Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

‘Sulit untuk mengikuti produksi karena pasar tumbuh begitu cepat’

Sejak obrolan terakhir kita dengannya, dia menyampaikan berita tentang peternakan baru mereka di Bali. Pendiri Helen Hobson dan Evan Waller telah menjalankan bisnis sejak saat itu. Helen telah tinggal di Bali selama lebih dari enam tahun, jadi dia dapat banyak membantu dengan tantangan lokal yang diberikan Ivan.

Namun, pasangan itu tidak tinggal diam. Evan menjelaskan, “Sejak menyelesaikan investasi awal kami sebesar $100.000 pada bulan Maret tahun ini, penjualan kami telah meningkat sebesar 600%. Setiap bulan kami melihat penjualan berlipat ganda karena ada permintaan yang tidak terpenuhi di Bali.” Pada satu titik di bulan Juli, perusahaan menaikkan harga sebesar 20% untuk membawa permintaan sejalan dengan pasokan dan mengimbangi harga input yang lebih tinggi di seluruh papan. Namun, itu tidak menghentikan pelanggan untuk memesan produk mereka.

Ivan menambahkan, “Salah satu investor utama kami bertanya tentang pesaing kami. Namun, saya benci kata itu karena semua yang kami lakukan mendapat manfaat dari bekerja sama satu sama lain. Saya menjawab bahwa kami tidak memilikinya karena pasar Indonesia begitu besar. Pertanian vertikal selalu memenuhi .”


Helen Hobson dan Evan Weller

Kunjungan kejutan!
Rekan kami Priscilla Heifer, seorang manajer akun di HortiDaily.com, mengunjungi Greens Bali saat berlibur bersama keluarganya. Evan dan Helen menyambut mereka dengan menunjukkan kepada mereka di sekitar pertanian, menunjukkan kepada mereka hasil bumi dan akhirnya memberi mereka rasa yang layak.

Klik di sini untuk melihat laporan foto.


Fotografi oleh Priscilla Heifer dengan HardyDaily

Peternakan baru seluas 7000m2 di Jakarta
Di masa depan, Evan dengan senang hati berbagi bahwa ada proyek yang akan datang untuk pertanian seluas 7000m2 di Jakarta, Indonesia. Ini akan dilakukan secara bertahap agar perusahaan bisa berkembang secara bertahap. “Mega farm di Jakarta akan menyelesaikan sebagian kecil dari pertanian. Dengan meningkatnya pendapatan dan gaya hidup sehat, masuk akal untuk membangun pertanian berikutnya di sana. Setelah itu, kami akan fokus di Asia Tenggara.”

READ  Kami menyajikan jadwal dua hari untuk Indonesia PE-VC Summit 2022

Ivan membenarkan ada 30 juta orang yang tinggal di Jakarta. Pertumbuhan permintaan yang stabil untuk sayuran organik dan berkualitas tinggi jauh lebih besar daripada penawaran sebenarnya di luar sana. Ini berarti Green Bali memiliki beberapa peluang pasar yang besar. Peternakan baru ini menawarkan 30 varietas sayuran mikro dan sayuran hijau. Satu-satunya tantangan yang dilihat Ivan sekarang adalah logistik: memberikan sayuran hijau kepada pelanggan mereka tepat waktu.

Rentang dan ketersediaan produk
Area budidaya saat ini adalah 150 m2 di fasilitas 1000 m2. Sisanya akan dikhususkan untuk stroberi, yang ditanam sepanjang tahun di pulau yang didambakan. serta R&D dan ruang kantor. “Benar-benar gila untuk memperluas area pertumbuhan kami setiap beberapa bulan untuk memenuhi permintaan.”

Baru-baru ini, baby arugula dan baby kale telah ditambahkan ke dalam keluarga sayuran, mengingat meningkatnya permintaan akan produk tersebut. Selain itu, Greens Bali menjual pot tanaman organik ke restoran, memungkinkan koki untuk memanen produk mereka kapan saja.

“Hijau kami sekarang tersedia di 23 supermarket, 98 restoran, dan 27 hotel. Kami menambah 20 hingga 30 pelanggan baru setiap bulan. Sangat menyenangkan memiliki dukungan lokal. Tujuan utama kami adalah meningkatkan kualitas sayuran hijau yang dikonsumsi sambil mengurangi sumber daya yang dibutuhkan. Dan, kita sampai di sana. , ”catatan Evan.


Ivan menjelaskan setiap bagian dari pertanian

Klik di sini untuk melihat laporan foto.

Mencari pekerja itu sulit
Namun, karena permintaan terus meningkat, secara bertahap, rak baru yang tumbuh ditambahkan ke fasilitas. Pada titik ini, peternakan dijalankan oleh pasangan dan tiga tenaga penjualan baru yang akrab dengan pola pikir dan budaya Indonesia untuk lebih memahami kebutuhan lokal. Helen dan Evan tidak terbiasa dengan pertanian vertikal dan otodidak, menemukan staf terlatih untuk pertanian vertikal sangat sulit.

READ  Indonesia Energy Corporation menanggapi pertanyaan tentang potensi aset produksi Rogan

Helen menunjukkan bahwa perusahaan membayar 30% lebih banyak daripada yang biasanya Anda dapatkan di pertanian lokal. “Itu membuat mereka tertarik dan tertarik untuk belajar tentang pertanian vertikal. Jadi pasti ada beberapa peluang bagus. Namun, kami selalu mencari untuk menambahkan lebih banyak orang ke dalam tim.”

Klik di sini untuk melihat laporan foto.


Tidak diragukan lagi mereka akan menikmati kunjungan mereka 🙂

Energi terbarukan
Untungnya, tidak ada penundaan dalam kemajuan konstruksi. Namun, ada beberapa masalah dengan undang-undang kekuasaan. Ivan menjelaskan bahwa Indonesia telah mengubah peraturan tentang energi terbarukan. Ini membawa beberapa risiko karena peternakan tidak dapat dijalankan sepenuhnya dengan tenaga surya. Namun, pemasangan panel surya di tambak tersebut telah disetujui oleh PLN (Operator Jaringan Negara) dan akan dimulai dalam beberapa hari ke depan.

Dengan agenda keberlanjutan yang tinggi, Greens Bali bekerja menuju sertifikasi organik 100% saat mereka tumbuh pesat. Dengan memperoleh sertifikasi, perusahaan dapat mengenakan harga premium untuk produk mereka, memberikan banyak manfaat yang kita semua tahu. Satu-satunya rintangan yang dihadapi Evan dan Helen akhir-akhir ini adalah meningkatnya biaya logistik yang mempengaruhi impor benih mereka. Semoga ini pada akhirnya akan hilang.

Untuk informasi lebih lanjut:
Evan Weller dan Helen Hobson, pendiri
[email protected]
+628 2145 237 923
Bali hijau
www.greensbali.com