Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Surplus perdagangan Indonesia menyusut ke level terendah lima bulan di bulan Desember: jajak pendapat Reuters

Jakarta (Reuters) – Surplus perdagangan Indonesia kemungkinan akan menyusut ke level terendah dalam lima bulan pada Desember karena pertumbuhan ekspor dan impor yang lebih lambat, meskipun ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mencatat rekor ekspor selama setahun terakhir.

Negara yang kaya sumber daya ini telah meningkatkan ekspornya di tengah kenaikan harga komoditas. Data perdagangan Desember, yang akan dirilis pada hari Senin, menegaskan bahwa ekspor tahunannya akan mencapai level tertinggi sepanjang masa pada tahun 2021.

Indonesia mencatat surplus perdagangan setiap bulan sejak Mei 2020, menaikkan rupee, membantu mata uang itu menjadi salah satu pemain terbaik Asia tahun lalu.

Namun, pasar memantau dengan cermat dampak embargo batu bara, yang telah diberlakukan pemerintah sejak 1 Januari untuk mencegah pemadaman listrik domestik yang meluas, yang menurut para ekonom dapat membuat Indonesia kembali ke defisit perdagangan.

Pada Desember, 12 ekonom memperkirakan surplus $3,13 miliar, turun dari $3,51 miliar pada bulan sebelumnya.

Dibandingkan dengan pertumbuhan November 52,62%, pertumbuhan November melambat menjadi 49,7% dan ekspor meningkat 40,4%.

Analis Nomura mengatakan larangan ekspor batu bara pada Januari dapat memotong ekspor sebesar $ 4 miliar, mendorong Indonesia ke dalam defisit perdagangan. Pahana Securitas, perusahaan pialang lokal, memperkirakan nilai ekspor batu bara pada Januari sekitar $3 miliar.

Pihak berwenang di Indonesia melonggarkan larangan minggu ini dan mengizinkan 37 kapal untuk berangkat, meskipun ratusan penambang telah dilarang mengekspor hingga 40% dari produk domestik bruto negara itu.

(Poll oleh Devyani Sathyan dan Tushar Goenka di Bangalore; Ditulis oleh Gayatri Suroyo di Jakarta; Diedit oleh Davis)