Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tayangan Pengontrol Akses PlayStation: Sirkuit Tertutup

Tayangan Pengontrol Akses PlayStation: Sirkuit Tertutup

Saya memiliki hubungan yang aneh dengan Yang Terakhir dari Kita Bagian Kedua. Selama peluncurannya pada tahun 2020, saya adalah bagian dari publikasi yang didedikasikan khusus untuk menyoroti inovasi dan perspektif penyandang disabilitas yang dapat diakses di industri game. Sebagai editor navigasi untuk Bisakah saya memainkannya?Saya telah mengedit banyak fitur, postingan berita, dan ulasan seputar apa yang dipromosikan secara luas Paling mudah Rilis umum. Namun ketika akhirnya tiba giliran saya untuk menulis ulasan, saya tidak bisa. Yang Terakhir dari Kita Bagian Kedua Itu tidak dapat diakses karena kurangnya perangkat keras PlayStation yang dapat diakses.

Sekarang, hampir empat tahun kemudian, saya akhirnya memiliki kemampuan untuk setidaknya mengoperasikan perangkat tersebut dibuat ulang Karena Sony baru saja merilisnya Pengontrol akses. Namun sayangnya, masih ada perjuangan untuk membenamkan diri sepenuhnya dalam dunianya.

Keuntungan dan kerugian pengontrol akses

Kecacatan saya – Atrofi Otot Tulang Belakang Tipe 2 – otot-otot saya secara bertahap melemah seiring waktu, artinya saya selalu membutuhkan bantuan dalam segala hal mulai dari makan hingga menulis nama saya. sebelum dirilis Pengontrol akses Pada bulan Desember 2023, kemampuan untuk memegang pengontrol standar di konsol hilang. Sejak tahun 2018, saya belum pernah memainkan satu pun game PlayStation, meskipun semakin banyak alat aksesibilitas yang ditawarkan kepada pemain penyandang disabilitas.

Sebelum saya mengeksplorasi pro dan kontra dari perangkat ini Tolo 2Penting untuk dicatat bahwa pengontrol akses adalah TIDAK Sebanding dengan Microsoft Pengontrol Adaptif Xbox, yang dirilis pada tahun 2018. Perangkat keras adaptif PlayStation lebih mirip dengan pengontrol tradisional, sedangkan XAC adalah hub yang sepenuhnya dapat disesuaikan yang mendorong pengguna untuk membuat pengaturan sendiri menggunakan tombol dan sakelar yang berbeda. Pada akhirnya terserah pada masing-masing individu untuk memutuskan konsol mana yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

READ  Ford Mustang baru adalah mobil otot kuno yang bagus

Pengalaman saya dengan Pengontrol Akses merupakan pengalaman yang menyenangkan dan membuat frustrasi. Perangkat lunak ini memungkinkan saya untuk sepenuhnya menyesuaikan setiap entri, menyiapkan tiga profil terpisah yang memungkinkan saya dengan mudah memilih antara genre atau bahkan permainan tertentu. Meskipun fitur-fitur ini penting untuk penyesuaian secara keseluruhan, saya menemukan bahwa kelemahan terbesar pengontrol akses adalah bentuk dan ukurannya yang melingkar. Masalah-masalah inilah yang secara langsung menghambat pengalaman bermain saya.

Protagonis Eli berdiri di depan reruntuhan pusat kota Seattle di The Last of Us Part II.

Reruntuhan Seattle
Tangkapan layar: Anjing nakal

Game paling mudah?

sepatu bot Tolo 2 Atau remasternya Untuk pertama kalinya sebagai individu penyandang disabilitas, hal ini dapat menjadi hal yang menakutkan. Anda akan langsung melihat lusinan opsi aksesibilitas, masing-masing dalam presetnya sendiri. Tergantung pada situasi Anda, Anda dapat menghabiskan waktu 15 hingga 30 menit untuk melihat setiap fitur untuk menentukan apakah fitur tersebut tepat untuk Anda. Saya tertarik pada opsi akses motorik seperti Auto Capture, Aim Hold, dan Camera Assist, yang terakhir ini penting bagi saya karena saya tidak lagi dapat menggunakan joystick untuk membidik dan bergerak. Namun betapapun pentingnya pilihan-pilihan ini, saya masih belum bisa memanfaatkannya sepenuhnya.

keduanya TLOU2 Pengontrol aksesibilitas memungkinkan Anda untuk menyesuaikan kontrol sepenuhnya, yang merupakan fitur penting bagi pemain yang cacat fisik. Sebagai seseorang dengan jangkauan terbatas, saya sering merasa kesulitan untuk menekan tombol tertentu seperti bumper dan trigger. Desain melingkar pengontrol akses mungkin cocok untuk pemain dengan disabilitas fisik seperti penyandang cacat atau mereka yang memiliki tangan berukuran sedang, dan pemain dengan jangkauan terbatas atau tangan kecil dan berhenti berkembang tidak akan dapat menjangkau sembilan tombol utama pada lingkaran dengan benar. Paling-paling, saya dapat menekan tiga tombol luar, ditambah tombol tengah, tetapi lima tombol tidak tersedia bagi saya, tidak peduli bagaimana saya memposisikan pengontrol. Sedangkan untuk pengontrol PlayStation standar, saya hanya dapat menggunakan empat tombol muka, sehingga 10 tombol lainnya sama sekali tidak dapat saya akses. Ini adalah masalah terbesar saya Tolo 2.

