Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Studi mengatakan banyak serangan siber Rusia gagal di bulan-bulan awal perang Ukraina

Studi mengatakan banyak serangan siber Rusia gagal di bulan-bulan awal perang Ukraina

WASHINGTON — Pemeriksaan baru tentang bagaimana Rusia menggunakan kemampuan sibernya di bulan-bulan awal perang di Ukraina mengandung sejumlah kejutan: Moskow meluncurkan lebih banyak serangan siber daripada yang diperkirakan pada saat itu untuk meningkatkan penaklukannya, tetapi lebih dari dua pertiganya gagal. , menggemakan kinerja buruknya di medan perang fisik. .

Namun, studi, Diposting oleh Microsoft pada hari RabuDia mencatat bahwa pemerintah Presiden Vladimir Putin lebih berhasil daripada yang diharapkan banyak orang dalam kampanye disinformasi untuk membangun narasi tentang perang yang menguntungkan Rusia, termasuk membuktikan bahwa Amerika Serikat secara diam-diam memproduksi senjata biologis di dalam Ukraina.

Laporan tersebut merupakan upaya terbaru oleh banyak kelompok, termasuk badan intelijen AS, untuk memahami interaksi perang fisik brutal dengan konflik paralel – dan sering terkoordinasi – di dunia maya. Dia mencatat bahwa Ukraina sangat siap untuk mengusir serangan dunia maya, yang telah menderita selama bertahun-tahun. Itu setidaknya sebagian karena sistem peringatan yang mapan dari perusahaan sektor swasta, termasuk Microsoft dan Google, dan persiapan yang mencakup pemindahan banyak sistem terpenting Ukraina ke cloud, di server di luar Ukraina.

Laporan serangan siber Rusia dan kampanye disinformasi menunjukkan bahwa hanya 29 persen serangan yang menembus jaringan yang ditargetkan — di Ukraina, Amerika Serikat, Polandia, dan negara-negara Baltik. Tapi itu menunjuk pada upaya yang lebih berhasil yang sedang dilakukan untuk mengendalikan perang informasi, dengan Rusia menyalahkan Washington dan Kiev karena memulai konflik yang sekarang berkecamuk di Ukraina timur dan selatan.

Perang adalah pertempuran skala besar pertama di mana senjata konvensional dan elektronik digunakan berdampingan, dan perlombaan terus mengeksplorasi dinamika yang belum pernah terlihat sebelumnya di antara keduanya. Sejauh ini, sangat sedikit dari dinamika ini yang berkembang seperti yang diharapkan.

READ  Rusia mengintensifkan serangannya terhadap kereta api, menargetkan jalur kehidupan Ukraina ke dunia luar

Pada awalnya, para analis dan pejabat pemerintah dikejutkan oleh tidak adanya serangan Rusia yang melumpuhkan terhadap jaringan listrik dan sistem komunikasi Ukraina. Pada bulan April, Chris Inglis, direktur elektronik nasional Presiden Biden, mengatakan “pertanyaan langsung” adalah mengapa Rusia tidak “memainkan permainan elektronik yang sangat penting, setidaknya melawan NATO dan Amerika Serikat.” Dia berspekulasi bahwa Rusia percaya bahwa mereka sedang menuju kemenangan cepat pada bulan Februari tetapi “terganggu” ketika upaya perang menemui hambatan.

Laporan Microsoft mengatakan bahwa Rusia mencoba serangan cyber besar pada 23 Februari, sehari sebelum invasi fisik. Serangan ini, menggunakan malware yang disebut FoxBlade, merupakan upaya untuk menggunakan program “penghapus” yang menghapus data di jaringan pemerintah. Pada waktu yang hampir bersamaan, Rusia menyerang jaringan komunikasi satelit Vyasat, dengan harapan dapat melumpuhkan tentara Ukraina.

“kami “Menurut saya, mereka adalah yang pertama melihat tembakan pertama pada 23 Februari,” kata Brad Smith, Presiden Microsoft.

Dia menambahkan pada hari Rabu di sebuah forum di Yayasan Ronald dan Institut Kepresidenan Reagan di Washington.

Tetapi banyak serangan digagalkan, atau ada cukup redundansi yang dibangun ke dalam jaringan Ukraina sehingga upaya itu tidak banyak merugikan. Hasilnya, kata Smith, serangan itu tidak dilaporkan.

