Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Suku bunga naik karena The Fed melawan inflasi yang membandel: NPR

Suku bunga naik karena The Fed melawan inflasi yang membandel: NPR

Renovasi berlanjut ke Gedung Federal Reserve Marriner S. Eccles pada 19 September 2022 di Washington, DC. Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mengakhiri pertemuan dua hari tentang suku bunga sore ini.

Kevin Deitch/Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

Kevin Deitch/Getty Images

Renovasi berlanjut ke Gedung Federal Reserve Marriner S. Eccles pada 19 September 2022 di Washington, DC. Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mengakhiri pertemuan dua hari tentang suku bunga sore ini.

Kevin Deitch/Getty Images

The Fed memerintahkan lompatan besar lainnya dalam suku bunga hari ini dan mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga tambahan dalam beberapa bulan mendatang, karena mencoba untuk mengendalikan tingkat suku bunga yang tidak terkendali.

Bank sentral menaikkan suku bunga acuan sebesar 0,75 poin persentase pada hari Rabu, menyamai kenaikan pada bulan Juni dan Juli. The Fed mendorong biaya pinjaman pada laju tercepat dalam beberapa dekade. Namun sejauh ini, tindakannya tidak banyak membantu mengekang kenaikan harga yang cepat.

Itu Tingkat inflasi tahunan pada bulan Agustus adalah 8,3% Sedikit menurun dari bulan sebelumnya. selagi Harga bensin turun tajam Dari level tertinggi di bulan Juni, dan mobil bekas serta tiket pesawat semakin murah, biaya lain terus meningkat, termasuk kebutuhan pokok seperti sewa, bahan makanan, dan listrik.

Selain itu, kenaikan harga telah menyebar ke barang dan jasa yang tidak terpengaruh secara langsung oleh pandemi atau perang di Ukraina, menunjukkan bahwa inflasi telah memperoleh momentum yang mungkin tidak dapat dibalik dengan cepat.

Mengirim pesan “cinta yang mendalam” tentang suku bunga

“Inflasi masih meningkat pesat dan tidak menurun secepat yang diharapkan,” kata Greg McBride, kepala analis keuangan di Bankrate.com. “The Fed telah mengirim pesan ‘sangat penuh kasih’ bahwa suku bunga akan lebih tinggi dan untuk jangka waktu yang lebih lama dari yang diharapkan.”

READ  Mode pengikut baru Instagram - The Verge

Bank sentral telah menaikkan suku bunga acuannya lima kali tahun ini – dari hampir nol menjadi 3,125%. Rata-rata, pembuat kebijakan Fed percaya suku bunga akan naik menjadi sekitar 4,4%. pada akhir tahun ini dan 4,6% pada akhir tahun depan.

Dengan membuatnya lebih mahal untuk membeli mobil, mendapatkan hipotek atau menggunakan kartu kredit, The Fed berharap untuk mengekang permintaan konsumen, yang telah melampaui pasokan dan mendorong harga lebih tinggi.

“Jika kita tidak menurunkan inflasi, kita dalam masalah,” kata Gubernur Fed Christopher Waller bulan ini. “Jadi ini pekerjaan pertama.”

Pasar perumahan merasakan efeknya. Tingkat hipotek melonjak ke level tertinggi sejak 2008, sementara Penjualan rumah yang ada turun Di setiap tujuh bulan terakhir. Penurunan penjualan rumah juga mengurangi permintaan untuk barang-barang seperti furnitur dan peralatan.

Namun, belanja konsumen secara keseluruhan tetap solid, sehingga pembuat kebijakan Fed akan terus memperketat sekrup.

“The Fed akan terus menaikkan suku bunga sampai benar-benar menahan ekonomi dan berniat untuk mempertahankan suku bunga pada tingkat yang dibatasi sampai inflasi jelas di jalur ke 2%,” kata McBride.

Lakukan apa pun untuk mengendalikan inflasi

Prospek suku bunga tetap lebih tinggi lebih lama telah mengkhawatirkan investor dalam beberapa pekan terakhir, yang menyebabkan volatilitas besar di Wall Street.

Pembuat kebijakan Federal Reserve sekarang memperkirakan perlambatan pertumbuhan ekonomi yang nyata tahun ini, dan sedikit kenaikan tingkat pengangguran. Tetapi mereka menegaskan kesiapan mereka untuk melakukan apa pun untuk mengendalikan inflasi.

Waller mengatakan bahwa dengan pengangguran mendekati level terendah 50 tahun di 3,7% dan Perusahaan menambahkan ratusan ribu pekerjaan Setiap bulan, “kami tidak memiliki trade-off, sungguh.”

READ  Jim Kramer mengatakan dua saham maskapai ini yang paling menguntungkan

“Jika tingkat pengangguran tetap rendah, katakanlah 5%, saya pikir kita bisa benar-benar agresif terhadap inflasi,” kata Waller. “Setelah naik di atas 5%, akan ada tekanan yang jelas untuk mulai melakukan trade-off.”

Ketua Federal Reserve Jerome Powell menegaskan bank sentral tidak akan terpengaruh oleh tekanan politik untuk menghentikan langkahnya sebelum waktunya. Powell mengatakan bahwa ini Kesalahan yang dibuat berulang kali oleh pembuat kebijakan di tahun 1970-anmemungkinkan inflasi menjadi lebih stabil.

“Kami akan melanjutkannya sampai pekerjaan selesai,” kata Powell kepada audiensi di Cato Institute bulan ini. “Semakin lama inflasi bertahan lebih lama dari target, semakin tinggi risiko masyarakat akan mulai melihat inflasi yang lebih tinggi sebagai norma, dan benar-benar berpotensi meningkatkan biaya penurunan inflasi.”

Survei terbaru menunjukkan bahwa meskipun tingkat inflasi tinggi saat ini, Orang Amerika mengharapkan stabilitas harga dalam beberapa tahun ke depan. Orang-orang menjadi lebih percaya diri dalam hal ini selama musim panas karena biaya bensin – dengan harga yang sangat jelas – telah turun.