Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Spinosaurus: Dinosaurus yang lebih besar dari Tyrannosaurus rex berenang dan mengejar mangsanya di bawah air

Spinosaurus: Dinosaurus yang lebih besar dari Tyrannosaurus rex berenang dan mengejar mangsanya di bawah air

Namun, apakah beberapa dinosaurus benar-benar nyaman di air atau hanya berdiri di air dangkal dan mencelupkan kepala mereka untuk mengejar mangsa. Seperti yang dilakukan bangau Ahli paleontologi telah terbagi.

mencoba Untuk memecahkan perdebatan sengit ini, sekelompok peneliti mempelajari 380 tulang milik 250 hewan – beberapa hidup, beberapa punah – termasuk reptil laut dan reptil terbang, serta mamalia, kadal, buaya, dan burung.

“Ada hukum tertentu yang berlaku untuk organisme apa pun di planet ini. Salah satunya adalah tentang kepadatan dan kemampuan untuk tenggelam dalam air,” kata Matteo Fabri, peneliti postdoctoral di Chicago’s Field Museum, dalam siaran persnya. Dia adalah penulis utama studi tersebut, yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature.

Studi tersebut mengatakan bahwa kepadatan tulang dapat digunakan sebagai panduan untuk beradaptasi dengan kehidupan di air, bahkan hewan air yang tidak secara jelas terbentuk untuk gaya hidup akuatik – seperti kuda nil – memiliki tulang yang sangat padat.

Para peneliti menemukan bahwa spinosaurs – keluarga dinosaurus pemangsa yang bisa mencapai ketinggian 15 meter (49 kaki) Panjangnya (lebih besar dari T. rex) – ia memiliki tulang padat, yang menunjukkan bahwa mereka telah beradaptasi dengan kehidupan di air. Mereka mengatakan kemungkinan besar 39 dinosaurus lain yang diperiksa tim peneliti sebagai bagian dari penelitian tidak akan nyaman berada di dalam air.

Hubungan Spinosaurus dengan air

Dalam keluarga Spinosaurus, mereka menyimpulkan bahwa Spinosaurus, yang memiliki karakteristik seperti layar di tulang punggungnya, dan kerabat dekatnya, Baryonyx, telah meningkatkan kepadatan tulang dan mampu berenang dan memancing saat terendam air — agak seperti buaya atau kuda nil . Sucomimus, dinosaurus lain yang berkerabat dekat, memiliki tulang yang lebih ringan yang akan membuat berenang lebih sulit. Studi tersebut menemukan bahwa ia mungkin hidup di air dan memakan ikan, seperti yang ditunjukkan oleh hidungnya yang seperti buaya dan giginya yang berbentuk kerucut, tetapi dilihat dari kepadatan tulangnya, ia tidak benar-benar berenang.

Thomas Holtz, dosen utama paleontologi vertebrata di University of Maryland, mengatakan penelitian tersebut menegaskan bahwa nenek moyang Spinosaurus dan Baryonyx menghabiskan cukup waktu di air untuk mengembangkan pemberat, Untuk memberikan stabilitas dalam bentuk tulang padat. Namun, katanya Karyanya di Spinosaurus Tunjukkan bahwa ia lebih mungkin untuk menabrak makanan dari atas – mungkin dari pantai, atau saat berlayar dengan malas di permukaan air – daripada menyelam ke kedalaman.

Insang Spinosaurus Sama sekali tidak sama pada hewan seperti kuda nil dan buaya, yang menghabiskan sebagian besar waktunya di dalam air; Sebaliknya, ia ditempatkan kembali di tengkorak seperti pada bangau dan hewan mencari makan lainnya dengan mencelupkan hidung mereka ke dalam air untuk memberi makan, ”kata Holz, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

READ  Kebangkitan - Para Ilmuwan Menemukan Itu Bukan Karena 'Gen Ajaib'

“Bukti baru konsisten dengan kemampuannya untuk menyelam, setidaknya untuk beberapa waktu. Tapi seperti yang kami tunjukkan di makalah tahun lalu, dia tidak bisa menjadi perenang yang sangat cepat dengan layar sebesar itu, setidaknya tidak di air.”