Setiap tombol, termasuk menggesek touchpad, penting untuk memainkan game ini. Sayangnya, Anda tidak dapat keluar dari menu penyesuaian kontrol jika Anda membiarkan suatu fungsi tidak terkunci, atau game secara otomatis mengembalikan tata letak ke default. Karena saya hanya dapat menggunakan sekitar delapan dari 14 tombol bawaan pada Access Controller dan DualSense standar, hampir tidak mungkin untuk mengonfigurasi kontrol saya sendiri. Saya terus-menerus perlu membuka menu untuk menentukan tombol mana yang terbaik untuk setiap skenario.

Jadi seperti apa praktiknya? Misi pertama, yang merupakan cutscene yang relatif sederhana, membutuhkan waktu sekitar dua jam untuk diselesaikan. Ingat bagian saat Anda melempar bola salju ke anak-anak itu? Saya hanya membutuhkan waktu 20 menit untuk mempelajari tombol-tombol yang diperlukan, setelah menghabiskan satu jam untuk mengonfigurasi kontrol saya. Lusinan pilihan tidak dapat mempertimbangkan sifat individual dari pengalaman penyandang disabilitas. Jika Anda tidak menemukan solusi dalam menu, game akan memberikan hambatan yang tidak dapat diatasi.

gambar: Studio Santa Monica

Lewati menu

Sayangnya, ini adalah tema yang berulang untuk game PlayStation. Pengalaman pertama saya dengan AAA PlayStation adalah dengan Access Controller Dewa Perang Ragnarok, pemenang The Game Awards 2022 untuk Inovasi dalam Aksesibilitas. Saya awalnya memainkan prekuelnya di PC, dan sangat menikmatinya, bahkan mendapatkan kredit setelah menyelesaikan beberapa misi sampingan dan mengalahkan sebagian besar Valkyrie. Saya menikmati pertumbuhan Kratos, terutama dalam peran barunya sebagai ayah yang berbakti kepada putranya. Saya sangat menantikan untuk akhirnya mengeksplorasi setiap opsi dan menemukan bagaimana hambatan akan diatasi dalam sekuel di PS5. Sayangnya, saya mengalami tingkat frustrasi yang sama seperti Anda Yang terakhir dari kita bagian 2. Tanpa dapat menggunakan konsol akses dengan benar, saya tidak dapat melakukan tugas-tugas penting. Sekali lagi, tidak ada pilihan yang dapat memperbaiki masalah ini.

Apakah topik ini khusus untuk saya? TIDAK. Pemain dengan keterbatasan fisik dengan jangkauan atau kekuatan terbatas akan menghadapi hambatan serupa. Kritik-kritik ini bukannya dangkal, juga bukan sepenuhnya kesalahan pengontrol akses. Sebaliknya, hal ini menunjukkan pentingnya desain inklusif dan menekankan perlunya mempertimbangkan perangkat keras dan perangkat lunak. Ada dua konsep yang mungkin benar. Tolo 2 Dan Ragnarok Permainan tersedia untuk berbagai macam individu penyandang disabilitas. Mereka juga mengecewakan komunitas penyandang disabilitas karena terlalu mengandalkan banyak pilihan untuk menghilangkan hambatan. Dan ketika dipasangkan dengan konsol yang hanya melayani sebagian gamer dengan disabilitas fisik, kurangnya praktik desain yang inklusif menjadi semakin terlihat.

Ada lapisan ketakutan dan pengkhianatan saat mengkritik perangkat dan game ini. Bagaimana saya bisa mengkritik permainan yang memungkinkan orang buta dan tunanetra bermain tanpa bantuan? Bagaimana saya bisa menilai sebuah konsol ketika begitu banyak orang dengan disabilitas fisik kini dapat menikmati perpustakaan permainan yang benar-benar baru? Meskipun pengalaman penyandang disabilitas bergantung pada apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan orang, tidak ada game atau konsol yang sempurna untuk semua orang. Percakapan, kritik, dan ulasan ini penting untuk mendorong inovasi.

Pada tahun 2020, lusinan opsi ditawarkan sebagai jawabannya Untuk aksesibilitas. Dan lagi pada tahun 2022, industri ini merayakan menu aksesibilitas inklusif sebagai masa depan game bagi para pemain penyandang disabilitas. Namun ada banyak nuansa yang hilang dalam pendekatan ini. Opsi, perangkat, dan desain komprehensif semuanya penting untuk menciptakan pengalaman yang benar-benar dapat diakses. Jika satu bagian gagal mengakomodasi pemain yang dinonaktifkan, antarmuka akan segera runtuh.

Empat tahun lalu, saya merasa kehilangan kegembiraan rekan satu tim saya karena tidak bisa bermain Yang Terakhir dari Kita Bagian Kedua. Dan kini, aku kembali bergulat dengan perasaan yang sama. Namun, penting untuk menyoroti rasa frustrasi ini. Permainan dan perangkat ini bukanlah sebuah kegagalan. Sebaliknya, hal ini secara sempurna mewujudkan kebutuhan untuk terus berinovasi.