Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Starliner Boeing yang telah lama ditunggu-tunggu siap untuk uji terbang pertamanya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Starliner Boeing yang telah lama ditunggu-tunggu siap untuk uji terbang pertamanya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Setelah bertahun-tahun terlambat dari jadwal dan anggaran lebih dari $1 miliar, kapsul Starliner Boeing akhirnya bersiap untuk peluncuran pilot pertamanya pada hari Senin, sebuah uji terbang penting yang akan membawa dua astronot veteran ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, sehingga menunjukkan alternatif untuk pesawat ruang angkasa operasional SpaceX. .Memang Kru Naga.

Meskipun SpaceX telah meluncurkan 50 astronot, astronot, dan warga sipil ke orbit dalam 13 penerbangan uji Crew Dragon sejak Mei 2020, Boeing telah menghadapi beberapa masalah teknis yang memerlukan pengerjaan ulang ekstensif – dan penerbangan uji tambahan tanpa awak – untuk diselesaikan.

Namun manajer misi mengatakan semua masalah yang diketahui telah diperbaiki, berbagai peningkatan dan perbaikan lainnya telah diterapkan dan pesawat ruang angkasa telah diuji secara menyeluruh untuk memverifikasi bahwa akhirnya siap untuk mengangkut astronot ke dan dari stasiun ruang angkasa dengan aman.

Kapal awak astronot Boeing Starliner mengapung di atas roket United Launch Alliance Atlas 5 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral menunggu peluncuran pada uji terbang ketiga pesawat ruang angkasa tersebut, yang pertama dengan astronot di dalamnya.

Aliansi Peluncuran Bersatu


Tidak ada yang lebih bersemangat dengan peluncuran ini selain kru Starliner, keduanya adalah astronot NASA yang bertugas aktif.

“Saya memiliki keyakinan penuh pada manajemen yang mengambil keputusan bagi tim operasi, dan keyakinan penuh pada pihak NASA dan pihak Boeing,” kata komandan misi Barry “Butch” Wilmore. “Ada beberapa masalah di masa lalu. Ini masa lalu. Ini bukan sekarang.”

Co-pilot Sunita Williams setuju, dan menambahkan, “Saya merasa kita telah belajar banyak pelajaran, dan pelajaran-pelajaran tersebut telah diintegrasikan. … Kita tidak akan mengatakan bahwa kita siap jika kita tidak siap. “

Peluncuran Starliner yang telah lama ditunggu-tunggu dijadwalkan untuk diluncurkan di atas roket United Launch Alliance Atlas 5 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pukul 22:34 EDT pada hari Senin, kira-kira pada saat rotasi Bumi membuat Kompleks Peluncuran 41 sejajar dengan orbit stasiun luar angkasa.

Wilmore dan Williams sangat cocok untuk menggunakan Starliner pada test drive pertamanya. Mereka berdua adalah mantan pilot uji Angkatan Laut dan dua astronot NASA paling berpengalaman, dengan empat penerbangan luar angkasa, 11 perjalanan luar angkasa, dan 500 hari di orbit di antara keduanya. Mereka berdua terbang ke luar angkasa dengan menggunakan pesawat ulang-alik dan kapal feri Soyuz Rusia.

Mereka sekarang mengemudikan pesawat ruang angkasa baru pada uji terbang pertamanya.

Astronot Sunita Williams, kiri, dan Barry “Butch” Wilmore berencana untuk menempatkan pesawat luar angkasa Starliner dalam perjalanannya ke stasiun luar angkasa, selama berlabuh dan dalam perjalanan kembali ke Bumi untuk memeriksa kesiapannya untuk secara rutin mengangkut awak astronot ke dan dari pos terdepan.

NASA


“Saya ingat terpilih untuk sekolah uji coba dan (bertanya-tanya) apakah saya akan menjadi orang pertama yang melakukan sesuatu di pesawat yang belum pernah dilakukan sebelumnya,” Wilmore, mantan pilot F/A-18, veteran Badai Gurun dan pendeta, katanya. “Tidak pernah dalam mimpi terliar saya membayangkan saya akan menjadi awak penerbangan pertama pesawat ruang angkasa. Dan inilah kami.”

Selain menandai uji terbang Starliner yang pertama, ini akan menjadi peluncuran astronot pertama yang menggunakan roket Atlas sejak penerbangan terakhir Gordon Cooper di atas kapal Merkurius lebih dari 60 tahun lalu.

Meskipun ratusan roket Atlas telah diluncurkan sejak saat itu, roket Atlas 5 generasi terbaru, yang dilengkapi dengan mesin tahap pertama RD-180 buatan Rusia, sekali lagi “berkelas manusia”, dengan komponen yang sangat andal dan kondisi yang baik. – Sistem deteksi kesalahan darurat canggih yang dirancang untuk merangsang pelarian yang aman jika terjadi kegagalan peluncuran.

“Kami melakukan beberapa peluncuran,” kata Williams. “Salah satunya adalah muatan Angkatan Udara. Saya mengetahui harga muatan tersebut, dan saya berkata, ‘Jika mereka menembaknya dengan Atlas 5, saya merasa sangat nyaman duduk di Atlas 5! Ini adalah roket yang hebat. ‘

Jika Atlas 5 menghadapi masalah yang tidak terduga, Starliner, seperti Crew Dragon SpaceX, memiliki mesin pembatalan yang kuat yang mampu meledakkan kapal dari boosternya kapan saja dari landasan peluncuran hingga orbit. Kapsul tersebut kemudian akan mendarat dengan bantuan parasut di Samudera Atlantik di lepas Pantai Timur Amerika Serikat.

Meskipun Wilmore dan Williams sepenuhnya otomatis, mereka dapat menjalankan proses aborsi secara manual jika diperlukan. Pesawat ruang angkasa ini juga dilengkapi dua sistem otonom yang memberi pilot kendali manual langsung dengan bantuan komputer jika ada masalah besar dalam panduan, navigasi, atau komputer selama peluncuran atau di orbit.

Williams, kiri, dan Wilmore mengerjakan prosedur di simulator Starliner di Johnson Space Center di Houston. Meskipun Starliner dirancang untuk bertemu dan berlabuh secara mandiri dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, Starliner juga dapat terbang dalam mode manual sepenuhnya. Willmore dan Williams berencana untuk menguji kontrol tersebut selama uji penerbangan pertama kapal.

NASA


Penerbangan Starliner menandai keenam kalinya NASA menempatkan astronot di pesawat ruang angkasa baru untuk pertama kalinya. Jim Frey, administrator asosiasi NASA untuk operasi luar angkasa, menyebut uji penerbangan awak Starliner, atau CFT, sebagai “tonggak sejarah yang sangat, sangat penting”.

Dia menambahkan: “Nyawa anggota kru kami, Sonny Williams dan Butch Wilmore, dipertaruhkan.” “Izinkan saya mengingatkan semua orang lagi, ini adalah pesawat ruang angkasa baru. Dan saya juga akan mengingatkan Anda bahwa ini adalah uji terbang… Kami pasti memiliki beberapa hal yang tidak diketahui dalam misi ini, dan kami mungkin menghadapi hal-hal yang tidak kami harapkan Namun misi kami saat ini adalah tetap waspada dan terus mencari masalah.”

Meskipun dia yakin Starliner siap terbang, Frye mengatakan dia tidak ingin “berusaha terlalu jauh” karena krunya belum menyelesaikan misi yang berhasil. “Tetapi ketika kami melakukannya, dan ketika kami mensertifikasi Starliner, Amerika Serikat akan memiliki dua fungsi transportasi luar angkasa manusia yang unik yang memberikan redundansi penting untuk akses ke Stasiun Luar Angkasa Internasional,” tambahnya.

Dengan asumsi peluncurannya bebas masalah, dibutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk mencapai orbit awalnya. Rencana penerbangan mengharuskan Wilmore dan Williams untuk mengamati pertemuan yang sebagian besar dilakukan secara otomatis dengan stasiun luar angkasa, mengambil dua waktu jeda untuk menerbangkan pesawat ruang angkasa secara manual, memeriksa kemampuan kru untuk menyesuaikan jalur atau melakukan intervensi setelah terjadi kerusakan besar.