Dalam banyak kasus, kata Smith, Rusia telah mengoordinasikan penggunaan senjata sibernya dengan serangan konvensional, termasuk menghancurkan jaringan komputer pembangkit listrik tenaga nuklir sebelum mengerahkan pasukannya untuk merebutnya. Pejabat Microsoft menolak untuk merinci pabrik mana yang dimaksud oleh Smith.

Sementara banyak aktivitas siber Rusia difokuskan di Ukraina, Microsoft menemukan 128 peretasan jaringan di 42 negara. Microsoft menyimpulkan bahwa dari 29 persen serangan Rusia yang berhasil menyusup ke jaringan, hanya seperempat yang mengakibatkan pencurian data.

READ  William dan Kate duduk di depan Harry dan Meghan di Jubilee Church Service

Di luar Ukraina, Rusia telah memfokuskan serangannya ke Amerika Serikat, Polandia, dan dua anggota NATO yang ambisius, Swedia dan Finlandia. Anggota koalisi lainnya juga menjadi sasaran, terutama sejak mereka mulai memasok lebih banyak senjata ke Ukraina. Namun, pelanggaran tersebut terbatas pada pengawasan – menunjukkan bahwa Moskow berusaha menghindari keterlibatan negara-negara NATO secara langsung dalam perang melalui serangan siber, sebanyak menahan diri dari meluncurkan serangan fisik ke negara-negara tersebut.

Namun Microsoft, perusahaan teknologi lain, dan pejabat pemerintah mengatakan Rusia telah mengaitkan upaya peretasan dengan upaya luas untuk menyebarkan propaganda ke seluruh dunia.

Microsoft melacak pertumbuhan konsumsi iklan Rusia di AS pada minggu-minggu pertama tahun ini. Ini memuncak pada 82 persen sebelum invasi ke Ukraina pada 24 Februari, dengan 60 juta hingga 80 juta tampilan halaman per bulan. Microsoft mengatakan bahwa jumlah ini menyaingi tampilan halaman dari situs media tradisional terbesar di Amerika Serikat.

Salah satu contoh yang dikutip Smith adalah bahwa propaganda Rusia di dalam Rusia mendorong warganya untuk divaksinasi, sementara pesan berbahasa Inggrisnya menyebarkan konten anti-vaksin.

Microsoft juga mengikuti peningkatan propaganda Rusia di Kanada pada minggu-minggu sebelum konvoi pengemudi truk yang memprotes mandat vaksin berusaha untuk menutup Ottawa, dan di Selandia Baru menjelang protes di sana terhadap tindakan kesehatan masyarakat yang bertujuan memerangi pandemi.

“Ini bahkan bukan kasus konsumsi setelah berita; bahkan bukan kasus upaya amplifikasi pasca-berita,” kata Mr Smith. “Tapi saya pikir adil untuk mengatakan bahwa ini bukan hanya kasus ini. amplifikasi yang mendahului berita, tetapi sangat mungkin mencoba membuat berita pada hari yang sama dan mempengaruhinya.”

READ  Berita Ukraina dan Rusia: Para pemimpin UE memberikan status kandidat yang didambakan Ukraina

Senator Angus King, seorang independen dari Maine dan anggota Komite Intelijen Senat, mencatat bahwa sementara perusahaan swasta dapat melacak upaya Rusia untuk menyebarkan disinformasi di Amerika Serikat, badan intelijen AS dibatasi oleh undang-undang yang mencegah mereka mengintip ke jaringan AS.

“Ada celah, dan saya pikir Rusia menyadarinya, dan itu memungkinkan mereka memanfaatkan peluang dalam sistem kami,” kata King, yang juga berbicara di Reagan Institute.

Ketentuan dalam RUU kebijakan pertahanan tahun ini yang sedang dipertimbangkan oleh Kongres akan mengharuskan Badan Keamanan Nasional dan sepupu militernya, US Cyber ​​Command, untuk melapor ke Kongres setiap dua tahun tentang keamanan pemilu, termasuk upaya Rusia dan kekuatan asing lainnya untuk mempengaruhi orang Amerika. .

“Pada akhirnya, pertahanan terbaik adalah bagi karyawan kami untuk menjadi konsumen informasi yang lebih baik,” kata King. “Kita harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mendidik orang untuk menjadi konsumen informasi yang lebih baik. Saya menyebutnya literasi digital. Dan kita harus mengajari anak-anak di kelas empat dan lima bagaimana membedakan antara situs web palsu dan situs web asli.”