Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

SpaceX menyelenggarakan peluncuran kedua dari dua hari dari Space Coast – Orlando Sentinel

SpaceX menyelenggarakan peluncuran kedua dari dua hari dari Space Coast – Orlando Sentinel

SpaceX pada hari Rabu mengirimkan roket pertama dari dua roket Space Coast yang dijadwalkan untuk peluncuran dua hari, keduanya membawa sejumlah satelit Starlink milik perusahaan. Penerbangan kedua dijadwalkan berangkat pada Kamis malam.

SpaceX Falcon 9 pada misi Starlink 6-52 yang membawa 23 satelit dijadwalkan lepas landas dari Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pembukaan jendela empat jam dari pukul 18:40 hingga 22:40, dengan jendela cadangan pada 19 April mulai pukul 18:14 hingga 22:14

Skuadron Cuaca Kendaraan Peluncuran Luar Angkasa Delta 45 memperkirakan 90% kemungkinan kondisi baik untuk peluncuran ini.

Ini adalah jalur pelepasan di bagian selatan, jadi jalur ini paling terlihat di sepanjang pantai timur Florida.

Booster tahap pertama terbang untuk ketujuh kalinya dan akan mencoba mendarat di drone A Shortfall of Gravitas.

Ini akan menjadi peluncuran ke-29 tahun ini, kecuali dua yang berasal dari SpaceX, yang meluncurkan peluncuran ke-28 sehari sebelumnya dengan roket Falcon 9 yang juga membawa 23 satelit internet untuk konstelasi SpaceX yang sedang berkembang dan lepas landas pada pukul 17:26 waktu setempat. dari Pusat Luar Angkasa Kennedy. Landasan peluncuran 39-A di tengah langit biru cerah.

Ini adalah penerbangan ke-12 dari roket tahap pertama yang menurut SpaceX berhasil mendarat di Samudera Atlantik dengan drone Just Read the instruction.

Ini akan menjadi peluncuran keseluruhan Starlink yang ke-157 dan ke-158 sejak penerapan operasional pertama satelit Internet pada tahun 2019. Peluncuran awal mengirimkan versi yang lebih kecil dengan banyak yang terbang 60 sekaligus.

READ  Inilah mengapa NASA butuh waktu lama untuk mencoba dan meluncurkan Artemis I lainnya

Sementara SpaceX menunggu versi fungsional dari roket Starship dan Super Heavy yang akan mampu menerbangkan versi yang lebih besar dan lebih besar, solusi jarak menengah yang disebut V2 Mini telah terbang, tetapi biasanya hanya 23 kali terbang.

Dengan batch ini, SpaceX akan mengirimkan lebih dari 6.250 satelit, menurut situs web “luar angkasa” Amerika. Statistik dilacak oleh astronom Jonathan McDowell.

Dari jumlah tersebut, McDowell menyatakan hingga 13 Maret, 5.809 masih berada di orbit, dan 5.744 telah dievaluasi beroperasi. FCC pada tahun 2022 meningkatkan lisensi SpaceX untuk mengizinkan 7.500 satelit di konstelasinya.

United Launch Alliance hanya melakukan dua peluncuran non-SpaceX lainnya tahun ini – yang pertama adalah peluncuran Vulcan Centaur pada bulan Januari, dan yang terakhir adalah peluncuran Delta IV Heavy awal bulan ini. Ia sedang mempersiapkan peluncuran ketiganya, Atlas V, dengan penerbangan berawak pertama dari Boeing CST-100 Starliner yang membawa sepasang astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini bertujuan untuk lepas landas pada 6 Mei pukul 22:34

SpaceX memiliki beberapa peluncuran lain sebelum itu, sebagian besar didedikasikan untuk Starlink.

Termasuk rencana peluncuran Starlink pada hari Kamis, 16 dari 27 peluncuran SpaceX dari Space Coast akan ditujukan untuk Starlink.

Termasuk peluncuran di California dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg, mereka akan melakukan 27 dari 40 peluncuran tahun ini jika peluncuran pada hari Kamis juga berhasil. Perusahaan mengatakan mereka dapat menerbangkan hingga 148 misi orbital, yang akan memecahkan rekor 96 penerbangan pada tahun 2023.

Mayoritas dari peluncuran tersebut berasal dari KSC dan Canaveral, yang diperkirakan akan melakukan lebih dari 100 peluncuran pada tahun ini.

READ  Sebuah penemuan baru mengatakan bahwa lubang hitam terdekat dengan Bumi bukanlah lubang hitam sama sekali