Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Spekulasi mengenai penurunan suku bunga oleh The Fed adalah “prematur”, dan kenaikan suku bunga masih mungkin terjadi

Spekulasi mengenai penurunan suku bunga oleh The Fed adalah “prematur”, dan kenaikan suku bunga masih mungkin terjadi

Ketua Federal Reserve Jerome Powell memberikan peringatan baru kepada investor yang percaya bahwa The Fed telah selesai menaikkan suku bunga dan akan segera fokus pada penurunan suku bunga, dengan mengatakan bahwa bank sentral perlu melihat lebih banyak bukti bahwa inflasi sedang menuju kembali ke target The Fed sebesar 2 %.

“Masih terlalu dini untuk menyimpulkan dengan keyakinan bahwa kita telah mencapai sikap yang cukup membatasi, atau berspekulasi tentang kapan kebijakan tersebut akan dilonggarkan,” kata Powell pada hari Jumat dalam pidatonya di Spelman College di Atlanta.

Jerome Powell, Ketua Federal Reserve. (Foto oleh Celal Gunes/Anadolu melalui Getty Images) (Anatolia melalui Getty Images)

Meskipun ia mengakui bahwa kebijakan moneter berada “dalam wilayah yang membatasi,” ia juga tetap mempertimbangkan kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Dia menambahkan: “Kami siap untuk memperketat kebijakan lebih lanjut jika diperlukan.”

Baca selengkapnya: Apa arti jeda kenaikan suku bunga federal bagi rekening bank, CD, pinjaman, dan kartu kredit

Komentar tersebut muncul setelah pembacaan baru ukuran inflasi pilihan The Fed – Indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi Inti – yang menunjukkan inflasi terus menurun secara perlahan.

Tingkat PCE inti adalah 3,5% pada bulan Oktober, turun dari 3,7% pada bulan September, melanjutkan tren penurunan dari 4,3% pada bulan Juni.

Pengeluaran konsumsi pribadi inti adalah ukuran inflasi yang paling dipantau oleh The Fed dan oleh karena itu diawasi dengan ketat oleh investor.

Sebelum angka-angka baru dirilis pada hari Kamis, investor telah meningkatkan taruhan mereka bahwa The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga. Beberapa pihak memperkirakan pemotongan akan terjadi pada paruh pertama tahun 2024.

Investor miliarder Bill Ackman bahkan mengatakan minggu ini bahwa ia memperkirakan The Fed akan mulai menurunkan suku bunga lebih cepat dari perkiraan pasar, pada kuartal pertama.

READ  Google memecat 28 karyawannya setelah memprotes kontrak cloud Israel

Terakhir kali Komite Pasar Terbuka Federal Federal Reserve bertemu, mereka memilih untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah di kisaran 5,25% hingga 5,50%, level tertinggi dalam 22 tahun. Mereka bertemu terakhir kali tahun ini pada 12 dan 13 Desember.

Dalam pidatonya, Powell menyoroti bahwa inflasi inti mencapai tingkat tahunan sebesar 2,5% selama enam bulan yang berakhir pada bulan Oktober.

“Meskipun angka inflasi yang lebih rendah dalam beberapa bulan terakhir cukup baik, kemajuan ini harus terus berlanjut jika kita ingin mencapai target 2%,” tambahnya.

Powell dan rekan-rekannya memperkirakan pertumbuhan dan belanja konsumen akan melambat pada tahun depan seiring dengan memudarnya dampak pandemi dan kenaikan suku bunga yang memperlambat pertumbuhan. Dia mengatakan dampak penuh dari kenaikan suku bunga agresif The Fed belum terasa.

Ketua Fed menekankan bahwa prospek perekonomian sangat tidak pasti dan bahwa Fed “bergerak maju dengan hati-hati” dan mengambil keputusan dari pertemuan ke pertemuan.

Hal ini menunjukkan bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga stabil pada pertemuan berikutnya di bulan Desember dan tidak menyatakan kemenangan dalam upaya menurunkan inflasi.

Komentar lain minggu ini dari pejabat Fed mendukung hal tersebut.

Misalnya, Presiden Fed New York John Williams mengatakan bahwa inflasi masih “sangat tinggi” dan pekerjaan The Fed “masih jauh dari selesai.”

Presiden Federal Reserve Bank San Francisco Mary Daly mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan oleh sebuah surat kabar Jerman bahwa suku bunga berada di “tempat yang sangat baik” tetapi masih terlalu dini untuk membicarakan akhir dari kenaikan suku bunga atau kapan pemotongan dapat dimulai.

“Saya sama sekali tidak berpikir untuk menurunkan suku bunga saat ini,” katanya. “Saya sedang memikirkan apakah kita sudah melakukan pengetatan sistem yang cukup dan pengendalian yang cukup untuk memulihkan stabilitas harga.”

READ  Saham global berhenti pada inflasi. Minyak tetap di Ukraina

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance