Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Startup perdagangan cepat Indonesia, Astro, mendapatkan $ 27 juta dalam pendanaan untuk ekspansi

Startup perdagangan pengiriman cepat yang berbasis di Jakarta, Astro, telah mengumpulkan $ 27 juta dalam putaran Seri A yang dipimpin bersama oleh Accel dan Sequoia Capital India, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

Investor yang sudah ada termasuk AC Ventures, Global Founders Capital, Lightspeed, Goodwater Capital, dan angel investor termasuk pendiri dan eksekutif senior Traveloka, Ajaib, Meesho, OYO, Swiggy, dan Udaan, juga bergabung dalam putaran tersebut.

Astro menjanjikan pengiriman 15 menit untuk lebih dari 1.500 item unik yang tersedia di aplikasinya. Ini memiliki lebih dari 15 hub di seluruh Jakarta dan berencana untuk menambah lebih banyak tahun ini.

Startup tersebut mengatakan berencana untuk menggunakan pendanaan terbaru untuk memperluas jangkauannya di seluruh Indonesia dan mempekerjakan lebih banyak orang tahun ini.

Pengumuman tersebut mengkonfirmasi laporan DealStreetAsia di November dan Desemberyang didasarkan pada akun dari berbagai sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Lahir di masa pandemi pada September 2021, startup ini berhasil mengumpulkan total $31,5 juta, dimulai dengan $4,5 juta dalam seed funding dari Global Founders Capital, AC Ventures, Lightspeed Venture Partners, dan Goodwater Capital pada November 2021.

“Misi kami di Astro adalah membuat hidup orang lebih sederhana dan lebih mudah. Astronot kami mengirimkan bahan makanan dan kebutuhan pokok kepada Anda dalam waktu 15 menit sehingga Anda dapat menghabiskan waktu, energi, dan uang Anda untuk hal-hal bermakna lainnya dalam hidup, ”kata salah satu pendiri dan CEO Astro Vincent Tjendra dalam sebuah pernyataan, mengacu pada armada pengemudi perusahaan.

Menurut laporan Google, Temasek, Bain & Company, sektor e-grocery di Asia Tenggara termasuk di antara segmen yang paling diuntungkan karena masuknya konsumen digital baru selama pandemi.

READ  Indonesia akan bentuk konsorsium untuk ambil saham Shell di proyek gas Masela

Secara global, perdagangan cepat telah menjadi sektor yang “sangat panas” di kalangan investor selama paruh kedua tahun 2021, yang menyebabkan banyak perusahaan rintisan mengumpulkan sejumlah besar uang, kata pendiri dan CEO konsultan ventura teknologi Momentum Works Jianggan Li dalam konferensi pers baru-baru ini. .

Perusahaan termasuk Grab, Gojek, Foodpanda, LINE MAN Wongnai, dan Deliveroo telah melakukan dorongan agresif ke segmen grosir dan perdagangan cepat, memanfaatkan infrastruktur pengiriman dan basis pelanggan yang ada untuk mengatasi pasar yang jauh lebih besar, kata perusahaan itu dalam laporannya.

Blinkit Indiayang sebelumnya dikenal sebagai Grofers, dilaporkan mencapai status unicorn setelah mengumpulkan $ 120 juta dari agregator makanan Zomato dan investor yang ada Tiger Global Management pada Agustus 2021.

Sementara itu, Swiggy, yang eksekutifnya mendukung putaran pendanaan terbaru Astro, telah berjanji untuk menginvestasikan $ 700 juta dalam layanan pengiriman bahan makanan ekspres Instamart pada bulan Desember.

“Saya pikir ini adalah permainan yang sangat sulit karena Anda benar-benar harus sangat, sangat efisien secara operasional untuk dapat menghasilkan keuntungan. Dalam jangka pendek, mereka bisa tumbuh tapi inilah pasar para pemain besar [now] masuk, ”kata Li.