkan dalam dua setengah bulan terakhir, dimulai dengan satelit VHTS Eutelsat Konnect yang diluncurkan pada bulan September dengan roket Ariane 5. Dua satelit TV siaran Hotbird bergabung dengan Eutelsat armada setelah peluncuran roket Falcon 9 dari Florida pada bulan Oktober dan awal bulan ini.

“Ini merupakan tantangan besar bagi tim teknik Eutelsat, yang menghadapi tantangan tersebut,” kata Homsi.

Selama hitungan mundur pada Selasa malam, pembom Falcon 9 akan diisi dengan 1 juta pon bahan bakar minyak tanah dan oksigen cair dalam 35 menit terakhir sebelum lepas landas.

Dengan asumsi tim memverifikasi bahwa parameter teknis dan cuaca semuanya “hijau” untuk diluncurkan, sembilan mesin utama Merlin 1D pada booster tahap pertama akan menyala dengan bantuan cairan pengapian yang disebut triethylaluminium/triethylborane, atau TEA-TEB. Setelah mesin mencapai kecepatan penuh, klem hidrolik akan terbuka untuk membebaskan Falcon 9 untuk naik ke luar angkasa.

Kesembilan mesin utama akan menghasilkan daya dorong 1,7 juta pon selama dua setengah menit, mendorong Falcon 9 dan Eutelsat 10B ke atmosfer atas. Kemudian, tahap pendorong akan ditutup dan terpisah dari tahap atas Falcon 9 untuk mulai jatuh tak terkendali ke Samudra Atlantik.

READ  Misi Artemis I NASA akan meledakkan roket SLS raksasa menuju bulan

Booster tidak dilengkapi dengan recuperators milik SpaceX, seperti sirip jaring titanium atau kaki pendaratan. Dan SpaceX tidak mengerahkan salah satu kapal tak berawaknya untuk misi yang menghabiskan banyak waktu.

SpaceX diperkirakan akan berusaha memulihkan fairing muatan roket Falcon 9 setelah bagian kerucut bergigi jatuh ke laut lepas Cape Canaveral. Muatan akan dibuang dari roket sekitar tiga setengah menit setelah penerbangan, tak lama setelah mesin tingkat atas Falcon 9 menyala.

Roket Falcon 9 akan menyalakan mesin tingkat atas dua kali untuk menyuntikkan pesawat ruang angkasa Eutelsat 10B ke orbit transfer sinkron super elips, dan kemudian satelit akan merambat dari roket. Eutelsat 10B akan memutar panel suryanya dan mulai bermanuver dengan sistem propulsi listrik onboard untuk membawanya ke orbit geostasioner sekitar 22.000 mil di atas khatulistiwa.

Roket: Falcon 9 (B1049.11)

Muatan: Satelit komunikasi Eutelsat 10B

Situs peluncuran: SLC-40, Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral, Florida

Tanggal makan siang: 22 November 2022

waktu peluncuran: 21:57 EST (0257 GMT)

Prakiraan Cuaca: 20% kemungkinan cuaca yang dapat diterima

Pemulihan dari peningkatan: tidak ada

PELUNCURAN AZIMUT: timur

orbit sasaran: Orbit transfer super sinkron

Luncurkan garis waktu:

    • T+00:00: lepas landas
    • T+01:16: Tekanan Udara Maks (Maks-Q)
    • T+02:43: Pemutusan Mesin Utama (MECO) Tahap Pertama
    • T+02:47: Fase pemisahan
    • T+02:54: Pengapian mesin tahap kedua
    • T+03:36: Tenang
    • T+08:05: Mesin tahap kedua terputus (SECO 1)
    • T+26:18: Mesin tahap kedua dihidupkan ulang
    • T+27:27: Pemutusan Mesin Tahap Kedua (SECO 2)
    • T+35:28: Pemisahan Eutelsat 10B

Statistik misi:

  • Peluncuran ke-186 Falcon 9 sejak 2010
  • Peluncuran ke-195 keluarga Falcon sejak 2006
  • Peluncuran kesebelas Falcon 9 Booster B1049
  • Falcon 9 diluncurkan ke-159 dari Florida Space Coast
  • Peluncuran Falcon 9 ke-104 dari pad 40
  • Peluncuran ke-159 secara keseluruhan dari dewan ke-40
  • Penerbangan 127 dari booster Falcon 9 yang digunakan kembali
  • Peluncuran Eutelsat kelima SpaceX
  • Peluncuran Falcon 9 yang kelima puluh detik pada tahun 2022
  • Peluncuran SpaceX #53 pada tahun 2022
  • Percobaan peluncuran orbit 51 dari Cape Canaveral pada tahun 2022

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @karyawan.