Mendekati stasiun dari belakang dan bawah, para astronot akan berlabuh di kompleks laboratorium pada Rabu pagi, dan akan berlabuh di halaman depan stasiun pada pukul 12:46 pada tanggal 8 Mei.

Mereka akan disambut oleh komandan Ekspedisi 71 Oleg Kononenko dan rekan awak Soyuz MS-25, Nikolai Chub dan Tracy Dyson dari NASA, bersama dengan komandan Kru 8 NASA Matthew Dominick, Michael Barratt, Janet Epps, dan astronot Alexander Grebenkin.

Wilmore dan Williams berencana untuk menghabiskan lebih dari seminggu di stasiun tersebut, mengangkut peralatan seberat 750 pon ke laboratorium, menonaktifkan Starliner, dan memastikannya dapat digunakan sebagai “tempat berlindung” bagi kru yang berkunjung untuk waktu yang lama. Rencana saat ini mengharuskan pelepasan dok pada tanggal 15 Mei, namun hal ini dapat berubah tergantung pada cuaca di lokasi pendaratan.

Berbeda dengan kapal feri astronot Crew Dragon milik SpaceX yang mengakhiri misinya dengan mendarat di lautan, Starliner milik Boeing dirancang untuk mendarat dengan bantuan parasut dan kantung udara di lokasi pemerintah di Amerika Serikat bagian barat.

Boeing


Berbeda dengan Crew Dragon SpaceX, yang mendarat di laut pada akhir misi, Starliner dirancang untuk mendarat di Bumi, menggunakan parasut dan dua set kantung udara yang mengembang secara berurutan untuk meredam guncangan saat pendaratan. Untuk pengujian penerbangan awak, pelepasan pada 15 Mei akan menargetkan pendaratan di Pelabuhan Antariksa White Sands di New Mexico.

Namun karena ini adalah uji terbang, NASA hanya akan menyetujui undocking jika kecepatan angin di lokasi pendaratan mencapai 6 knot atau kurang. Pendaratan aktual maksimum adalah 10 knot. Akibatnya, NASA mungkin merencanakan ulang pendaratan malam hari, ketika angin gurun biasanya mereda, di lokasi yang berbeda.

Dengan asumsi penerbangan berjalan dengan baik, manajer NASA berharap untuk mensertifikasi Starliner untuk misi feri awak operasional mulai tahun depan, dan meluncurkan Crew Dragon dan Starliner setiap tahun untuk mengganti awak stasiun luar angkasa melalui penghentian program pada akhir dekade ini.

Program Kru Komersial mewakili perubahan besar dalam penerbangan luar angkasa manusia

Setelah pensiunnya Pesawat Ulang-alik, NASA memberikan dua kontrak Program Kru Komersial pada tahun 2014, satu kepada SpaceX senilai $2,6 miliar dan satu lagi kepada Boeing senilai $4,2 miliar, untuk merangsang pengembangan pesawat ruang angkasa otonom yang mampu membawa astronot ke dan dari luar angkasa. Stasiun ruang angkasa Internasional.

Tujuannya adalah untuk mengakhiri ketergantungan NASA pasca-pesawat ulang-alik pada pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia dan melanjutkan peluncuran astronot Amerika dari tanah Amerika dengan menggunakan roket dan pesawat ruang angkasa Amerika. Sama pentingnya bagi NASA: dua pesawat ruang angkasa independen untuk penerbangan awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional jika kapal feri salah satu perusahaan mengalami masalah yang dapat menyebabkan kapal tersebut dilarang terbang dalam jangka waktu lama.

Tanggal target awal untuk penerbangan awal Partai Komunis Tiongkok adalah tahun 2017. Kurangnya dana di Kongres dan hambatan teknis menunda pengembangan, termasuk ledakan selama uji coba darat yang menghancurkan kendaraan SpaceX Crew Dragon.

