Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Studi: Manusia purba membuat senjata kayu yang mematikan 300.000 tahun lalu

Studi: Manusia purba membuat senjata kayu yang mematikan 300.000 tahun lalu

Teknik pencitraan baru yang canggih mengungkapkan bahwa manusia telah membuat senjata berburu yang rumit dari kayu 300.000 tahun yang lalu, sehingga mematahkan stereotip Zaman Batu.

Hal ini sudah terjadi pada para arkeolog tersangka Manusia telah menggunakan perkakas kayu setidaknya selama perkakas batu, namun karena sifat kayu yang lebih rapuh, sebagian besar bukti telah rusak.

Sekarang, dengan menggunakan mikroskop 3D dan pemindai mikro-CT untuk memeriksa 187 artefak kayu dari Schöningen di Jerman, arkeolog Dirk Lederer dari Kantor Warisan Budaya Negara Bagian Lower Saxony dan rekan-rekannya telah mengkonfirmasi kecurigaan ini.

“Kayu merupakan bahan mentah penting bagi evolusi manusia, namun hanya bertahan pada Zaman Batu di Schöningen zaman paleolitikum Periode ini memiliki kualitas yang luar biasa.” Dia menjelaskan Arkeolog Universitas Göttingen Thomas Terberger.

Simpanan artefak kayu ini adalah yang terbesar yang diketahui Pleistosen (2,58 hingga 11.700 tahun lalu) Setidaknya terdapat 10 tombak, 7 tongkat lempar, dan 35 peralatan rumah tangga. Semuanya diukir dari kayu yang dikenal fleksibel dan keras, termasuk cemara, pinus, dan cedar.

Alat-alat tersebut menunjukkan bukti nyata adanya teknik membelah yang sebelumnya hanya diketahui digunakan oleh manusia modern, serta tanda-tanda ukiran, goresan, dan abrasi.

“Cara pembuatan instrumen kayu dengan sangat ahli merupakan sebuah pencerahan bagi kami.” Dia berteriak Arkeolog Paleolitik Universitas Reading Annemieke Milks.

Bekerja dengan kayu ke tingkat kecanggihan baru adalah proses yang lambat dan multi-langkah yang memerlukan banyak kesabaran dan pemikiran ke depan. Selain itu, Zaman Peralatan bertepatan dengan kebangkitan dominasi Neanderthal di Eropa, melampaui spesies manusia purba lainnya.

Teknik pengerjaan kayu yang digunakan pada pengerjaan kayu bulat (atas) dan pengerjaan kayu belah (bawah). (Pemimpin dkk., Dengan orang-orang2024)

Situs di Schöningen juga berisi bukti hingga 25 hewan yang disembelih, sebagian besar adalah kuda.

READ  Kemungkinan hujan meteor baru dari komet yang pecah membuat para ilmuwan bersemangat

“Ternyata ini praHomo sapiens “Saya membuat peralatan dan senjata untuk berburu hewan besar,” kata Terberger Memberi tahu Franz Leeds V Waktu New York. “Mereka tidak hanya berkomunikasi bersama untuk menjatuhkan mangsa, tetapi mereka juga cukup canggih untuk mengatur pemotongan dan pemanggangan.”

Para peneliti mengatakan kemampuan berburu yang kuat ini kemungkinan besar jauh lebih tua dibandingkan artefak kayu yang ditemukan di Schöningen. Keterampilan ini akan memastikan bahwa manusia purba memiliki akses terhadap sumber makanan berkualitas tinggi selama beberapa generasi, sehingga memberikan kapasitas untuk peningkatan perkembangan otak dan keterampilan kognitif terkait.

“Dalam nada yang sama, [hunting] “Hal ini akan memastikan populasi yang berkelanjutan bahkan di wilayah Eropa yang kurang cocok selama masa Pleistosen dan berkontribusi pada perluasan jangkauan manusia di seluruh dunia,” kata Leder dan timnya. Tulis di makalah mereka.

Hebatnya, para peneliti juga menemukan bukti adanya daur ulang. Perkakas yang rusak atau tumpul dikerjakan ulang untuk keperluan baru.

“Studi ini memberikan wawasan unik tentang teknik pertukangan Pleistosen,” kata para peneliti. Kami menyimpulkan.

“Senjata berburu kayu Schöningen mewujudkan interaksi antara kompleksitas teknologi, perilaku manusia, dan evolusi manusia.”

Studi mereka dipublikasikan di Dengan orang-orang.