Jason Ball, profesor di Universitas Drexel dan direktur persiapan fosil di Institut Paleontologi Bighorn Bassin, mengatakan dia ingin melihat lebih banyak spesimen Spinosaurus termasuk dalam penelitian ini.

“Dinosaurus Oddball cenderung memberikan wawasan tentang evolusi dinosaurus yang ekstrem. Semakin banyak spesimen yang ada, semakin baik untuk memahami bagaimana mereka menjadi begitu aneh,” kata Ball, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Saya pikir penelitian ini bagus untuk menjaga gerakan tetap berjalan, tetapi lebih banyak pekerjaan selalu diperlukan untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang kehidupan sesuatu yang sangat eksotis dan jauh dalam waktu.”

Para peneliti mempelajari kepadatan tulang hewan dan fauna yang telah punah.

data besar

Para peneliti, termasuk ilmuwan Dari Amerika Serikat, Eropa dan Maroko, ia pertama kali menyusun database bagian tulang paha dan tulang rusuk dari berbagai hewan untuk memahami apakah ada hubungan global antara kepadatan tulang dan perilaku.

Mereka melemparkan jaring yang lebar. “Kami telah memasukkan anjing laut, paus, gajah, tikus, dan burung kolibri. Kami memiliki dinosaurus dengan berbagai ukuran, dan reptil laut yang telah punah seperti Mosasaurus dan plesiosaurus. Kami memiliki hewan yang beratnya beberapa ton, dan hewan hanya beberapa gram. Penyebarannya sangat besar,” kata Fabry.

Mereka menemukan bahwa hewan yang menenggelamkan diri di bawah air untuk mencari makanan memiliki tulang yang hampir sepenuhnya padat, sedangkan penampang tulang penghuni darat lebih terlihat seperti kue, dengan bagian tengah yang berlubang.

Mereka menemukan bahwa dinosaurus lain, seperti sauropoda pemakan tumbuhan abadi, juga memiliki tulang kaki yang padat, tetapi tulang lainnya lebih ringan. Ini adalah pola yang juga terlihat pada hewan liar hidup yang sangat berat seperti gajah dan badak, kata Fabry.

Ilustrasi Baryonyx walkeri, seekor spinosaurid dari Inggris, berburu dan memberi makan.

Penelitian ini adalah contoh pendekatan data besar untuk paleontologi yang telah menghasilkan wawasan menarik tentang bagaimana dinosaurus hidup di dunia mereka – sesuatu yang sering sulit dipastikan dengan mempelajari fosil hewan individu.

READ  Bumi, kambing asli, pecahkan rekor kecepatan panjang

Studi seperti ini, menurut Jingmaye O’Connor, kurator dan rekan penulis Field Museum Mempelajari kepadatan tulang dari ratusan spesimen adalah “masa depan paleontologi”.

“Butuh waktu lama untuk melakukannya, tetapi telah memungkinkan para ilmuwan untuk menjelaskan pola besar, daripada melakukan pengamatan kualitatif berdasarkan satu fosil.”

Sebuah Sebuah studi yang diterbitkan tahun lalu Pemeriksaan dan rekonstruksi telinga bagian dalam fosil binatang purba dan perbandingannya dengan saluran telinga hewan hidup. Para peneliti mampu menyimpulkan Dari latihan ini apakah makhluk-makhluk itu akan menjadi pemburu malam, orang tua yang waspada, atau penerbang yang kikuk.

Namun, jenis penelitian ini memiliki keterbatasan, karena satu fitur individu tidak dapat memberikan gambaran lengkap tentang gaya hidup hewan, kata Holz.

“Setiap petunjuk menambah gambaran keseluruhan. Dalam kasus khusus ini, mereka telah menyediakan database kepadatan tulang baru yang fantastis di berbagai hewan dengan kebiasaan gaya hidup yang berbeda. Jadi di masa depan kita sekarang dapat membandingkan hewan lain dengan gaya hidup yang tidak baik. dipahami,” kata Holz.