Namun pembuat roket asal California tersebut masih mampu melakukan uji terbang pada Mei 2020, berhasil meluncurkan dua astronot NASA dalam uji terbang Crew Dragon ke stasiun luar angkasa.

Sejak itu, SpaceX telah meluncurkan delapan penerbangan rotasi awak operasional ke stasiun tersebut, tiga misi penelitian ke laboratorium yang didanai oleh Axiom Space yang berbasis di Houston, dan penerbangan komersial murni untuk dua pria dan dua wanita ke orbit rendah Bumi yang dibiayai oleh miliarder tersebut. . Pilot dan pengusaha Jared Isaacman. Secara keseluruhan, 50 orang terbang ke orbit dengan menggunakan Crew Dragons.

Pesawat ruang angkasa Starliner selama pemrosesan akhir di fasilitas manufaktur Boeing Kennedy Space Center sebelum dipasang di atas roket United Launch Alliance Atlas 5.

William Harwood/Berita CBS


Ceritanya berbeda untuk Boeing Starliner.

Selama uji terbang tak berawak awal pada bulan Desember 2019, Kesalahan tak terduga dalam perangkat lunak dan komunikasi Hal ini mencegah pertemuan yang direncanakan dengan stasiun luar angkasa. Boeing memperbaiki masalah ini dan memilih untuk melakukan uji terbang kedua tanpa awak, dengan biaya sendiri.

Namun pada hitungan mundur kedua, para insinyur mengalami masalah Katup sistem propulsi macet Dalam modul layanan Starliner. Pada akhirnya, para insinyur mengaitkan masalah ini dengan infiltrasi kelembapan dan korosi, yang menyebabkan penundaan yang lama.

Uji terbang kedua Starliner pada Mei 2022 sukses, berlabuh di stasiun luar angkasa sesuai rencana dan kembali ke Bumi dengan pendaratan yang presisi. Namun setelah penerbangan tersebut, para insinyur menemukan masalah baru: Masalah dengan konektor harness kanopi Dan khawatir tentang pita pelindung yang melilit kabel, yang dapat terbakar jika terjadi korsleting.

Upaya untuk memperbaiki masalah ini telah mendorong penerbangan berawak pertama ke tahun ini. Ketika semua sudah dikatakan dan dilakukan, Boeing menghabiskan lebih dari $1 miliar uangnya sendiri untuk membayar uji terbang tambahan dan tindakan perbaikan.

Misi penting bagi Boeing

Peluncuran CFT terjadi pada saat yang kritis bagi Boeing setelah dua kecelakaan 737 MAX yang dipublikasikan pada tahun 2018 dan 2019 dan, baru-baru ini, Steker pintu kabin meledak selama penerbangan Alaska Airlines Hal ini menimbulkan pertanyaan baru mengenai budaya keselamatan perusahaan.

Sementara itu, Wilmore mengatakan dia tidak memandang peluncuran Starliner dalam konteks masalah Boeing dengan pesawatnya.

“Saya kira ini bukan soal Boeing atau penerbangan,” katanya. “Semuanya sangat penting. Ini adalah penerbangan luar angkasa manusia. Pepatah yang Anda dengar sejak Apollo 13, kegagalan bukanlah suatu pilihan? Ini tidak ada hubungannya secara khusus dengan Boeing atau program ini. Itu semua adalah hal-hal yang kita lakukan dalam misi manusia.” penerbangan luar angkasa.” .

“Jadi, ini tidak lebih atau kurang penting dibandingkan apa pun yang kami lakukan,” tambahnya. “Ini merupakan hal terpenting yang kami lakukan saat ini.”

Williams mengakui jalan berbatu yang dihadapi Starliner untuk memulai. “Menurut saya ini tidak mudah. ​​Ini semacam rollercoaster emosional.”

Namun dia menambahkan: “Kami tahu kami akan sampai di sini pada akhirnya. Ini adalah pesawat ruang angkasa yang solid. Dan saya rasa saya tidak ingin berada di tempat lain saat ini.”

READ  Gunung berapi atau asteroid? Kecerdasan buatan mengakhiri kontroversi peristiwa kepunahan dinosaurus