April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Superkomputer menunjukkan 'berlian super' bisa saja ada di luar angkasa

Superkomputer menunjukkan 'berlian super' bisa saja ada di luar angkasa

Berlian adalah material alami paling keras di Bumi, namun superkomputer telah merancangnya dengan lebih keras lagi. Zat teoritis yang disebut berlian super mungkin ada di luar planet kita, dan suatu hari mungkin tercipta di Bumi.

Seperti berlian biasa, berlian premium tersusun dari atom karbon. Fase karbon spesifik ini, yang terdiri dari delapan atom, harus stabil dalam kondisi sekitar. Dengan kata lain, dapat ditemukan di laboratorium Bumi.

Fase spesifiknya, disebut BC8, adalah fase bertekanan tinggi yang biasa ditemukan pada silikon dan germanium. Seperti yang ditunjukkan oleh model baru ini, karbon juga dapat hadir pada tahap ini.

berbatasan– Superkomputer exascale tercepat dan pertama – memodelkan evolusi miliaran atom karbon yang ditempatkan di bawah tekanan yang sangat besar. Superkomputer memperkirakan bahwa karbon BC8 30% lebih tahan terhadap tekanan dibandingkan berlian biasa. Penelitian tim yang mendeskripsikan objek super padat baru-baru ini dilakukan diterbitkan di dalam Jurnal Surat Kimia Fisika.

“Meskipun banyak upaya untuk mensintesis fase kristal karbon yang sulit dipahami ini, termasuk kampanye National Ignition Facility (NIF) sebelumnya, hal ini belum pernah diamati,” kata rekan penulis studi Marius Mellot, peneliti di Lawrence Livermore National Laboratory (LLNL). . laboratorium meluncurkan. “Tapi kami pikir itu mungkin ada di planet ekstrasurya yang kaya karbon.”

Ini bukan bukti pertama keberadaan material yang sangat padat di kedalaman ruang angkasa. Pada tahun 2022, tim peneliti menemukan bukti bahwa lonsdaleite –Bentuk berlian yang langka– Dapat ditemukan pada pecahan meteorit yang jatuh ke bumi.

READ  Teleskop pecinta astronomi mengubah Park Slope menjadi planetarium malam hari

Observatorium luar angkasa Seperti Teleskop Luar Angkasa Webb Mengungkap exoplanet kaya karbon yang belum pernah ada sebelumnya. melampaui web, NASA memiliki rencana untuk membangun observatorium dunia yang dapat dihuniIni adalah teleskop luar angkasa generasi berikutnya yang dapat beroperasi pada awal tahun 2040-an.

Namun para ilmuwan, secara bijaksana, tidak menunggu untuk melihat lebih dekat dunia yang begitu jauh, terutama karena berlian super hanya terbentuk di lingkungan bertekanan tinggi. Artinya, di inti dari planet ekstrasurya ini.

“Kondisi ekstrim yang terjadi di exoplanet kaya karbon ini dapat memunculkan bentuk kerangka karbon seperti berlian dan BC8,” kata Ivan Oleinik, fisikawan di University of South Florida dan penulis utama makalah tersebut, dalam rilis yang sama. “Oleh karena itu, pemahaman mendalam tentang sifat-sifat fase karbon BC8 menjadi penting untuk mengembangkan model interior eksoplanet yang akurat.”

Ada kemungkinan untuk menumbuhkan berlian super seperti itu di laboratorium. Baru-baru ini. Namun, untuk mencapai hal ini, tim harus terlebih dahulu mengeksplorasi apa yang mungkin dilakukan melalui National Ignition Facility (NIF) LLNL, fasilitas yang sama di mana Mencapai perolehan energi bersih dalam reaksi fusi Pada tahun 2022, dan Sekali lagi tahun lalu.

Penelitian ini akan dilakukan melalui NIF Ilmu Penemuan program. Jadi, jika menyangkut berlian berkualitas super yang dihasilkan di laboratorium, saran saya adalah jangan menahan diri. Namun segala sesuatunya bisa menjadi panas dalam ilmu material.

lagi: Para ilmuwan fusi nuklir telah berhasil menciptakan kembali perolehan energi bersih