April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Staf senior Kate Middleton belum 'melihat atau berbicara' dengannya: lapor

Staf senior Kate Middleton belum 'melihat atau berbicara' dengannya: lapor

Istana menjaga masa pemulihan raja pasca operasi “dalam keheningan yang ketat.”

Kate Middleton, Putri Wales, tetap tidak terlihat oleh publik sejak Desember, membuat pengguna media sosial berspekulasi tentang putri Inggris tersebut. Menurut Istana Kensington, pangeran berusia 42 tahun itu sedang dalam masa pemulihan di rumah setelah “operasi perut yang direncanakan” pada bulan Januari, tetapi beberapa pengguna percaya bahwa pangeran tersebut sedang dalam “koma.” Di tengah spekulasi ini, staf senior keluarga kerajaan tidak mengetahui proses pasca pemulihan. Beberapa karyawan menyatakan bahwa dia tidak dapat ditemukan.

Sebuah sumber mengatakan: 'Beberapa staf senior Kate belum bisa melihat atau berbicara dengannya, dan bahkan tidak tahu tentang operasinya sampai diumumkan, jadi mereka terkejut.' Kami Mingguan.

Menurut Pos New YorkBeberapa dari mereka tidak mengetahui tentang operasi tersebut sampai Istana Kensington mengumumkannya. Mereka melanjutkan: “Hanya sedikit orang yang tahu apa yang sebenarnya terjadi, dan mereka tetap diam. Ini membingungkan dan menimbulkan kekhawatiran.”

Sebuah “selubung kerahasiaan” menyelimuti Nyonya Middleton, lanjut laporan itu, menambahkan bahwa tamu yang hadir hanyalah Raja Charles III, yang menderita kanker, dan istrinya, Ratu Camilla. Dia menambahkan bahwa pihak istana merahasiakan masa pemulihan raja setelah operasi.

“Kate bilang dia merasa punya hak untuk sembuh dan pulih tanpa semua spekulasi yang heboh ini. Baik Kate maupun William tidak percaya bahwa catatan medisnya seharusnya untuk konsumsi publik. Dia berusaha untuk tidak memperhatikan semua rumor dan gosip, dan William melakukan apa yang dia lakukan. dia ingin.” Mereka menambahkan: “Lebih baik melindunginya, tapi ini menyedihkan.”

Sementara itu, kontroversi bermula setelah Princess of Wales membagikan foto keluarga dirinya bersama anak-anaknya di Hari Ibu. Kantor berita menarik foto tersebut setelah ditemukan bahwa foto tersebut telah “dimanipulasi”. Sang putri kemudian meminta maaf, dengan mengatakan: “Seperti banyak fotografer amatir, saya terkadang bereksperimen dengan pengeditan.” Pria berusia 42 tahun itu dikatakan “sangat sedih” karena foto keluarga yang bahagia telah menimbulkan kehebohan.

READ  Kumpulan Rumor: AEW's Talent Exodus, Buddy Matthews Future, McIntyre & Cross, dan banyak lagi!

Namun, kejadian tersebut memunculkan gelombang baru teori konspirasi tentang keluarga kerajaan Inggris, yang dijuluki “Katespiracy” secara online. Banyak orang juga penasaran apakah anggota keluarga kerajaan Inggris telah memalsukan foto tersebut, dan media seperti CNN mengumumkan bahwa mereka akan memeriksa semua foto yang dipublikasikan yang sebelumnya disediakan oleh Istana Kensington.